Your browser does not support JavaScript!

Saat Memeriksa Transportasi Logistik, 5 Hal Ini harus Diperhatikan

By Pandu Saputra - August 18, 2021

Saat Memeriksa Transportasi Logistik Hal Ini Harus Diperhatikan

3PL menjadi semakin penting dalam rantai pasokan karena logistik menjadi lebih berharga bagi pengalaman pelanggan. Pengirim mungkin tidak tahu harus mulai dari mana dalam hal pemeriksaan 3PL dan penyedia layanan manajemen transportasi. Lebih rumit lagi, 3PL tertentu dapat menyediakan berbagai tingkat layanan, seperti model 4PL yang menggabungkan jaringan dan armada pengirim saat ini dengan teknologi dan solusi 3PL, seperti yang dijelaskan dalam artikel ini tentang nilai pihak ketiga versus pihak keempat.

Pengirim harus memeriksa lima kualitas utama ini ketika mencari mitra layanan transportasi logistik yang ideal untuk kebutuhan bisnis spesifik mereka.

Baca juga: Jasa Pengiriman Barang Berat: Bisnis Ekspedisi Truk Kargo

1. Apakah perusahaan yang menyediakan jasa manajemen transportasi memberikan konsultasi logistik?

Sebagai penasihat dan mitra analitik tepercaya, penyedia layanan yang tepat harus memprioritaskan nilai. Ini melibatkan tinjauan operasi saat ini, perincian biaya berdasarkan mode, dan kinerja serta benchmarking dari kolaborasi yang ada. Selain itu, mitra yang tepat akan berkolaborasi dengan tim Anda untuk menerapkan saran berdasarkan data dan menemukan kemungkinan untuk pengembangan berkelanjutan.

2. Berikan perhatian khusus pada pengadaan dan manajemen pengangkut

Karena seluruh bisnis penyedia layanan manajemen transportasi adalah transportasi, setiap proses seleksi juga harus mencakup bagaimana organisasi tersebut mendapatkan dan mengelola operatornya. Hubungan penyedia 3PL yang tepat akan terbuka dan jujur ​​tentang prosedur kualifikasi dan pemeriksaan operator mereka. Audit kepatuhan reguler akan dilakukan oleh organisasi tersebut, dan mereka akan membantu pengirim mitra dalam mengirimkan RFP dan mengevaluasi tanggapan.

Ini melibatkan membantu pengirim dengan proses pengadaan mil terakhir serta menyediakan layanan in-house dalam 3PL. Kombinasi sumber daya baru dan saat ini mendorong transparansi dan memberikan manfaat finansial dan strategis bagi pengirim dan solusi layanan transportasi logistik.

Keputusan untuk terlibat dengan 3PL layanan lengkap dipengaruhi oleh lebih dari sekadar mencari tahu apa yang harus dilakukan dengan transportasi. “Salah satu kesalahan umum yang terjadi ketika mencoba menjalankan gudang (in-house daripada menggunakan 3PL) adalah jika prosedur pengepakan dan pengiriman tidak dipahami dengan jelas dan/atau jika perusahaan memiliki sedikit pengalaman di bidang ini, menghasilkan pelabelan yang sesuai dan mampu menegosiasikan harga yang menguntungkan dengan operator,” menurut Majalah Perdagangan Global.

Pendekatan tambahan untuk menggunakan eksekusi tingkat pengiriman termasuk terus mengoptimalkan dan mengkonsolidasikan pengiriman, melacak masa pakai pengiriman penuh, mengintegrasikan sistem, dan menggunakan layanan transportasi logistik, misalnya. Lebih mudah untuk mendapatkan nilai yang lebih besar dengan menggabungkan ini dengan kapasitas 3PL untuk membantu tugas gudang, seperti pengemasan dan pengiriman.

3. Selalu melihat data untuk melihat apa ROI dan ekspektasi nilai

Mengizinkan data waktu nyata berbicara untuk 3PL adalah langkah penting lainnya dalam proses pemilihan. Setiap perusahaan pasti akan mengklaim bahwa perangkat lunaknya adalah yang terbesar dan terpenting. Mereka yang memiliki nilai dan pengalaman aktual, di sisi lain, akan membiarkan statistik mereka menceritakan narasinya. 3PL harus menetapkan tujuan yang realistis untuk apa yang dapat diharapkan oleh pengirim dalam hal pengembalian investasi dan nilai. Ini juga dapat mencakup penggunaan tim akun khusus, pembaruan industri yang berkelanjutan untuk mengikuti volatilitas pasar, dan tinjauan bisnis triwulanan yang sering untuk menggambarkan nilai total kemitraan.

Baca juga: Daftar Perusahaan Logistics Di Indonesia Untuk Cargo Darat

4. Periksa alur kerja dan kemampuan otomatisasi mereka

Meskipun memilih pemasok yang tepat hanyalah salah satu aspek dari proses, penting juga untuk memikirkan betapa mudahnya perangkat lunak dan koneksi teknologi digunakan. Ini sering mengacu pada prosedur intuitif yang terjadi saat TMS sedang digunakan. Pengirim masih dapat berinteraksi dengan 3PL melalui TMS meskipun mereka menggunakan layanan transportasi logistik yang dikelola sepenuhnya. Pengecualian, misalnya, otomatis dan memungkinkan berbagi data pesanan tanpa hambatan, menghasilkan solusi siap pakai untuk manajemen transportasi yang sukses.

Pengirim harus mempertimbangkan kemampuan otomatisasi dan alur kerja TMS. Pengirim dapat memanfaatkan waktu ini untuk mengevaluasi sistem dan alur kerja penyedia layanan seolah-olah mereka mempertimbangkan untuk membelinya sendiri. Mereka ingin penyedia layanan mereka berjalan seefektif mungkin, menghasilkan layanan yang lebih baik dan biaya yang lebih murah. Pengirim perlu berinteraksi dengan sistem dan penyedia layanan di beberapa titik untuk mengeksekusi pada beban tertentu atau mengelola pengecualian yang tak terhindarkan. Hal ini dimungkinkan dengan bantuan jasa transportasi logistik.

5. Kustomisasi dan integrasi dengan tumpukan teknologi Anda saat ini

Kepatuhan sistem dengan tumpukan teknologi pengirim yang ada adalah bagian dari proses pemeriksaan untuk memilih 3PL dan layanan transportasi logistik. Beberapa platform TMS tidak kompatibel satu sama lain dan bergantung pada teknologi usang. API, di sisi lain, dapat digunakan oleh sistem berbasis cloud untuk memungkinkan berbagi data tanpa hambatan dan mengurangi pengerjaan ulang. Solusi berbasis API juga memungkinkan penyesuaian dan konfigurasi alur kerja, membuat sistem lebih mudah diadopsi oleh pengirim.

Baca juga: Freight Forwarder & Cargo Logistik Transport