Your browser does not support JavaScript!

Penutupan Pelabuhan Cina Memicu Kekhawatiran Seluruh Dunia

By Pandu Saputra - August 13, 2021

Penutupan Pelabuhan Cina Memicu Kekhawatiran Seluruh Dunia
Kekhawatiran berkembang bahwa wabah COVID yang telah menutup sebagian salah satu pelabuhan peti kemas tersibuk di dunia akan menyebabkan terulangnya bencana pengiriman tahun lalu karena penyebaran varian delta yang cepat.

Baca juga: Harga Ekspedisi Pengiriman Barang Murah

Kondisi Cina Kini

Menurut perwakilan Pelabuhan Los Angeles, yang volumenya turun karena wabah COVID di pelabuhan Yantian di Tiongkok pada Juni, ia bersiap untuk penurunan lagi karena penutupan baru di pelabuhan Ningbo-Zhoushan di Tiongkok. Banyak bisnis yang mencarter kapal sudah memasukkan klausul kontrak COVID sebagai asuransi, menurut Anton Posner, CEO perusahaan manajemen rantai pasokan Mercury Resources. Dengan cara ini, mereka tidak perlu membayar kapal yang terdampar.

Segalanya tampak tenang, dan “kita sekarang mengalami penundaan delta,” menurut Emmanouil Xidias, mitra di Ifchor Amerika Utara. “Kamu akan mendapatkan serangan kedua.”

Penutupan di Ningbo-Zhoushan meningkatkan kekhawatiran bahwa wabah dan pembatasan COVID akan segera menghantam pelabuhan di seluruh dunia, memperlambat aliran segala sesuatu mulai dari makanan yang mudah rusak hingga elektronik tahun lalu ketika pandemi menyebar. Infeksi mengancam akan menyebar di dermaga pada saat sektor pelayaran global sudah berjuang untuk mengatasi permintaan yang belum pernah terjadi sebelumnya karena ekonomi pulih dan manufaktur dilanjutkan.

Semua terminal lain, kecuali Meishan, telah berjalan normal, menurut pernyataan yang dirilis akhir 12 Agustus oleh Pelabuhan Ningbo-Zhoushan, yang secara aktif bernegosiasi dengan perusahaan pelayaran, mengirimnya ke pelabuhan lain, dan menerbitkan informasi secara nyata. -platform data waktu.

Untuk mengurangi dampak, itu juga mengubah jam operasi pelabuhan lain untuk memastikan bahwa kargo klien dibersihkan. Ketika dihubungi pada 13 Agustus, seorang juru bicara pelabuhan mengindikasikan tidak ada pembaruan lagi.

Baca juga: Daftar Perusahaan Logistics Di Indonesia Untuk Cargo Darat

Menurut peringatan yang diberikan kepada pengirim oleh jalur pelayaran CMA CGM SA, beberapa kapal yang berlabuh di terminal Meishan sebelum penutupan menghentikan operasi kargo hingga terminal dibuka kembali.

Kapal lain yang biasanya berlabuh di terminal Meishan malah akan berlabuh di terminal Beilun, menurut pernyataan yang dikeluarkan oleh AP Moller-Maersk A/S pada 12 Agustus. Menurut perusahaan, salah satu kapalnya akan melewati Ningbo minggu depan.

“Kami sedang mengembangkan rencana darurat untuk meminimalkan dampak potensial pada jadwal kapal dan operasi kargo kami,” kata Orient Overseas Container Line, anak perusahaan kontainer dari Orient Overseas International Ltd., dalam email.

Terlepas dari kenyataan bahwa penerbangan ke dan dari Beijing telah ditangguhkan, kota Ningbo masih ditetapkan sebagai lokasi virus berisiko rendah, menurut komisi kesehatan kota.

Pekerja pelabuhan itu diimunisasi penuh dengan vaksin yang tidak aktif dan menerima dosis kedua pada 17 Maret, menurut pihak berwenang di Ningbo. Pada 12 Agustus, pekerja itu tidak menunjukkan gejala. Urutan genetik mengungkapkan bahwa ia terinfeksi strain delta, dan pemeriksaan epidemiologi mengungkapkan bahwa pekerja tersebut telah melakukan kontak intim dengan pelaut dari kapal kargo asing.

Implikasi

Sejak sebulan yang lalu, Baltic Dry Index, yang menjadi tolok ukur global untuk harga pengiriman massal, telah meningkat lebih dari 10% karena variasi delta menyebar dengan cepat. Sementara masalah di China tidak berdampak besar pada pelabuhan AS, mereka dapat merusak perusahaan yang bergantung pada ekspor peti kemas dari negara tersebut.

Harga peti kemas juga meningkat tajam, dengan biaya pengiriman peti kemas dari Shanghai ke Los Angeles naik lebih dari 220 persen pada tahun lalu menjadi $10.322 minggu ini.

Baca juga: Jasa Pengiriman Barang Berat: Bisnis Ekspedisi Truk Kargo