Your browser does not support JavaScript!

Pasar Real Estate Logistik Tak Menunjukkan Tanda Melambat

Penulis Andi Saputra - Diperbarui pada July 23, 2021

Pasar Real Estate tak Menunjukan Tanda Melambat

Permintaan real estat logistik didorong oleh tren e-commerce, permintaan gudang, dan keberlanjutan, menurut analisis JLL. Menurut sebuah laporan baru oleh perusahaan real estate JLL, permintaan yang kuat untuk real estate logistik diproyeksikan akan terus berlanjut di seluruh dunia.

Keberlanjutan Permintaan yang Kuat untuk Real Estate Logistik

Musim semi ini, JLL melakukan survei pertamanya di Global Logistics Real Estate untuk menilai aktivitas pasar dan mengidentifikasi tren yang dapat memengaruhi pertumbuhan di masa depan. Pada berbagai topik, bisnis tersebut mensurvei 720 pakar logistik dari 43 negara dan wilayah.

Baca juga: Perusahaan Ekspedisi Cargo Logistik Pengiriman (2021)

Menyusul pertumbuhan tahun-ke-tahun terbesar dari grup penghuni mana pun secara internasional pada tahun 2020, lebih dari 70% responden memperkirakan permintaan di sektor e-commerce akan “meningkat secara signifikan.” Menurut analisis, e-commerce akan menyumbang 16 persen dari total logistik dan leasing industri di Amerika Serikat pada 2020, 22 persen di Eropa, dan 33 persen di China.

Permintaan untuk pengiriman cepat dan paket, layanan logistik pihak ketiga, perawatan kesehatan dan ilmu hayati, serta konstruksi dan material terus mendorong pertumbuhan yang kuat untuk fasilitas gudang, menurut penelitian tersebut.

Kesimpulan

Ke depan, penelitian tersebut mengidentifikasi tekanan pada pertumbuhan di masa depan, termasuk terbatasnya pasokan lahan yang berhak untuk ruang logistik di seluruh dunia dan kebutuhan untuk memenuhi tuntutan keberlanjutan. Lebih dari 70% responden menjawab bahwa peningkatan efisiensi energi adalah tujuan dunia yang paling penting, dengan Eropa memimpin dalam mencapai tujuan ini.

Baca juga: Perusahaan Jasa Pengiriman Barang Besar (Pilihan 2021)