Your browser does not support JavaScript!

Optimasi Transportasi dan Pengaruhnya terhadap Sistem Pengelolaan

Penulis Steven Widjojo - Diperbarui pada July 28, 2021

Optimasi Transportasi dan Pengaruhnya terhadap Sistem Pengelolaan

Luasnya dan kompleksitas rantai pasokan saat ini menambah kesulitan untuk mengendalikannya. Ada begitu banyak komponen yang bergerak, mitra jaringan, dan cara untuk melakukan kesalahan sehingga beberapa sering terlewatkan. Alih-alih berharap semuanya berjalan lancar, pengirim saat ini harus menggunakan teknologi untuk memastikan bahwa pelanggan memiliki pengalaman positif dan semua pengiriman dikirimkan tepat waktu dan penuh. Optimalisasi transportasi, baik menggunakan 3PL atau 4PL, dapat memberikan opsi tambahan. Untuk mencapai tujuan itu, sangat penting untuk memahami bagaimana optimalisasi transportasi dapat bekerja secara efektif dengan penyedia layanan transportasi terkelola.

Mengoptimalkan Transportasi Adalah Istilah yang Memiliki Banyak Definisi yang Berbeda

Rantai pasokan yang dioptimalkan adalah rantai yang seefisien mungkin; itu lebih mungkin untuk mengurangi biaya, meningkatkan kebahagiaan pelanggan, dan memberikan nilai bagi semua pihak yang terlibat. Optimalisasi yang benar memanfaatkan data untuk menjamin bahwa semua pilihan dan prosedur dilakukan dengan kemampuan terbaiknya. Ini memerlukan identifikasi pemborosan, tumpang tindih, dan jumlah besar, serta memungkinkan peningkatan berkelanjutan melalui penerapan metrik transportasi untuk mengukur kinerja. Optimalisasi transportasi telah menjadi lebih terkait dengan transportasi terkontrol sebagai hasil dari penggunaan data untuk perbaikan terus-menerus.

Baca juga: Jasa Pengiriman Barang Berat: Bisnis Ekspedisi Truk Kargo

Bagaimana Transportasi Terkelola Memungkinkan Pengoptimalan Jaringan Berkelanjutan

Meskipun transportasi terkelola dan optimalisasi transportasi sering digunakan secara bergantian, keduanya bukanlah hal yang sama. Merampingkan dan memusatkan seluruh proses logistik masuk dan keluar, dari pergudangan hingga pengiriman, adalah semua tentang transportasi yang dikelola. Proses-proses ini saling terkait erat, memerlukan berbagi data dan koordinasi di semua mitra jaringan.

Transportasi yang dikelola, misalnya, terdiri dari layanan logistik bernilai tambah seperti:

  • Konsultasi dan analisis logistik untuk menentukan permintaan, pengeluaran, dan potensi penghematan yang ada berdasarkan mode, serta benchmarking dan penerapan atau pelatihan sistem baru.
  • Alat perencanaan dan pelaksanaan pengiriman yang dapat digunakan untuk mengoptimalkan pengiriman secara real time, merutekan pengiriman, melacak tarif operator, mengelola aliran produk yang masuk, dan berinteraksi dengan lusinan, jika bukan ratusan, sistem vendor yang berbeda.
  • Prosedur pengadaan dan manajemen operator, dari pemeriksaan awal dan sertifikasi hingga pemantauan berkelanjutan dengan kartu skor operator untuk memastikan penghematan biaya pengiriman, merupakan keuntungan signifikan bermitra dengan perusahaan seperti GlobalTranz, yang memiliki lebih dari 50.000 operator aktif dalam sistemnya.
  • Kartu skor, evaluasi perusahaan triwulanan, dan penilaian berkelanjutan digunakan untuk memastikan bahwa hasil yang dijanjikan sesuai dengan hype dalam kenyataan.

Optimalisasi transportasi adalah salah satu komponen kunci dari manajemen rantai pasokan proaktif. Outsourcing, yang merupakan jantung dari transportasi yang terkendali, juga berperan.

“Pertama adalah outsourcing yang diawasi, yang merupakan tipe klasik di mana manufaktur atau layanan disewakan kepada pemasok dengan evaluasi kinerja yang langka,” menurut Supply Chain Dive. Contoh umum adalah menggunakan vendor luar negeri untuk memproduksi komponen untuk perakitan mobil yang lebih besar.

Dalam bidang logistik, di mana organisasi memerlukan kolaborasi yang erat dengan penyedia yang memiliki keahlian inti dalam bidang tertentu, outsourcing yang diatur semakin sering terjadi. Koneksi tiga pihak logistik (3PL) adalah “kemitraan terkoordinasi bersama di mana penyedia terlibat dalam operasi sehari-hari dan sering berkomunikasi.”

3PL dapat mengoordinasikan semua bidang manajemen pengangkutan dari dalam jaringan melalui optimalisasi transportasi karena mereka memiliki perspektif dari luar.

Baca juga: Jasa Pengiriman Barang dalam Jumlah Besar (Aplikasi Delivery)

Faktor Lain yang Perlu Dipikirkan Adalah Jaringan Vs. Optimasi Tingkat Eksekusi

Ada elemen rumit lain setelah perusahaan memiliki pemahaman yang komprehensif tentang optimalisasi transportasi dan hubungannya dengan manajemen transportasi. Optimalisasi transportasi dapat dilakukan baik pada tingkat jaringan maupun eksekusi.

Optimalisasi tingkat jaringan berfokus pada peningkatan desain tingkat yang lebih tinggi seperti analisis biaya mendarat fasilitas bergerak seperti pemasok, produsen, dan pusat distribusi, menilai dampak tingkat agregat dari biaya transportasi untuk perubahan permintaan pelanggan, seperti pelanggan baru, rilis produk baru, dan dampak layanan tingkat agregat, dan menilai dampak tingkat agregat dari biaya transportasi untuk perubahan permintaan pelanggan, seperti pelanggan baru, rilis produk baru, dan dampak layanan tingkat agregat.

Aturan bisnis dan profil pengangkutan yang ditetapkan dipertimbangkan pada tingkat pelaksanaan untuk menjamin bahwa kewajiban pelanggan akhir tetap terpenuhi sambil mendapatkan nilai terbaik untuk mengangkut barang.

Serangkaian operator yang beragam, misalnya, memungkinkan penskalaan cepat jika terjadi gangguan. Dengan jaringan operator yang sudah terpasang sebelumnya, penyedia solusi transportasi terkelola dapat memungkinkan hal ini. Jaringan operator tersebut, di sisi lain, tidak berguna jika tidak dapat langsung digunakan saat dibutuhkan. Di situlah optimalisasi tingkat eksekusi, yang mengandalkan teknologi untuk mengotomatisasi dan menyelesaikan prosedur eksekusi setiap pengiriman dengan lancar, sangat berguna. Banyak informasi yang mungkin menakutkan, jadi lihat daftar istilah transportasi kami untuk memahami lebih lanjut.

Untuk memanfaatkan optimalisasi transportasi, gunakan kekuatan teknologi dan manusia untuk bekerja. Rantai pasokan kontemporer menjadi semakin rumit. Skalabilitas sepanjang waktu, wawasan tentang perincian pasar tertentu, data dan visibilitas yang jelas, dan kesadaran tentang bagaimana tetap strategis semuanya diperlukan untuk sukses. Pelajari lebih lanjut tentang pengoptimalan transportasi dan bagaimana hal itu dapat membantu Anda mendapatkan keunggulan kompetitif sambil memenuhi harapan klien dan tenggat waktu pengiriman.

Baca juga: Jasa Angkut Terdekat: Bisnis Logistik