Mengapa Banyak Pengirim Melakukan Last-mile Delivery?

By Pandu Saputra - NiBNZWksIDIwMjE=

Mengapa Banyak Pengirim Melakukan Last Mile Delivery

Logistik last-mile masih merupakan aspek yang membingungkan dari rantai pasokan saat ini. Sementara logistik jarak jauh mungkin tampak langsung pada pandangan pertama, mereka jauh lebih penting daripada yang diasumsikan oleh banyak pengirim. Titik keterlibatan sebenarnya antara pengirim dan pelanggan dikenal sebagai pengiriman mil terakhir. Biaya logistik last-mile meningkat seiring dengan pesatnya pertumbuhan e-commerce.

Menurut Business Insider, “biaya pengiriman last mile tinggi sebagai bagian dari total biaya pengiriman – yang merupakan 53 persen secara keseluruhan.” Pelanggan cenderung tidak membayar harga pengiriman karena “pengiriman gratis” menjadi lebih umum, mendorong pengecer dan mitra logistik untuk menanggung biayanya. Ini menjadi perhentian pertama bagi mereka dalam menerapkan teknologi baru dan meningkatkan proses.” Mengingat bahwa pengeluaran last-mile biasanya disimpan di bawah 30% di tahun-tahun sebelumnya, ini adalah statistik yang mengejutkan. Terlepas dari itu, tingginya biaya logistik last-mile membuat bagian dari sistem transportasi ini siap untuk diperbaiki.

Mari kita lihat lebih dekat apa yang perlu diketahui perusahaan Anda tentang visibilitas last mile untuk mencapai ketahanan rantai pasokan yang sesungguhnya dan bertahan di tahun-tahun mendatang.

Apa yang Dimaksud dengan “Logistik Last-mile“?

Pengiriman mil terakhir juga dikenal sebagai pengiriman mil terakhir, pengiriman mil terakhir, dan istilah lainnya. Beberapa bisnis bahkan dapat mengkategorikannya berdasarkan jenis pengiriman, seperti layanan white glove atau just-leave-on-porch (JLOP). Mil terakhir sebagai pengukuran tidak selalu sama dengan pengiriman mil terakhir yang sebenarnya. Dengan kata lain, mil terakhir adalah langkah terakhir. Itu mungkin terjadi di satu blok kota atau lebih dari 50 mil di daerah pedesaan.

Dunia modern terhubung, terutama dalam hal e-commerce. Menawarkan pengalaman omnichannel dulunya merupakan keunggulan kompetitif yang signifikan. Gangguan rantai pasokan baru-baru ini, di sisi lain, telah mengajarkan para pemimpin industri kebenaran yang tidak dapat dihindari. Jaringan omnichannel diperlukan dalam rantai pasokan saat ini. Tidak ada lagi media bahagia. Ketika gangguan besar terjadi, seperti penguncian, pengirim mana pun tanpa kemampuan omnichannel dan visibilitas ke semua jalur transportasi akan hancur. Karena di daerah inilah memanfaatkan etalase sebagai pusat distribusi mungkin bermanfaat.

Harapan pelanggan untuk pengiriman hari yang sama (22 persen), dengan sepertiga mengantisipasi pengiriman dua jam, harapan konsumen untuk pengiriman satu hari (39 persen), dan pengiriman dua hari (39 persen), menurut sebuah survei dilakukan oleh Forbes pada pertengahan 2020 (29 persen). Ketika DC kehabisan stok untuk item tertentu, 36% pengecer “sering” menggunakan etalase untuk pemenuhan e-niaga. Memikirkan mil terakhir ke dermaga dan mil terakhir ke pengguna akhir adalah satu-satunya cara untuk mengetahui cara mengatasi semuanya.

Akibatnya, peningkatan visibilitas dan kemampuan untuk mengelola logistik jarak jauh dan kesulitan dari jauh menjadi semakin berharga.

Tantangan dari Logistik Last-mile

Ekspedisi Last Mile juga menantang, memerlukan fungsionalitas yang lebih canggih untuk menjadi produktif.
Tergantung pada areanya, pengiriman last-mile menghadapi berbagai kendala khusus. Beberapa pengiriman ke satu gedung dan beberapa anak tangga mungkin diperlukan di lingkungan perkotaan. Beberapa lokasi ritel perkotaan mungkin tidak memiliki dermaga, dan pengiriman lainnya mungkin memerlukan perakitan, pembongkaran, atau pemasangan. Tingkat layanan dan keahlian dalam manajemen transportasi ini tidak tersedia dari setiap perusahaan. Sementara itu, dalam jajak pendapat baru-baru ini, 70% eksekutif rantai pasokan mengatakan mereka kesulitan menemukan penyedia layanan transportasi untuk layanan mil terakhir. Itu semua tergantung pada apa yang termasuk dalam langkah pengiriman terakhir, sekali lagi.

Tergantung pada jenis pengiriman mil terakhir, seperti peralatan utama selama musim puncak barang curah awal musim semi, logistik sarung tangan putih mungkin terlibat.

Pengirim juga mungkin mengalami kesulitan untuk mendapatkan kapasitas, terutama dalam hal pengelolaan dan pengiriman paket. Selama puncak epidemi, misalnya, kedua pengangkut paket utama memberlakukan embargo yang signifikan terhadap pengirim tertentu. Karena operator memiliki sumber daya yang terbatas, batasan kapasitas yang ditetapkan pada saat pengambilan berdampak pada pengiriman jarak tempuh terakhir. Pengirim harus inventif, menggunakan peningkatan kemampuan sistem manajemen transportasi (TMS) untuk menerapkan langkah-langkah tambahan berikut:

Selama dekonsolidasi, parsel digabungkan menjadi kurang dari muatan truk (LTL), LTL digabungkan menjadi muatan truk penuh, dan sebaliknya. Ini membantu dengan mengurangi jumlah keseluruhan pengambilan dan pengiriman dan mengurangi beban pengeluaran last-mile bila memungkinkan, sambil tetap mendiversifikasi strategi last-mile Anda untuk menjaga biaya tetap terkendali.

Untuk operator, optimasi beban mengurangi bahaya mil kosong. Ini secara efektif mempromosikan preferensi yang lebih tinggi untuk pengiriman pengirim tertentu sementara juga memaksimalkan efisiensi, menurunkan biaya last-mile secara keseluruhan.

Memanfaatkan layanan inovatif, seperti loker pengiriman atau bahkan pengiriman di dalam bagasi, menghilangkan bahaya yang terkait dengan risiko bawaan JLOP berupa pengiriman paket tanpa tanda tangan dan tanpa pengawasan. Jika TMS mengizinkan integrasi dengan layanan atau produk operator baru, pengirim dapat memanfaatkan kemampuan last mile baru ini bersama-sama.

Peningkatan penggunaan analitik data besar untuk terus meningkatkan rute dan memperhitungkan perubahan kondisi seperti lalu lintas, keterlambatan pusat distribusi, masalah entri halaman, dan cuaca. Semuanya bermuara pada penggunaan tampilan menara kontrol untuk meningkatkan visibilitas transportasi ujung ke ujung dan dengan demikian mengurangi risiko.

Untuk memanfaatkan eBOL dan ePOD, peningkatan pengalaman pengemudi, termasuk kenyamanan dan fungsionalitas sign-on-glass, telah dibuat. Fitur-fitur tersebut memberikan pengalaman tanpa kontak dan aman, menurunkan risiko klaim dalam prosesnya.

Bisnis Anda hanya akan membayar untuk apa yang sebenarnya digunakan dalam jarak tempuh terakhir berkat konsolidasi faktur yang terintegrasi dan otomatis. Bersamaan dengan itu, tingkat layanan akuntansi otomatis itu menjaga biaya Anda serendah mungkin.

Agar berhasil dalam pengiriman jarak jauh dan seterusnya, pengirim harus memiliki keunggulan kompetitif.

Pentingnya pengiriman last-mile tidak dapat dilebih-lebihkan. Pengirim dapat berjuang untuk mengendalikan pengeluaran mereka saat dunia bergulat dengan normal baru—peningkatan permintaan untuk pengiriman cepat dan gratis meskipun volume dan bahaya meningkat di zaman sekarang. Untuk merebut kembali kendali jarak tempuh terakhir dan memungkinkan efisiensi transportasi ujung ke ujung, pengirim dari semua ukuran membutuhkan mitra logistik yang diberdayakan orang, jaringan yang lebih besar, dan tumpukan perangkat lunak yang benar.

Efektivitas rencana manajemen transportasi menyeluruh Anda, serta seberapa baik bisnis Anda dapat bertindak bila diperlukan, mengamati apa yang terjadi secara real time, dan mengoptimalkan, menentukan keberhasilan dalam pengiriman jarak tempuh terakhir dan semua yang tersirat. Mintalah konsultasi dengan GlobalTranz hari ini untuk mempelajari bagaimana orang dan teknologi dapat membantu Anda meningkatkan strategi jaringan Anda.