Keunggulan Robot Pembersih Otonom untuk Gudang Logistik

By Dudek Muljana - MjUgSnVuaSwgMjAyMQ==

Keunggulan Robot Pembersih Otonom

Faizan Sheikh, CEO dan Co-Founder Avidbots, membahas kemungkinan teknologi tingkat berikutnya dari armada robot pembersih otonom di seluruh dunia dengan MHD. Faizan Sheikh bertemu dengan Pablo Molina, sesama mahasiswa di University of Waterloo di Kanada, karena ketertarikan mereka yang sama pada robot.

Mereka memimpikan dunia di mana robot berkeliaran di koridor rumah dan kantor kami, melakukan tugas yang tidak ingin kami lakukan dan meningkatkan kehidupan kami seiring berjalannya waktu, karena mereka berdua belajar Teknik Mekatronika dan sama-sama penggemar anime Jepang. Ketika mereka lulus dan menyadari bahwa, meskipun mata mereka sangat bagus untuk robotika, mereka hanya dapat menemukan aplikasi terbatas untuk robot di dunia nyata, mereka tidak bahagia.

Faizan memberi tahu MHD, “Tempatkan diri Anda pada posisi saya.” “Saya mempelajari robot selama lima tahun selama studi sarjana saya. Saya tumbuh besar dengan menonton anime Jepang, yang menampilkan banyak robot. Kemudian saya keluar dan mulai bekerja di dunia di mana jumlah robot tidak sebanyak itu. Tampaknya itu bukan masa depan yang saya bayangkan — itu cukup menyedihkan.”

Pablo dan Faizan mencoba untuk melanjutkan, dengan Faizan mengejar karir sebagai insinyur perangkat lunak dan Pablo berfokus pada navigasi otonom. Mereka mempertahankan koneksi mereka dan sering bertemu bersama untuk membahas mengapa tidak ada lagi robot di sekitar. “Saat itu, kami punya dua pilihan,” jelas Faizan. “Kita bisa terus berdebat tentang mengapa tidak ada lagi robot di dunia, atau kita bisa mengambil tindakan. Opsi dua dipilih. ”

Akibatnya, pada tahun 2014, teman-teman membentuk Avidbots, dengan tujuan membuat robot lebih umum di masyarakat. Mereka menganalisis jenis robot apa yang paling populer saat memilih di mana akan memfokuskan upaya mereka.

“Satu-satunya cara untuk membuat robot benar-benar ada di mana-mana adalah dengan memberikan nilai luar biasa bagi manusia; itulah satu-satunya cara mereka akan membelinya,” bantahnya. “Karena ada lantai di mana-mana, pembersihan adalah metode yang hebat untuk mencapai ini. Tidak semua orang membutuhkan robot untuk menemui mereka atau membawakan mereka bir. Namun, setiap orang membutuhkan lingkungan yang sehat.”

Lihat juga: Cek Ongkir Cargo Pengiriman Barang Tercepat (Update 2021)

Penekanan pada pemberian nilai ini memiliki konsekuensi untuk apa yang dilakukan robot dan bagaimana mereka melakukannya. Neo, robot mereka, bukanlah pembersih lantai otomatis biasa. Ini adalah sistem pembersihan lantai robot yang benar-benar mandiri. Faizan menunjukkan bahwa, tidak seperti barang lain di pasar, Avidbots menciptakan perangkat keras dan perangkat lunak untuk robot.

Dia mengklaim, “Kami sebenarnya memiliki pengalaman klien.” “Tidak ada orang lain yang bisa kita salahkan jika ada yang tidak berhasil. Itu semua yang kita lakukan! Kami tidak membuat peralatan kebersihan yang membutuhkan tenaga kerja manual. Avidbots adalah satu-satunya perusahaan yang lebih berkomitmen untuk menyukseskan pembersihan mandiri.”

Langkah yang Diambil

Avidbots telah bermitra dengan beberapa merek industri terbesar, termasuk perusahaan logistik dunia DHL.

Avidbots menawarkan program orientasi yang komprehensif untuk pelanggan baru yang tertarik untuk menerapkan teknologi. Avidbots sering menerima desain CAD dari fasilitas sebelum robot tiba, menurut Faizan, sehingga mereka tiba diprogram dan siap untuk digunakan. Kru pendukung Avidbots menjalankan robot pada hari pertama untuk menilai cara kerja Neo, kemudian menyesuaikan rencana pembersihan berdasarkan kinerja dan umpan balik pelanggan. Pelanggan kemudian dilatih secara pribadi tentang cara menggunakan dan merawat robot oleh Avidbots.

Mereka bekerja dengan pelanggan pada hari kedua untuk menguji pelatihan mereka. Avidbots memenuhi syarat tenaga kerja perusahaan untuk menggunakan robot pada akhir hari kedua. Meski tim support Avidbots menjadwalkan klien baru selama dua hari, Faizan mengklaim bahwa pelatihan biasanya hanya memakan waktu beberapa jam setiap hari.

Robot kemudian siap untuk lepas landas. Pada tangki penuh larutan pembersih dan pengisian baterai penuh, satu robot Neo dapat membersihkan selama enam jam. Mengisi tangki larutan, mengeringkan larutan kotor, dan membersihkan penyapu dan sikat semuanya memakan waktu sekitar 20 menit, menurut Faizan. Robot kemudian siap digunakan hanya dengan beberapa sentuhan layar sentuh.

“Begitu Anda menekan tombol start, Neo benar-benar mandiri,” Faizan menjelaskan. “Anda kemudian dapat meninggalkannya dan melanjutkan bisnis Anda.”

Platform pelaporan Neo adalah manfaat yang signifikan. Pengguna robot tunggal dapat melihat laporan untuk melihat area mana yang telah dibersihkan dan pada tingkat kualitas apa. Teknologi ini menyediakan informasi ini pada metrik tingkat armada untuk perusahaan besar dengan beberapa lokasi.

“Anda dapat melihat gudang mana yang benar-benar merusaknya dalam hal pembersihan, dan mana yang dapat meningkatkan kinerjanya,” tambah Faizan. “Kami menyesuaikan Neos dengan tim sukses pelanggan kami di mana ada peluang untuk peningkatan untuk memastikan pengalaman robot sebaik mungkin.”

Sistem pelaporan bermanfaat tidak hanya untuk meningkatkan kualitas pembersihan tetapi juga untuk audit. Ini adalah laporan yang sepenuhnya dapat diaudit untuk organisasi yang perlu melaporkan praktik pembersihan mereka ke dewan atau otoritas pemerintah.

Lihat juga: Jasa Logistik Cargo Indonesia: Pengiriman Termurah (2021)

“Jika Anda memiliki komite keselamatan, Anda harus memiliki semua dokumen terkait pembersihan. “Di sinilah pelaporan itu berguna,” kata Faizan. “Mungkin Anda akan meminta pengawas ketenagakerjaan datang untuk melihat perlindungan seperti apa yang telah Anda lakukan untuk memastikan bahwa pembersihan Anda dilakukan dengan benar. Anda dapat menunjukkan kepada mereka bagaimana Anda menjaga karyawan Anda tetap aman dan sehat dengan melaporkan.”

Otomatisasi pembersihan memberikan lebih dari sekadar laporan dan konsistensi. Menurut Faizan, keputusan untuk menjadi mandiri lebih banyak dilatarbelakangi oleh produktivitas secara keseluruhan.

“Orang-orang memilih pembersihan mandiri karena mereka ingin karyawan mereka fokus untuk mencapai KPI utama mereka,” Faizan menjelaskan. “Dengan munculnya e-commerce dan organisasi seperti Amazon, jumlah barang yang tersedia terus meningkat. Apakah Anda benar-benar ingin operator forklift Anda membersihkan gudang selama beberapa jam? Permintaan gudang meningkat seiring dengan berkembangnya e-commerce. Sangatlah penting bahwa semua karyawan melakukan eksekusi terhadap indikator kinerja utama (KPI) perusahaan. Ini hanya masalah pembersihan.”

Pembersih yang Terhubung

Selain manfaat robot otonom secara umum, Neo memberikan manfaat tambahan dengan perangkat lunak jaringan yang dibuat sendiri. Setiap enam sampai delapan minggu, program ini ditingkatkan dengan peningkatan tambahan. Debut Home Base, pembaruan perangkat lunak yang memungkinkan robot untuk mengemudi sendiri ke lokasi mana pun di gudang, adalah salah satu kemajuan tambahan tersebut.

“Bayangkan Anda berada di gudang besar, dan lemari pembersih tempat Anda meletakkan robot biasanya berada di sudut terjauh,” Faizan menjelaskan. “Kamu pergi ke sana, siapkan Neo, dan semuanya siap untuk pergi. Namun, mungkin saja bagian yang perlu dibersihkan berada di seberang fasilitas, membutuhkan 20 menit berjalan kaki. Kami bukan Flash Gordon, jadi butuh beberapa saat bagi kami untuk sampai ke sana. Cukup tekan Go dari luar gudang peralatan pembersih dengan Home Base, dan robot akan mengemudi sendiri dan mulai membersihkan. Itu akan mendorong dirinya sendiri kembali ke lemari ketika selesai, bahkan jika itu di sisi lain dari fasilitas. Semua ini tidak lebih dari pembaruan perangkat lunak yang dapat kami distribusikan melalui udara.”

Manfaat signifikan lainnya dari robot terkait adalah dukungan langsung Avidbots, yang tersedia 24 jam sehari, tujuh hari seminggu. Ini adalah inovasi yang diberikan perusahaan sebagai akibat dari kesulitan yang dihadapi kendaraan otonom ketika mereka mengalami disorientasi.

“Mengemudi secara otonom tidak sempurna; ada yang tidak beres, dan robot tersesat, terdampar, atau bingung,” Faizan menjelaskan. “Jika ada yang tidak beres dengan robot kami, mereka akan menghubungi rumah, yaitu kami [di Avidbots], dan kami memiliki personel yang siap membantu armada global 24 jam sehari, tujuh hari seminggu, menunggu panggilan ini masuk. Mereka mirip dengan pemadam kebakaran karena hanya tersedia saat Anda membutuhkannya. Kami membantu robot selama 30-45 detik, setelah itu melanjutkan pembersihan dengan sendirinya. Anda, sebagai pelanggan, sama sekali tidak menyadarinya.”

Ini, menurut Faizan, membedakan Avidbots dari sistem lain di pasar yang mengirim pesan telepon jika robot macet. Untuk menemukan robot, pengguna harus memainkan permainan petak umpet, yang bisa memakan waktu lama di gudang yang luas.

Dari sisi kemajuan di masa depan, Faizan percaya robot Neo memiliki banyak potensi. Modul yang memungkinkan robot untuk membersihkan permukaan dan tempat yang sering disentuh, seperti bangku atau air mancur, akan segera dirilis oleh bisnis.

Lihat juga: Jasa Sewa Truk Expedisi Kargo Pengiriman: 3 Top Rahasia

“Perbedaannya di sini adalah kami membersihkan wilayah tertentu dengan cerdas,” katanya. “Robot desinfeksi secara sembarangan menyebarkan bahan kimia di udara. Ini tidak akan terjadi; kami tidak akan membuat kabut di gudang Anda.” Modul ini menghasilkan pelaporan yang sama dengan solusi pembersihan, memungkinkan bisnis untuk melacak dan mengaudit sistem desinfeksi mereka.

“Ini adalah masalah yang saya tidak bisa melihat penanganan tanpa bantuan robot,” kata Faizan. “Bagaimana Anda melakukannya dengan cara lain?” Apakah Anda pikir Anda bisa menawarkan Bob botol semprot dan berharap dia menggunakannya setiap hari? Ambisi Faizan dan Pablo tentang robot di mana-mana mulai menjadi kenyataan karena menawarkan nilai seperti ini.

“Saat ini, kami sedang membersihkan ‘Who’s Who’ dari penyimpanan, manufaktur, dan transportasi, yang meliputi bandara, kereta api, dan kereta bawah tanah,” jelas Faizan. “Kami memikirkan kembali apa yang bisa kami dapatkan dari sistem ini,” kata peneliti. “Kami seperti Tesla dari robot pembersih diri.”