Kekurangan Pangan dalam Rantai Pasokan Merugikan Restoran

By Dudek Muljana - MjUgSnVuaSwgMjAyMQ==

Kekurangan Pangan dalam Rantai Pasokan Merugikan Restoran

Pengiriman makanan setiap hari menjadi tidak menentu, terlambat, dan sering dibatalkan pada menit terakhir bagi banyak pemilik restoran Connecticut. Ini membebani tim kerangka mereka, menghasilkan biaya yang lebih tinggi dan, dalam kasus tertentu, penghapusan item menu secara tiba-tiba. Masalahnya adalah kekurangan tenaga kerja di distributor makanan dan bisnis truk, serta kekurangan makanan ketika pasokan menyusul penghentian pandemi.

Faye Higby pergi ke Restaurant Depot di Hartford pada tanggal 23 Juni untuk mendapatkan persediaan untuk restoran Granby miliknya, Freshie’s Café. Higby biasanya membawa persediaan ke Freshie’s, tapi ini semakin bermasalah. “Saat ini, tidak ada cukup barang di pasar untuk memenuhi permintaan restoran. “Bahkan makanan paling dasar, seperti dada ayam, sulit didapat,” jelas Higby.

Higby baru-baru ini ditinggalkan sebagai pelanggan oleh salah satu pemasoknya. Dia memiliki pemasok lain, tetapi persediaan ayamnya hampir habis, jadi dia datang ke Restaurant Depot. “Mereka biasanya memiliki 100 hingga 150 peti ayam di tangan. Mereka punya empat hari ini, ”tambahnya.

Pemasok telah memberi tahu pemilik restoran bahwa mereka tidak dapat menemukan pengemudi pengiriman atau personel gudang yang cukup untuk memenuhi pesanan dengan andal seperti yang mereka lakukan sebelum wabah. Perwakilan dari Sysco, PFG, dan Sardilli’s, tiga distributor makanan terkemuka di kawasan itu, tidak menjawab permintaan komentar.

Lihat juga: Jasa Antar Barang Online: Ekspedisi Cargo Termurah (2021)

Selain kesulitan tenaga kerja, penawaran dan permintaan rusak, menurut Scott Dolch, direktur eksekutif Asosiasi Restoran Connecticut. Pada hari yang sama, 19 Mei, ketika mereka diizinkan oleh undang-undang untuk melakukannya, sebagian besar restoran negara kembali ke kapasitas penuh, mengakibatkan peningkatan tajam dalam permintaan.

“Semua orang berlomba untuk kembali, berusaha mengejar pada saat yang sama,” jelasnya. Makanan yang dibawa dari luar negeri, terutama protein, memperburuk masalah pasokan, menurut Dolch.

“Connecticut adalah salah satu negara bagian pertama yang menghapus semua batasan perdagangan. Beberapa negara bagian baru memulai,” jelasnya. “Beberapa pabrik pengepakan daging tidak beroperasi pada kapasitas penuh, sehingga mereka tidak dapat memproduksi sebanyak yang mereka bisa.” Rasa cubitan itu dirasakan oleh Gabriel Manuel Pacheco. Chef Pacheco dari Wallingford’s Tap & Vine menyatakan masalah pengirimannya “tentu saja menjadi semakin buruk.”

“Pengiriman tiba secara signifikan di kemudian hari, seringkali sepanjang makan malam,” Pacheco menjelaskan. “Kemudian saya mendapat telepon dari salah satu pemasok yang mengatakan bahwa pengiriman hari Selasa saya, yang telah dijadwalkan ulang untuk hari Rabu, telah dibatalkan sekali lagi dan mudah-mudahan akan diatur untuk hari Kamis.” Semua vendor Pacheco, lanjutnya, telah menaikkan persyaratan minimum order mereka.

“Mereka tidak dapat menangani beban, jadi untuk menguranginya sambil tetap menjalankan bisnis yang sukses, mereka menghilangkan konsumen yang lebih kecil demi pelanggan yang lebih besar yang menghabiskan lebih banyak uang. Kami tidak dapat membantu Anda jika Anda tidak dapat membuat minimum, ”jelasnya.

“Restoran-restoran kecil dipaksa untuk memainkan permainan yang berisiko dengan membeli dalam jumlah yang lebih besar daripada berdasarkan kebutuhan untuk menerima barang-barang yang mereka butuhkan. Kami menghadapi bahaya memiliki terlalu banyak persediaan, yang jika mudah rusak, akan sia-sia sebelum digunakan, ”jelasnya.

Lihat juga: Sewa Truk Barang – Pengiriman Ekspedisi Yang Murah (2021)

Tidak Ada Pesanan Sama Sekali

Di Bar Oyster Liv di Old Saybrook, Robert Marcarelli, direktur operasi, mengatakan bahwa mereka terkadang tidak dapat memesan. “Kami telah meminta perusahaan jasa makanan memberi tahu kami bahwa jika Anda benar-benar menginginkan makanan masuk dan Anda menginginkannya tepat waktu, Anda harus mencari tempat lain,” tambah Marcarelli. “Mungkin perwakilan kita terlalu berterus terang.”

Restaurant Depot, tempat para pemilik restoran pergi ketika vendor mereka tidak memiliki apa yang mereka butuhkan, akhir-akhir ini sangat sibuk. Manajer toko Hartford, Frank Casale, menyatakan, “Tidak pernah sesibuk ini.” Meski begitu, dia kesulitan menyimpan makanan. “Pengiriman hari Minggu kami tidak pernah terkirim.” Mill Restaurant Group, yang restorannya berlokasi di Simsbury, South Windsor, Hartford, Bloomfield, dan Manchester, berjalan dengan baik, menurut Helmar Wolf. MRG memesan 90 persen pasokannya dari satu sumber.

“Perusahaan jasa makanan melihat akun mereka untuk melihat siapa yang paling banyak membeli,” jelas Wolf. “Beberapa akun yang tidak membeli banyak mungkin akan mendapatkan pengiriman terakhir atau dibatalkan sama sekali.” Ini terjadi pada Higby. Karena penjual yang memasoknya telah meninggalkannya sebagai pelanggan, dia keluar dari ikan bertatahkan lada favorit tamunya.

“Itu bukan karena saya pelanggan yang buruk.” Dia menjelaskan, “Saya tidak cukup besar.” “Dua hari sebelum pengiriman saya dimaksudkan untuk tiba, saya diberitahu bahwa mereka hanya mengirim ke restoran yang menghasilkan pendapatan sebanyak ini. Sayangnya, saya harus menggunakan beberapa hal dari menu mereka yang tidak bisa saya dapatkan di tempat lain.”

Perusahaan yang lebih besar juga mengalami masalah dengan tamu yang lebih besar. Pengiriman telah tertunda berjam-jam atau berhari-hari di lokasi Wood N Tap Hartford Restaurant Group di Enfield, Vernon, Rocky Hill, Farmington, Newington, Southington, Wallingford, dan Hamden, serta Que Whiskey Kitchen di Southington.

“Kami mengalami Hari Ibu yang sibuk, dan kemudian kami diberitahu bahwa truk akan tiba pada hari Selasa keesokan harinya. “Kami kehabisan banyak produk,” kata CEO Hartford Restaurant Group Phil Barnett. Anggota staf stres karena keterlambatan pengiriman atau hari yang terlewat, menurut Barnett.

“Pengiriman kami biasanya tiba pukul 5 pagi pada hari Jumat. Sekarang tiba sekitar pukul 16:30. Ketika barang-barang ini turun dari truk, kami harus membawa banyak orang untuk membawanya ke tempat yang harus dituju sehingga bisa siap untuk jam 5 sore. layanan segera. “Ini adalah tantangan bottleneck,” jelasnya.

Harga Meningkat

Harga naik atau item menu menghilang ketika staf, pasokan, dan permintaan rusak. “Para tamu datang menginginkan sesuatu yang telah ada di menu selama 18 tahun tetapi mungkin tidak tersedia sekarang,” kata Barnett. Naiknya harga daging, menurut Marcarelli, menjadi masalah di Liv’s. “Untuk mendapatkan persembahan yang berbeda, kami harus melihat potongan daging yang berbeda,” jelasnya. “Jika tidak, harga menu selalu berubah.”

Karena kenaikan biaya, beberapa restoran telah berhenti menyajikan sayap ayam. Wingstop, rantai sayap ayam, memperkenalkan Thighstop, satelit khusus pesan antar dan bawa pulang yang menawarkan paha ayam dengan saus sayapnya yang terkenal, di 1.400 lokasi di seluruh negeri minggu ini sebagai obat untuk kelangkaan sayap. Dan Meiser, pemilik Mystic’s Oyster Club, mengambil sebagian besar bahannya secara lokal, sehingga pasokannya lebih dapat diandalkan daripada di tempat lain. Pengecualiannya adalah makanan laut.

“Biaya makanan laut kami telah meningkat jauh dibandingkan dengan tingkat pra-pandemi. Hanya ada begitu banyak perahu nelayan yang tersedia. Kapal kesulitan menemukan kru. “Rumah-rumah nelayan kesulitan menemukan personel untuk mengarsipkan dan mengirimkan ikan dan memasukkannya ke dalam kotak es,” tambah Meiser.

Lihat juga: Jasa Angkut Terdekat: Bisnis Logistik {Rekomendasi 2021}

Harga lobster, menurut Barnett, menyebabkan penundaan peluncuran menu musim panasnya. “Tahun lalu, barang-barang bagus, cakar dan buku-buku jari yang kami gunakan untuk membuat keju panggang lobster kami, harganya sekitar $20 per pon,” katanya. “Sekarang sekitar $40 per pon. Kami akan menulis ulang menu jika harganya turun.” Pelanggan restoran harus mengharapkan kembalinya ketersediaan dan harga normal secara bertahap, menurut Dolch.

“Jika kamu memiliki bola kristal, menurutmu berapa lama benda ini akan naik dan kembali?” Saya meminta restoran. Mereka merenungkan selama musim panas. Dia memperkirakan akan memakan waktu hingga September atau Oktober.