Your browser does not support JavaScript!

Hantaman Lockdown di Asia Tengara saat Ekspor Meningkat

By Pandu Saputra - July 18, 2021

Hantaman Lockdown di Asia Tenggara saat Ekspor Meningkat

Manufaktur dan logistik di Asia Tenggara sedang terganggu oleh peraturan Covid baru, yang mengakibatkan backlog pesanan dan penundaan pengiriman.

Malaysia

Menurut sebuah penelitian baru dari Everstream Analytics, penutupan yang lama di seluruh negara bagian di Malaysia telah merusak sektor-sektor seperti otomotif, semikonduktor, dan peralatan medis.

Menurut organisasi visibilitas rantai pasokan, industri di Selangor dan Kuala Lumpur – koridor industri yang mengarah ke Port Klang – telah dipaksa untuk membatasi atau menutup operasi untuk mematuhi peraturan baru.

Menurut penelitian, Kementerian Perdagangan dan Industri Internasional telah menetapkan batasan kapasitas tenaga kerja berdasarkan industri: 13 dari 18 kelompok sektor diizinkan berfungsi dengan 60% personelnya, sementara lima hanya diizinkan beroperasi dengan 10%.

Karena kekurangan pasokan global, ini diproyeksikan akan membebani produksi semikonduktor. Pembatasan Covid diperkirakan akan mempengaruhi output sebesar 15% hingga 40%, menurut Asosiasi Industri Semikonduktor Malaysia.

“Rantai pasokan regional dan global yang bergantung pada produsen dan pemasok di Selangor dan Kuala Lumpur diperkirakan akan menghadapi dampak signifikan pada kapasitas pasokan dan waktu pengiriman karena negara tersebut berjuang untuk mengatasi pandemi, dan tumpukan pesanan mungkin tidak dapat diselesaikan dengan cepat dalam waktu dekat. bulan-bulan mendatang,” tambah Everstream.

Baca juga: Freight Forwarder & Cargo Logistik Transport (Top 3)

Thailand

Di negara tetangga Thailand, masalah serupa sedang berkembang. Ekspor berada di jalur untuk peningkatan 10% tahun ini, menurut Dewan Pengirim Nasional Thailand (TNSC), tetapi kelompok itu khawatir bahwa output dapat terganggu selama musim panas jika distribusi vaksin tidak meningkat.

“Meskipun wabah lokal tetap kuat, menyebabkan industri tertentu untuk sementara menghentikan produksi dan menunda pengiriman barang ke negara tujuan, kami berharap total ekspor tidak terpengaruh dalam jangka pendek,” kata presiden TNSC Chaichan Chareonsuk kepada Bangkok Post.

Kekurangan peti kemas dan biaya pengiriman yang berlebihan, ia memperingatkan, menimbulkan risiko bagi eksportir.

Baca juga: Jasa Pengiriman Barang Berat: Bisnis Ekspedisi Truk Kargo

Vietnam

Sementara itu, aturan pabrik baru di Vietnam semakin membebani jaringan pasokan di dalam dan sekitar pusat komersial negara itu, Kota Ho Chi Minh (HCMC).

Bisnis di HCMC, misalnya, diberitahu pada hari Rabu bahwa mereka harus tutup kecuali mereka dapat menyediakan perumahan dan makanan untuk staf di tempat mereka – sebuah praktik yang telah dimulai beberapa perusahaan bulan ini. Akibatnya, salah satu produsen alas kaki Taiwan dengan 56.000 karyawan dilaporkan tutup selama sepuluh hari.

Secara terpisah, menurut Reuters, pembuat sepatu Korea Selatan, pemasok Nike, telah menutup tiga pabrik di provinsi tetangga Dong Nai karena wabah Covid.

Menurut Julien Brun, mitra pengelola konsultan rantai pasokan CEL, sebagian besar pabrik beroperasi pada 5% hingga 70% di bawah kapasitas, tergantung pada industri dan wilayah.

“Permintaan ekspor dari barat dan APAC meningkat, dan ada peluang bisnis untuk diisi,” katanya kepada The Loadstar. “Namun, masalah utama tetap di sisi penawaran – bagaimana mempertahankan kapasitas sebanyak mungkin untuk menyerap kebangkitan permintaan ekspor.”

Baca juga: Daftar Perusahaan Logistics Di Indonesia Untuk Cargo Darat