Your browser does not support JavaScript!

Google Rilis Solusi Logistik & Manufaktur Bernama “Digital Twin”

By Pandu Saputra - September 14, 2021

Google Rilis Solusi Logistik Manufaktur Bernama Digital Twin

Supply Chain Twin adalah alat Google Cloud baru yang memungkinkan bisnis membuat kembaran digital – representasi dari rantai pasokan fisik mereka – dengan mengatur data untuk mendapatkan perspektif yang lebih lengkap tentang pemasok, stok, dan peristiwa seperti cuaca. Modul Supply Chain Pulse, yang dapat digunakan dengan Supply Chain Twin untuk menghadirkan dasbor, analitik, peringatan, dan kolaborasi di Google Workspace, telah hadir bersama Supply Chain Twin.

Baca juga: Jasa Pengiriman Kargo Indonesia – Rental Truk

Alat Baru untuk Visibilitas Rantai Pasokan

Sebagian besar bisnis tidak memiliki visibilitas ke dalam rantai pasokan mereka, yang mengakibatkan “kehabisan stok” toko dan inventaris pabrik yang menua. Produk yang kehabisan stok saja diperkirakan akan menelan biaya $1,14 triliun pada tahun 2020. Perlunya wawasan tentang operasi untuk mengubah rute armada dan tingkat inventaris secara dinamis telah disorot oleh gangguan rantai pasokan selama satu setengah tahun terakhir.

Perusahaan dapat menggunakan Supply Chain Twin untuk menggabungkan data dari berbagai sumber dan berbagi pandangan kumpulan data dengan pemasok dan mitra. Solusi ini bekerja dengan sistem bisnis perusahaan yang menyimpan informasi tentang lokasi, barang, pesanan, dan operasi inventaris perusahaan, serta data dari pemasok dan mitra termasuk tingkat stok dan inventaris serta status transit material. Data kontekstual dari sumber publik seperti cuaca, risiko, dan keberlanjutan juga digunakan oleh Supply Chain Twin.

Metode simulasi berdasarkan “kembar digital” telah menjadi populer di bidang lain. SenSat, yang terletak di London, misalnya, membantu klien di industri konstruksi, pertambangan, energi, dan lainnya dalam membuat model lokasi untuk proyek yang sedang mereka kerjakan. GE menyediakan teknologi yang memungkinkan bisnis membuat mesin kembar digital dari mesin asli dan melacak kinerjanya. Microsoft juga menawarkan Azure Digital Twins dan Project Bonsai, keduanya mereplikasi hubungan dan interaksi antara orang, tempat, dan teknologi.

Dalam sebuah pernyataan, Hans Thalbauer, direktur pengelola rantai pasokan dan logistik di Google Cloud, mengatakan, “Data yang tersembunyi dan tidak akurat membatasi visibilitas yang dimiliki organisasi ke dalam rantai pasokan mereka.” “Supply Chain Twin membantu pelanggan untuk mendapatkan wawasan yang lebih dalam tentang operasi mereka, membantu mereka dalam mengoptimalkan proses rantai pasokan mulai dari pengadaan dan perencanaan hingga distribusi dan logistik,” kata perusahaan.

Baca juga: Pengiriman Cargo Murah – Jasa Ekspedisi Truck

Denyut Rantai Pasokan

Supply Chain Pulse, yang memulai debutnya hari ini juga, memberikan wawasan waktu nyata, manajemen acara, dan pengoptimalan dan simulasi berbasis AI. Tim dapat menggunakan dasbor kinerja untuk menyelami KPI operasional, sehingga memudahkan untuk melihat status rantai pasokan. Mereka juga dapat membuat alur kerja yang memungkinkan pengguna berkolaborasi untuk menyelesaikan masalah dengan menyetel peringatan yang dipicu saat metrik mencapai kriteria yang ditentukan pengguna. Rekomendasi algoritme berbasis AI di Supply Chain Pulse menawarkan reaksi terhadap kejadian, menunjukkan masalah yang lebih rumit, dan mensimulasikan dampak skenario hipotetis.

Dalam beberapa minggu ke depan, pengguna Google Cloud akan dapat mengintegrasikan Supply Chain Pulse dan Supply Chain Twin dengan pengaturan yang ada menggunakan data, aplikasi, dan mitra integrasi sistem seperti Climate Engine, Craft, Crux, Project44, Deloitte, Pluto7, dan TCS . Renault adalah salah satu perusahaan yang telah menerapkan Supply Chain Twin untuk memiliki pemahaman yang lebih baik tentang persediaan, pemasok, dan faktor lainnya.

Setelah rilis Visual Inspection AI Google, solusi industri lain yang menggunakan AI untuk mendeteksi kesalahan pada item manufaktur, Supply Chain Twin dan Supply Chain Twin dirilis. Ketika pemilik bisnis mencoba memodernisasi pabrik mereka dan mempercepat proses, logistik, manufaktur, ritel, dan barang-barang produk konsumen mengalami kebangkitan. Bisnis manufaktur memprediksi keuntungan efisiensi dari transisi digital selama lima tahun ke depan, menurut jajak pendapat PricewaterhouseCoopers 2020. Potensi penciptaan nilai dari bisnis yang menerapkan “Industry 4.0” — otomatisasi prosedur industri tradisional — diperkirakan mencapai $3,7 triliun pada tahun 2025, menurut penelitian McKinsey dengan World Economic Forum.

Baca juga: Jasa Pengiriman Barang Terdekat: Layanan Kargo