Gambaran Sekilas tentang Pendidikan Rantai Pasokan

By Pandu Saputra - MTEgSnVuaSwgMjAyMQ==

Gambaran Sekilas Tentang Pendidikan Rantai PasokanGangguan global pandemi menyoroti kebutuhan rantai pasokan yang dapat diandalkan dan menyoroti kebutuhan yang berkembang untuk memperluas jangkauan pendidikan rantai pasokan di program perguruan tinggi dan universitas. Apa dampak epidemi terhadap inisiatif ini, dan bagaimana hal itu mengubahnya dalam beberapa kasus?

Dr Haitao Li dari Universitas Missouri-St. Louis, Profesor Scott Grawe dari Iowa State University, dan Profesor Joel Sutherland dari Fakultas Bisnis Universitas San Diego diundang untuk bergabung dalam podcast khusus oleh Inbound Logistics untuk mencari tahu. Berikut adalah beberapa poin penting dari diskusi itu.

Logistik Semenjak Pandemi

IL: Apakah ada peningkatan minat dalam rantai pasokan dan pekerjaan logistik sejak pandemi?

Profesor dan Ketua Departemen Rantai Pasokan & Analisis di University of Missouri-St. Louis, Dr. Haitao Li: Kabar baik untuk sektor rantai pasokan adalah bahwa individu dapat melihat gambaran realistis dan kisah hidup tentang pentingnya rantai pasokan dan logistik pada tahun 2020, yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Jumlah mahasiswa yang terdaftar dalam program master di University of Missouri-St. Louis telah meningkat secara dramatis, dan minat perusahaan telah berkembang melampaui manufaktur tradisional untuk memasukkan perawatan kesehatan dan pertanian.

Profesor Scott Grawe, Ketua Departemen Manajemen Rantai Pasokan Universitas Negeri Iowa: Salah satu manfaat epidemi ini adalah kita tidak perlu menjelaskan rantai pasokan kepada calon siswa. Manajemen rantai pasokan pernah disebut sebagai “jurusan penemuan”, yang berarti bahwa siswa tidak memiliki pengetahuan sebelumnya tentang itu sebelum mendaftar di perguruan tinggi. Orang-orang saat ini memiliki kesadaran yang jauh lebih baik tentang rantai pasokan dan secara aktif mencari kursus rantai pasokan. Itu telah memberi saya harapan.

Profesor Joel Sutherland, Direktur Pelaksana dan Profesor Praktik di Institut Manajemen Rantai Pasokan Sekolah Bisnis Universitas San Diego: Sulit bagi saya untuk menyampaikan apa artinya sebagai seseorang yang memiliki gelar sarjana dalam manajemen logistik. “Oh, linguistik—benar, itu studi tentang bahasa,” kata orang-orang dulu.

Logistik berkembang menjadi manajemen rantai pasokan pada 1980-an, yang bahkan lebih rumit dan lebih sulit untuk dipahami. Namun, kami telah menyaksikan pertumbuhan yang signifikan dalam penggunaan frasa, serta gerakan dari push to pull: alih-alih berteriak tentang anak-anak kami ke industri swasta, mereka sekarang mendatangi kami. Permintaan bakat rantai pasokan sekarang dilaporkan sekitar enam kali lebih besar dari pasokan.

Baca juga: Jasa Pengiriman Barang Logistik: Pilihan Editor

Pendidikan Logistik

IL: Bagaimana perusahaan sekarang mendukung program pendidikan logistik dan rantai pasokan, dan apa harapan mereka untuk pengembalian investasi?

Grawe: Kami memiliki forum rantai pasokan di Iowa State di mana perusahaan dapat secara resmi bergabung dengan program kami. Akses ke talenta adalah salah satu alasan utama mereka bekerja dengan kami dalam kapasitas itu. Kami dapat memberikan kasus langsung kepada siswa melalui forum. Misalnya, kami dapat mengambil toko ritel di Amerika Serikat dan bekerja mundur melalui pusat distribusi, pelabuhan, dan luar negeri, sambil memungkinkan siswa untuk mengalami semuanya secara langsung.

Perusahaan mendapat untung karena mereka dapat mengamati bagaimana siswa berinteraksi dengan operasi rantai pasokan mereka dan mengevaluasinya secara informal. Ini juga membantu mereka meningkatkan kesadaran merek. Di mana organisasi-organisasi ini mungkin telah berjuang di masa lalu untuk mendapatkan keterampilan rantai pasokan berkualitas tinggi, siswa sekarang mengantri di luar pintu mereka setelah mendengar tentang prospek menarik yang tersedia.

Sutherland: Lebih banyak perguruan tinggi ingin mengundang perwakilan perusahaan ke kampus karena sangat penting untuk menghubungkan akademisi—mahasiswa dan fakultas—dengan industri.

Konsep pengembalian investasi sangat menarik. Tidak ada pengembalian investasi yang jelas, tetapi mengingat betapa sulitnya bagi perusahaan untuk menemukan orang-orang terbaik, kolaborasi dengan perguruan tinggi ini memberi mereka akses awal ke siswa. Itulah pembeda sejati dan laba atas investasi perusahaan.

Dr Li: Ya, Pak. Dewan penasihat departemen kami, yang terdiri dari 17 pemimpin dari perusahaan lokal terkemuka dan organisasi nirlaba, memiliki hubungan kerja yang aktif dan erat dengan University of Missouri-St. Louis (UMSL). Mereka membantu mendanai berbagai inisiatif keterlibatan siswa, termasuk program bimbingan dan pembicara siswa kami. Kami juga sukses dengan inisiatif penelitian yang didanai oleh perusahaan.

Manfaat yang diperoleh perusahaan dari kolaborasi semacam itu seringkali tidak berwujud dan sulit diukur. Investasi mereka, baik dalam waktu, uang, atau usaha, terbayar mahal.

IL: Bagaimana komitmen yang kuat untuk pendidikan rantai pasokan membantu bisnis dalam mempertahankan dan merekrut bakat?

Sutherland: Selain pameran profesi manajemen rantai pasokan khusus kami, setiap tiga tahun kami melakukan survei industri yang menanyakan pertanyaan dasar: Keterampilan apa yang diperlukan dalam bakat rantai pasokan? Hal yang menarik adalah bahwa sifat yang diinginkan organisasi hampir selalu bervariasi secara signifikan.

Di mana ada revolusi teknologi yang konstan, kami berkolaborasi dengan mitra industri kami untuk memahami kebutuhan yang berubah dan kesenjangan keterampilan, dan kami mengubah kurikulum sesuai dengan itu.

Grawe: Sebagai permulaan, komitmen terhadap pendidikan memungkinkan bisnis untuk memiliki suara dalam pengembangan kurikulum, karena sebagian besar perguruan tinggi bersedia mendengarkan keterampilan apa yang dibutuhkan.

Kedua, bisnis dapat terus memberikan kesempatan pendidikan kepada staf mereka. Karyawan akan melihat kesediaan perusahaan untuk terus mengembangkan pengetahuan dan keahlian mereka ketika mereka membuat komitmen seperti itu, yang akan membantu mempertahankan bakat.

Dr Li: Ya, Pak. Dari sudut pandang bisnis, saya ingin menggarisbawahi nilai jalur profesional. Sangat penting bagi bisnis untuk mempertahankan karyawan puncak mereka dengan secara proaktif melanjutkan upaya pendidikan mereka. Beberapa perusahaan menawarkan program gelar kepada karyawan mereka, tetapi ada juga sertifikat fleksibel yang dapat disesuaikan dengan kebutuhan unik perusahaan atau industri.

IL: Nasihat apa yang akan Anda berikan kepada bisnis yang berpikir untuk melanjutkan komitmen mereka terhadap pendidikan?

Grawe: Mulailah dengan proyek sederhana. Dengarkan staf Anda, cari tahu bagaimana mereka ingin berkembang, dan pastikan Anda membantu mereka terhubung dengan asosiasi industri yang sesuai. Tidak setiap perusahaan dapat segera mempekerjakan sekumpulan jurusan dan lulusan rantai pasokan. Beberapa perusahaan mungkin memiliki personel dengan latar belakang yang berbeda-beda, sehingga kursus setengah hari Rantai Pasokan 101 dapat ditawarkan untuk memastikan bahwa setiap orang memiliki pemahaman inti yang sama.

Perusahaan tidak memerlukan rencana yang bagus untuk mendukung pendidikan; mereka mungkin mengambil langkah-langkah kecil dengan cara yang benar.

Dr Li: Ya, Pak. Banyak industri dan perusahaan mengalami tahun yang sulit, tetapi saran saya kepada eksekutif perusahaan adalah menyadari bahwa sekaranglah saatnya untuk membuat keputusan manajemen rantai pasokan yang lebih baik, bahkan lebih konservatif. Sebagai contoh, saya telah melihat bisnis farmasi yang proaktif dalam menangani potensi kekurangan obat generik selama setahun terakhir dan mampu meminimalkan gangguan.

Penting untuk mempertimbangkan jangka panjang dan jangka pendek. Pandemi dan hambatannya tidak akan berlangsung tanpa batas, oleh karena itu investasi kecil apa pun dalam pendidikan staf akan membuahkan hasil besar dalam jangka panjang.

Sutherland: Perusahaan yang merekrut dari universitas kami telah menemukan bahwa bakat rantai pasokan telah meningkat nilainya. Mereka berusaha lebih keras karena mereka percaya kumpulan bakat ini dapat membantu mereka mengatasi tantangan mereka.

IL: Seberapa penting pendidikan manajemen rantai pasokan saat ini dalam kaitannya dengan inovasi rantai pasokan dan transformasi bisnis di masa depan?

Sutherland: Inovasi rantai pasokan berbeda dari inovasi produk karena berfokus pada prosedur daripada produk. Ini hampir selalu progresif, dengan langkah-langkah kecil yang menghasilkan hasil besar dari waktu ke waktu.

Baca juga: Daftar Perusahaan Logistics Di Indonesia Untuk Cargo Darat

Kesimpulan 

Untuk mencapai tujuan inovasi rantai pasokan, perusahaan harus fokus pada dua bidang utama. Untuk memulai, para talent harus memahami konsep rantai pasokan ujung ke ujung, yang mencakup segala hal mulai dari pengadaan hingga operasi hingga logistik. Mereka harus memahami bahwa keputusan pengadaan mereka, misalnya, memiliki konsekuensi di sektor lain.

Kedua, mereka menginginkan keterampilan untuk memahami bagaimana bisnis menghasilkan uang. Logistik selalu tentang memotong biaya, tetapi sekarang ini juga tentang menambahkan nilai kepada pelanggan untuk mendapatkan lebih banyak pendapatan, sambil menurunkan atau mempertahankan struktur biaya untuk meningkatkan margin.

Dr Li: Ya, Pak. Karena kemajuan teknologi yang pesat dan berkelanjutan, profesi kami memiliki masa depan yang cerah. Banyak bisnis berbicara tentang transformasi digital akhir-akhir ini, dan banyak yang berkaitan dengan fakta bahwa kita sekarang memiliki akses ke begitu banyak data, mungkin terlalu banyak. Apa yang bisa kita lakukan dengannya? Bagaimana kita bisa membuatnya lebih berwawasan dan berguna untuk pengambilan keputusan?

Istilah “ilmuwan data warga” diciptakan oleh Gartner Research untuk mengkarakterisasi lulusan dengan rantai pasokan dan keahlian analitik yang dapat menjembatani kesenjangan antara ilmuwan data murni dan spesialis rantai pasokan.

Grawe: Jurusan rantai pasokan diajarkan untuk mempertimbangkan berbagai pemangku kepentingan, yang memungkinkan mereka untuk menemukan solusi baru dan kreatif untuk tantangan. Karena mereka terbang di bawah radar, perubahan kecil dan bertahap bisa menjadi beberapa inovasi paling signifikan. Pengembangan produk baru biasanya disertai dengan banyak hype dan promosi, namun sedikit perubahan dapat menghasilkan keunggulan kompetitif utama yang sama sekali tidak terlihat oleh pasar.

Banyak sistem rantai pasokan menampilkan hub kolaboratif yang memberikan wawasan tentang perusahaan lain dari perspektif perusahaan. Organisasi dapat belajar dari satu sama lain dalam hal bagaimana mereka menangani masalah dengan cara yang berbeda.

IL: Apakah pendekatan baru untuk pendidikan ini mempertimbangkan tren masyarakat seperti efek Amazon, Internet of Things, dan perubahan terkait pandemi seperti meningkatnya penggunaan panggilan video?

Dr Li: Ya, Pak. Kami harus memastikan bahwa kurikulum dan penawaran kursus kami terkini. Kami baru-baru ini mulai menawarkan program perangkat lunak baru yang memungkinkan siswa mendapatkan pengalaman langsung mengerjakan proyek dunia nyata dengan data dunia nyata untuk membantu pengajaran dan pembelajaran konsep rantai pasokan.

Tren lain yang muncul adalah permintaan untuk pilihan kursus yang lebih fleksibel. COVID-19 telah mempercepat prosedur. Selain formulir tradisional di dalam kelas, kami sekarang menawarkan kelas online dan hybrid.

Sutherland: Efek Zoom membuat orang lelah, tetapi saya pikir di masa depan, akan ada lebih banyak atmosfer hibrida. Kami baru-baru ini mengadakan diskusi virtual yang menarik peserta dari lebih dari 30 negara di seluruh dunia, dan saya mengantisipasi tren ini akan berlanjut dalam cara kami menyediakan konten kursus di masa mendatang.

Dalam bisnis ini, teknologi selalu menjadi tantangan, tetapi untuk pertama kalinya, saya melihat cahaya di ujung terowongan. Kami sekarang memiliki semua teknologi baru ini yang akan merevolusi cara kami memvisualisasikan pasar, mengelola dan mengumpulkan data, dan mulai berbagi informasi untuk memecah silo industri.

Grawe: Sekitar enam bulan setelah epidemi, salah satu perusahaan konsultan kami mulai melihat kapasitas siswa untuk berpartisipasi dalam arena digital seperti rapat Microsoft Teams sebagai kompetensi terukur.

Kemampuan komunikasi yang lembut, saya percaya, akan melihat kelahiran kembali sebagai akibat dari ini.

IL: Saran apa yang akan Anda berikan kepada siswa yang ingin memasuki dunia kerja, serta karyawan saat ini yang mencoba memperluas wawasan mereka?

Grawe: Grawe: Grawe: Grawe: Grawe Bicaralah dengan guru Anda sebagai siswa—Anda akan terkejut dengan koneksi yang mereka miliki. Kami berbicara dengan perusahaan dan belajar banyak dari penelitian kami, sehingga siswa dapat memperoleh pemahaman yang lebih dalam tentang sektor dan apa yang ingin mereka capai dengan membentuk ikatan tersebut.

Ketika individu mengatakan hal-hal seperti, “Ketika pandemi ini hilang, saya akan melakukan xyz,” itu membuat saya kesal. Epidemi bukanlah alasan untuk menunda atau menunggu, dan sekarang adalah saat yang tepat. Hubungan membuat rantai pasokan tetap berjalan.

Sutherland: Jaringan adalah langkah pertama. Ketika seorang dosen di University of Southern California mendorong saya untuk bergabung dengan Dewan Nasional Manajemen Distribusi Fisik, yang sejak itu berkembang menjadi Dewan Profesional Manajemen Rantai Pasokan, saya sangat gembira.

Saya selalu memiliki jaringan karena saya pernah menjadi anggota organisasi ini. Banyak profesional di bidang kami dapat berganti pekerjaan enam atau delapan kali selama karier mereka, dan setiap perubahan biasanya satu langkah lebih tinggi. Terus belajar dengan aktif dalam jaringan dan asosiasi sebagai mahasiswa dan sepanjang karir profesional Anda.

Demikian pula, dorong supervisor Anda untuk menawarkan lebih banyak tanggung jawab kepada Anda di beberapa bidang. Jika organisasi ingin mempertahankan Anda dari waktu ke waktu, terserah mereka untuk memberi Anda jalur karier yang jelas, tetapi Anda juga harus bertanggung jawab atas jalan itu.

Dr Li: Ya, Pak. Pahami minat dan kemampuan Anda. Istilah “manajemen rantai pasokan” mencakup berbagai fungsi, mulai dari pengadaan hingga operasi, logistik, dan transportasi. Anda akan dapat memaksimalkan potensi Anda jika Anda tahu apa yang Anda kuasai.

Pertimbangkan ini: apakah Anda unggul dalam penalaran dan penalaran kualitatif, atau apakah Anda unggul dalam analisis kuantitatif dan ketat? Itu adalah rekomendasi saya.

Baca juga: Jasa Pengiriman Barang Berat: Bisnis Ekspedisi Truk Kargo