Your browser does not support JavaScript!

Empat Langkah Menuju Basis Pemasok yang Lebih Beragam

By Pandu Saputra - August 05, 2021

Empat Langkah Menuju Basis Pemasok yang Lebih Beragam

Banyak dewan bisnis di Amerika Serikat berusaha untuk memperluas partisipasi mereka dengan pemasok kulit hitam, perempuan, dan minoritas lainnya. Menurut Coupa, perusahaan yang berspesialisasi dalam manajemen pengeluaran bisnis, pengeluaran untuk berbagai pemasok meningkat rata-rata 54% antara 2017 dan 2020.

Jumlah vendor yang berbeda juga meningkat secara signifikan. Menurut Survei Bisnis Tahunan 2017 dari Biro Sensus AS, bisnis milik minoritas mencapai 18 persen dari semua bisnis di Amerika Serikat. Perusahaan milik minoritas bersertifikat menyumbang lebih dari $400 miliar dalam pendapatan tahunan, menurut Dewan Pengembangan Pemasok Minoritas Nasional.

Basis pemasok yang terdiversifikasi tidak diragukan lagi baik untuk masyarakat, tetapi semakin banyak CEO yang setuju bahwa hal itu juga membantu kesuksesan perusahaan. Selama beberapa dekade, UPS, Target, Pacific Gas and Electric, dan pemimpin industri lainnya telah mendiversifikasi kumpulan pemasok mereka, yang telah menguntungkan laba mereka dan mengurangi churn pemasok. Perusahaan di kuartil teratas dalam hal proporsi pengeluaran pada pemasok yang bervariasi menghemat lebih banyak uang untuk pengadaan daripada perusahaan yang menggunakan berbagai pemasok secara teratur.

Banyak bisnis percaya bahwa berurusan dengan berbagai pemasok akan membuat mereka kurang efisien, tetapi data Coupa menunjukkan bahwa ini tidak terjadi. Pemimpin dalam keragaman pemasok mengandalkan pesanan pembelian dan faktur terkomputerisasi ke tingkat yang lebih besar, dan mereka memperoleh keuntungan dari melakukan lebih banyak pekerjaan dengan pemasok kontrak.

Membangun basis pemasok yang lebih bervariasi, di sisi lain, bukanlah tugas yang cepat atau sederhana. Banyak perusahaan berjuang untuk memenuhi tujuan keragaman pemasok mereka meskipun ada komitmen signifikan dari dewan dan C-suite. Tim kepemimpinan yang berkembang, dalam pengalaman kami, mengatasi beberapa tantangan perubahan utama dan memastikan bahwa program berkelanjutan.

Memahami empat hambatan penting menuju kesuksesan dapat membantu tim kepemimpinan dalam mencapai tujuan keragaman yang tinggi. Kita akan melihat hambatan ini dan perusahaan yang memimpin dalam berkolaborasi dengan beragam pemasok di bagian di bawah ini.

Baca juga: Jasa Pengiriman Barang Berat: Bisnis Ekspedisi Truk Kargo

Inisiatif yang Berdiri Sendiri

Banyak tim kepemimpinan yang bersemangat membatasi upaya mereka pada serangkaian acara pengadaan strategis jangka pendek untuk mempromosikan keragaman pemasok. Metode ini dapat memberikan paparan cepat ke kumpulan bisnis yang bervariasi. Namun, program yang berdiri sendiri jarang membahas komitmen jangka panjang yang diperlukan untuk membangun saluran pemasok yang beragam. Misalnya, memenuhi syarat pemasok baru dapat memakan waktu mulai dari 12 hingga 18 bulan.

Karena upaya taktis bukanlah bagian dari strategi pengadaan atau komersial perusahaan yang lebih besar, mereka sering kali kurang fokus, sumber daya, dan akuntabilitas. Manajer yang bertanggung jawab untuk menemukan dan mengkualifikasi berbagai pemasok sering kali kekurangan dana. Sasaran keragaman pemasok yang bukan bagian dari proses sumber manajemen kategori konvensional perusahaan cenderung tidak disukai.

Target mengatasi masalah dengan memasukkan target keragaman pemasok ke dalam rencana bisnis mereka. Antara 2016 dan 2019, perusahaan menghabiskan $2 miliar untuk berbagai pemasok Tingkat 1 dan Tingkat 2 sebagai akibat dari keputusan ini. Karyawan pengadaan membantu pemasok potensial agar terakreditasi dan berkembang ketika Target mengatur dan menyelenggarakan acara untuk menemukan berbagai bisnis untuk lini produk tertentu, misalnya. Tim keragaman pemasok Target menyelenggarakan pameran bisnis di kantor pusatnya di Minneapolis untuk memungkinkan vendor yang berbeda mempresentasikan produk mereka bersama pemasok tradisional kepada pembeli Target. Pada tahun 2014, 70 persen dari berbagai vendor yang menghadiri acara inovasi kosmetik menerima bisnis dengan Target.

Inkonsistensi Organisasi

Target keragaman pemasok sering terlewatkan karena prioritas bisnis yang bersaing lebih diutamakan. Eksekutif pengadaan yang bertugas melaksanakan inisiatif keragaman, misalnya, harus mencapai tujuan kecepatan dan kualitas. Terlalu menggoda untuk melanjutkan dengan petahana ketika dihadapkan dengan kemungkinan bahaya dan penundaan membawa penyedia baru.

Dewan membuat komitmen kuat untuk meningkatkan keragaman pemasok, tetapi mereka mungkin mengabaikan perubahan penting dalam pilihan sehari-hari yang penting untuk pelaksanaan. Unit bisnis memerlukan mandat untuk mengarahkan pengeluaran pengadaan ke pemasok baru yang tidak diketahui, serta pemahaman yang jelas tentang bagaimana tujuan keragaman dibandingkan dengan prioritas yang bersaing. Tim kepemimpinan mungkin juga harus mengatasi gagasan yang salah bahwa pemasok yang bervariasi terbatas, tidak mencakup semua kategori, dan tidak kompetitif dalam biaya dan kualitas.

UPS menghabiskan $2,6 miliar untuk kontrak dengan 6.000 pemasok kecil dan beragam setiap tahun dan berkomitmen untuk memperluas kumpulan itu. Untuk meningkatkan keselarasan organisasi, tim kepemimpinan membentuk dewan keragaman dan inklusi, yang mengawasi implementasi dan memastikan bahwa eksekutif mencapai tujuan dewan untuk meningkatkan pengeluaran tahunan pada pemasok yang beragam. Dewan membantu dalam mengidentifikasi pesan dan ketidakkonsistenan proses dan sangat penting dalam membujuk pemangku kepentingan utama, termasuk unit dan fungsi bisnis lainnya, untuk melihat pemasok yang bervariasi sebagai sumber inovasi yang potensial.

Baca juga: Daftar Perusahaan Logistics Di Indonesia Untuk Cargo Darat

Sumber Daya Khusus Kurang

Pemasok yang beragam seringkali merupakan perusahaan kecil yang membutuhkan bantuan agar berhasil dan tumbuh. Organisasi kurang berinvestasi dalam kompetensi yang diperlukan untuk mendukung pemasok baru atau yang sedang berkembang, seperti orientasi, mitigasi risiko, dan pendampingan, yang merupakan salah satu alasan utama mengapa program keragaman pemasok gagal. Karena kebutuhan setiap organisasi pengadaan berbeda, pelatihan internal sangat penting.

UPS mengatasi masalah ini dengan mengalokasikan dana untuk program keragaman pemasok internal. Karyawan dengan tanggung jawab khusus menganalisis produk dan layanan yang ditawarkan oleh berbagai pemasok untuk mengidentifikasi prospek bisnis yang prospektif. Ketika pemasok yang berbeda memenuhi persyaratan UPS, perusahaan membantu mereka dalam memenuhi spesifikasi produk perusahaan. Ia juga berjanji untuk mempercepat penilaian aplikasi dan sertifikat.

Sasaran Pengeluaran Tingkat 1 adalah Satu-satunya yang Dapat Dipenuhi

Dalam hal mendiversifikasi basis pemasok mereka, sebagian besar tim kepemimpinan berfokus pada pemasok Tingkat 1 dan tidak berusaha lebih keras untuk meningkatkan keragaman di antara pemasok Tingkat 2—atau memperluas komitmen mereka untuk bekerja dengan perusahaan yang mungkin tidak memiliki pemilik minoritas tetapi unggul pada keragaman dalam perekrutan, pelatihan kepemimpinan, dan budaya organisasi. Potensi untuk menciptakan ekosistem pemasok yang bervariasi dibatasi oleh fokus terbatas pada pengeluaran Tingkat 1, yang dapat membuat target perusahaan tidak berkelanjutan. Ini juga membatasi berbagai manfaat yang datang dengan bekerja dengan koleksi pemasok yang luas, seperti kerja sama dan inovasi, serta akses ke pasar, konsumen, dan layanan baru.

Pemimpin dalam diversifikasi pemasok memiliki strategi jangka panjang yang melampaui pemasok Tier 1. Mereka juga memperluas pencarian mereka untuk pemasok yang beragam untuk memasukkan perusahaan publik yang, berdasarkan kebijakan, aktivitas, dan metode pelaporan mereka, merupakan pendukung kuat keragaman pemasok. Di luar dolar yang dihabiskan dengan pemasok yang beragam, organisasi terkemuka dengan tujuan untuk meningkatkan keragaman memikirkan kembali bagaimana mereka melacak perkembangan mereka sendiri. Beberapa berkolaborasi dengan perusahaan seperti EcoVadis untuk mengevaluasi kebijakan keragaman dan penyertaan pemasok.

GM menghabiskan lebih dari $7 miliar untuk kontrak dengan berbagai pemasok setiap tahun, termasuk $3,5 miliar untuk pemasok Tingkat 2. Metode itu telah menghasilkan banyak terobosan pengembangan produk, termasuk klasifikasi ulang Chevy Cruze. Cruze 2010 didesain ulang dengan bantuan Detroit Technologies, Inc. (DTI), sebuah perusahaan patungan 51 persen milik Black yang memungkinkan GM untuk memenuhi syarat kendaraan sebagai medium sesuai dengan peraturan Badan Perlindungan Lingkungan AS. DTI menawarkan program dan sumber daya teknik, serta pengurangan waktu tunggu perkakas dari 22 minggu menjadi 8 minggu, untuk memenuhi kriteria agensi.

Inisiatif keragaman pemasok dapat memberikan manfaat yang signifikan. Perusahaan yang paling berkomitmen untuk menumbuhkan basis pemasok inklusif, di sisi lain, memahami bahwa meletakkan dasar yang benar untuk sukses membutuhkan waktu, dedikasi, dan transformasi organisasi. Para eksekutif ini mengintegrasikan program keragaman pemasok ke dalam strategi perusahaan secara keseluruhan, membangun keselarasan organisasi, mencurahkan sumber daya yang cukup untuk mengembangkan kemampuan baru, dan mencari di luar basis pasokan Tingkat 1 untuk membangun ekosistem pemasok yang kaya dan berjangka panjang.

Baca juga: Freight Forwarder & Cargo Logistik Transport (Top 3)