Dampak Permintaan Kuat & Biaya Meningkat pada Strategi Pengemasan

By Pandu Saputra - MTEgSnVsaSwgMjAyMQ==

Dampak Permintaan Kuat Biaya Meningkat pada Strategi Pemasaran

Konsumen terus membelanjakan, dan e-commerce terus berkembang, mengakibatkan kenaikan harga bergelombang dan kebutuhan pengirim untuk mempertimbangkan kembali bagaimana mereka mengemas produk untuk pengiriman.

Biaya pengemasan meningkat karena pemulihan ekonomi dan pola pembelian yang disebabkan oleh pandemi yang mendukung e-commerce tetap kuat, memberi tekanan pada pengirim untuk menemukan cara yang lebih baik untuk mengemas dan mengangkut pesanan yang mengalir melalui pintu mereka.

Sepanjang musim semi, harga produk bergelombang meningkat, dengan beberapa pembuat papan peti kemas terbesar di negara itu—bahan yang digunakan untuk membuat kotak bergelombang—mengumumkan kenaikan mulai dari $50 hingga $70 per ton. Menurut data pemerintah dan organisasi industri yang menganalisis kebutuhan pengemasan, biaya pasokan pengemasan juga meningkat, seringkali hingga dua digit. Perubahan permintaan kemasan selama pandemi, dikombinasikan dengan aktivitas rantai pasokan yang fluktuatif tahun lalu, menurut John Blake, analis direktur senior di perusahaan konsultan dan riset Gartner, mendorong peningkatan dan menyoroti kebutuhan pengirim untuk mengelola strategi sumber dan pengemasan dengan lebih baik. proses.

“[Epidemi] menyebabkan pergeseran pemanfaatan yang tidak terduga, dan sebagai hasilnya, kami telah mengamati beberapa peningkatan jumlah gelombang dan bahan lain yang digunakan.” Dalam banyak hal, ini adalah aspek penyesuaian dengan pemulihan pascapandemi,” jelas Blake. “Saya percaya praktik terbaik atau kemungkinan bagi perusahaan untuk mengelola ini adalah dengan mengidentifikasi di mana mereka memiliki sumber kemasan tunggal, yang menghasilkan risiko rantai pasokan,” kata pakar tersebut.

Menurut penelitian Gartner dari akhir 2020, meningkatnya penjualan langsung ke konsumen dan ekspektasi pengiriman jarak jauh terkait juga harus disalahkan. Menurut Blake, lebih dari 400 profesional rantai pasokan mempertanyakan peringkat “pengoptimalan pengemasan” dalam tiga taktik teratas mereka untuk mengendalikan biaya pengiriman mil terakhir.

Dia melanjutkan, “Ada kesadaran bahwa cara kami menggunakan [pengemasan] adalah pemborosan dan ada peluang untuk meningkatkan biaya.” “Selama setahun terakhir, jelas ada fokus pada itu.”

Untuk mengatasi masalah tersebut, Blake dan lainnya menganjurkan untuk mengambil tindakan dasar seperti mengevaluasi kembali jenis kemasan yang digunakan perusahaan dan mempertimbangkan taktik yang lebih maju seperti kemasan sesuai permintaan.

Baca juga: Cek Tarif Ekspedisi Murah: Harga Pengiriman Cargo {2021}

Strategi Baru Didukung oleh Permintaan Kuat

Menurut data dari Fiber Box Association (FBA), sebuah kelompok perdagangan yang mewakili pembuat kotak bergelombang, pengiriman material bergelombang mencapai level tertinggi baru pada tahun 2020, mencapai 407 miliar kaki persegi, naik 3,5 persen di atas level tertinggi sebelumnya 405 miliar kaki persegi pada tahun 2019. Menurut Rachel Kenyon, wakil presiden senior FBA, bisnis terus berkembang sejak krisis 2009, ketika ekspor turun menjadi 345 miliar kaki persegi.

“Ada beberapa alasan mengapa kami yakin kami mengalami rekor pertumbuhan [pada tahun 2020],” katanya, mengutip peningkatan yang konsisten dalam aktivitas e-commerce selama beberapa tahun terakhir sebagai salah satunya. “Namun, dengan kemasan bergelombang, itu tidak cukup untuk menggerakkan jarum. Ketika semuanya ditutup tahun lalu, Anda melihat lebih banyak pertumbuhan dalam e-commerce, dan saat itulah bisnis benar-benar mulai meningkat.”

Dia mengklaim bahwa penjualan e-commerce yang kuat mencegah penurunan volume reguler industri pada akhir tahun. Pengiriman bergelombang kembali meningkat pada musim semi ini setelah penurunan kecil di bulan Januari, tambahnya, mencapai rekor tertinggi dalam sejarah.

Menurut Blake, semua ini berkontribusi pada fokus yang lebih besar pada pengemasan secara umum. Perpindahan dari bata-dan-mortir ke penjualan online telah menyebabkan bisnis memikirkan kembali strategi pengemasan mereka, terutama di mil terakhir. Namun, Blake mengklaim bahwa tahun sebelumnya telah memberi mereka kesempatan untuk meningkatkan upaya mereka dan mengembangkan proses pengemasan yang paling sesuai dengan aplikasi.

“Salah satu masalah yang paling sulit adalah berbagai alternatif pemenuhan yang tersedia. Dia melanjutkan, “Kami memiliki segalanya mulai dari batu bata dan mortir tradisional hingga ekspansi diskon hingga e-commerce.” “Semua rute yang beragam ini ke pasar, ke konsumen, memiliki persyaratan pengemasan yang berbeda, yang menambah kompleksitas rantai pasokan.”

Masalahnya berkisar pada perlindungan produk. Produk dikirim dengan palet di ritel tradisional, di mana mereka dijaga sampai palet dibongkar di toko dan barang-barang dipajang di rak, dengan konsumen bertanggung jawab atas pengiriman yang aman. Semua itu telah berubah berkat e-commerce dan pengiriman langsung ke konsumen, yang membuat bisnis bertanggung jawab atas pengemasan barang-barang individual untuk pengiriman yang aman dari gudang, pusat distribusi, atau toko ritel ke pintu pelanggan. Sebagian besar tanggapan merek terhadap masalah ini adalah menambahkan kemasan ekstra untuk melindungi barang selama transit. Namun, mengingat kenaikan harga dan masalah lingkungan, teknik ini berkembang.

“Sudah menjadi kebiasaan di e-commerce untuk menggunakan kemasan tambahan untuk membantu [produk] bertahan dalam perjalanan. Namun, ada [tekanan yang meningkat] pada bisnis untuk mengurangi jumlah kemasan yang mereka gunakan atau untuk memastikan bahwa apa yang mereka gunakan dapat didaur ulang di tepi jalan, seperti yang dikatakan Blake. “Ada banyak contoh di mana pengoptimalan pengemasan membuahkan hasil secara finansial.”

Baca juga: Perusahaan Expedisi Cargo Termurah: Biaya Ongkos Kirim 2021

Ukuran Sempurna untuk Permintaan

Menggunakan amplop empuk, mailer plastik, atau kotak berukuran lebih tepat—apa pun untuk menghindari penempatan produk dalam kotak besar yang harus diisi dengan pengisi—adalah salah satu cara untuk mengurangi limbah paket. Perubahan tersebut dapat membantu perusahaan menghemat uang dan lingkungan dengan mengurangi jumlah kertas dan karton yang digunakannya, serta membebaskan ruang di gudang dan truk pengiriman.

“Gunakan amplop empuk alih-alih kotak jika memungkinkan.” Jika Anda memiliki barang yang kokoh, jangan masukkan ke dalam kotak besar dengan banyak kertas—gunakan sesuatu yang lebih pas, seperti surat,” saran Blake, menguraikan beberapa langkah pengoptimalan paket mudah yang mungkin dilakukan organisasi.

Teknologi pengemasan sesuai permintaan dan berukuran tepat memungkinkan pengirim membuat paket berukuran tepat untuk pekerjaan di lokasi, sesuai dengan opsi yang lebih modern. Menurut Blake, solusi semacam itu paling cocok untuk operasi volume tinggi, tetapi mereka adalah “ceruk yang menarik dan mempesona” di industri.

Packsize, yang berbasis di Salt Lake City, adalah salah satu perusahaan yang menyediakan layanan semacam itu, menggunakan kombinasi perangkat keras, perangkat lunak, bahan, dan layanan untuk membuat karton di tempat. Kemasan berukuran tepat, menurut Ketua Eksekutif Packsize Hanko Kiessner, secara langsung mengatasi keterbatasan kapasitas pasar dan meningkatnya biaya dengan mengurangi jumlah keseluruhan bahan kemasan yang dikonsumsi perusahaan. Dalam hal ukuran peluang, Kiessner mengklaim bahwa penelitian perusahaannya menunjukkan bahwa pengirim sering menggunakan pengepakan sekitar 30% lebih dari yang dibutuhkan.

“Sampai batas tertentu, kenaikan harga ini [yang kami alami] disebabkan oleh bisnis sendiri karena [pengirim] menggunakan paket besar, yang biasanya terlalu besar,” Kiessner berpendapat. “Bagaimana reaksi pasar jika setiap kotak memiliki ukuran yang sesuai? Kami dapat menghemat 30 persen dari keseluruhan permintaan bahan kemasan—dalam hal ini, kertas.”

Dengan pemulihan ekonomi dari pandemi yang berjalan dengan baik dan kebiasaan belanja internet yang mapan, Kiessner dan CEO Packsize Rod Galloway memperkirakan bahwa pertanyaan serupa akan terus muncul, mendorong lebih banyak bisnis untuk menilai persyaratan pengemasan dan metode sumber mereka.

“Saya percaya permintaan akan terus meningkat, dan sebagai hasilnya, saya percaya pasokan dan keamanan pasokan akan menjadi penting,” tambah Galloway. “Banyak perusahaan tidak menerima semua gelombang yang mereka butuhkan selama musim puncak [2020] … kami mengantisipasi ini akan terjadi lagi pada tahun 2021.

Baca juga: Cek Ongkir Ekspedisi Cargo Terdekat: Kirim Barang Murah 2021