Ciptakan Budaya Well-Being dalam Organisasi Manufaktur dan Logistik

By Cat Dewinta - MjAgTWVpLCAyMDIx

Ciptakan Budaya Well-Being dalam Organisasi Manufaktur dan LogistikWabah virus corona sudah berlangsung selama satu tahun. Apakah Anda tahu bagaimana perasaan staf Anda? Pekerja manufaktur dan logistik telah melakukan banyak pekerjaan berat selama setahun terakhir, dan bahkan sebelum pandemi, karena industri telah menyaksikan ekspansi dan transformasi yang signifikan. Berikut adalah beberapa contoh stresor:

Kekhawatiran mengenai dampak Brexit pada pengangkutan dan transportasi di jalan raya, kereta api, dan pelabuhan. Di pasar yang sangat kompetitif, menghadapi tekanan yang meningkat menjadi lebih efisien dan hemat biaya. Mengelola pengiriman pesanan e-commerce yang meledak secara tepat waktu dan tepat (menyumbang lebih dari 30 persen dari total penjualan ritel pada tahun 2020, naik dari 21,8 persen tahun sebelumnya).

Sementara COVID-19 menunjukkan betapa pentingnya industri manufaktur, logistik, distribusi, dan penyimpanan bagi masyarakat umum, mereka yang berada di dalam telah mengalami rasa sakit yang semakin meningkat dan tekanan pandemi, termasuk ketidakpastian, kekurangan staf, jam kerja yang panjang, pergeseran budaya perusahaan sebagai hasil konsolidasi pasar, dan perasaan terputus dan kurang dihargai.

Faktanya, 71% dari 2.600 pekerja yang disurvei di industri ini mengatakan mereka akan mempertimbangkan untuk mencari pekerjaan baru. Sebagian dari ini disebabkan oleh fakta bahwa 39% karyawan tidak puas dengan tanggapan majikan mereka terhadap pandemi. Ini adalah kemunduran, mengingat betapa sulitnya mencari pekerja yang baik seperti sekarang ini.

Penekanan Baru pada Kesejahteraan Fisik, Emosional, dan Mental Diperlukan

Terlalu mudah bagi bisnis untuk terpaku pada angka yang terkait dengan kecepatan produksi atau pengiriman. Namun, tanpa fokus yang sama pada kesejahteraan orang-orang yang bertanggung jawab atas metrik tersebut, semua orang pasti akan gagal. Pendekatan budaya untuk kesejahteraan di tempat kerja, daripada reaksi spontan terhadap keadaan, harus diambil.

Pendekatan holistik untuk kesejahteraan juga penting. Ketika kita memikirkan kesejahteraan di industri logistik, cedera di tempat kerja atau penyakit fisik sering kali ada di benak kita. Tapi ada lebih banyak untuk itu. Karyawan membutuhkan bantuan dalam banyak aspek, termasuk fisik, emosional, dan mental. Ketika pekerja tanpa meja menyerap aliran informasi perusahaan secara terus-menerus di lapangan dan di perjalanan, bantuan itu paling baik diberikan dan dirasakan.

Berikut adalah beberapa saran tentang bagaimana perusahaan manufaktur dan logistik dapat memasukkan kesejahteraan ke dalam budaya mereka dengan lebih baik.

1. Jadikan Keselamatan Sebagai Prioritas dengan Mempersonalisasikannya

Pastikan bahwa pembaruan keamanan tersedia dan dapat segera ditindaklanjuti untuk meningkatkan kesejahteraan fisik. Komunikasi pembaruan keselamatan melalui email atau buletin seringkali terlalu lambat, dan mengabaikan tuntutan pekerja logistik, yang jarang duduk di meja membaca email atau memiliki akses ke email.

Sebaliknya, informasi keselamatan yang mendesak dapat disebarluaskan melalui aplikasi perpesanan atau tersedia di perangkat seluler karyawan. Dengan menggunakan aplikasi, Anda dapat mempersonalisasi dan menyesuaikan pesan untuk masing-masing karyawan, tanggung jawab, dan lokasi. Beberapa aplikasi karyawan, seperti Thrive.App, menyertakan film, kebijakan, dan prosedur kesehatan dan keselamatan yang terintegrasi di mana karyawan dapat melihat dan mengakui bahwa mereka telah membaca dan memahami dengan satu sentuhan tombol; informasi ini kemudian dapat ditarik ke dalam laporan untuk alasan audit.

Menciptakan tempat yang aman dan mudah diakses di mana karyawan dapat merasa nyaman menerima sumber daya dukungan penting dan layanan konseling juga penting. Portal obrolan anonim dapat memungkinkan anggota tim untuk membicarakan masalah atau meledakkan semangat dengan profesional kesehatan, dan manual digital dapat menyediakan sumber daya untuk mengelola kesejahteraan.

2. Dorong Aktivitas Fisik

Apakah karyawan Anda sedang mengangkat dan berdiri sepanjang hari atau duduk di kursi pengemudi truk, mereka harus tetap bugar secara fisik untuk melakukan yang terbaik.

Sediakan video atau diagram latihan peregangan pra-kerja dan intra-kerja singkat di aplikasi komunikasi karyawan Anda untuk membantu staf pekerja keras menghindari cedera dan menunjukkan kepada mereka bahwa Anda peduli dengan kesehatan fisik mereka. Rutinitas bahkan dapat disesuaikan dengan tugas atau persyaratan pekerjaan tertentu.

Berikan banyak istirahat dan waktu istirahat. Karyawan yang berjalan-jalan atau mengikuti kelas yoga virtual dapat memperoleh lencana dalam aplikasi atau manfaat lainnya. Karyawan yang bekerja dalam shift panjang perlu tahu bahwa atasan mereka peduli dengan waktu pribadi mereka.

3. Ukur Suhunya

Anda membutuhkan karyawan Anda untuk memberi tahu Anda apa yang mereka lakukan jika Anda ingin benar-benar memahami apa yang mereka lakukan. Bahkan jika duduk dari hati ke hati tidak memungkinkan, Anda masih bisa memahami apa yang terjadi dengan melakukan survei denyut nadi secara berkala atau membuat cara sederhana dan cepat lainnya bagi karyawan untuk mengirimkan umpan balik.

Ini dapat digunakan untuk mengukur kebahagiaan karyawan secara keseluruhan serta untuk mengajukan pertanyaan tertentu, jawaban yang dapat membantu Anda menentukan di mana perbaikan diperlukan. Mengumpulkan informasi ini dapat membantu Anda dalam mengidentifikasi tren dan bahkan tanda bahaya.

Pastikan bahwa karyawan Anda sadar bahwa mereka didengar. Karena komunikasi harus dua arah, perluas jalur komunikasi sebanyak mungkin dan dorong karyawan Anda untuk berpartisipasi dalam sesi satu lawan satu atau kelompok.

4. Menumbuhkan Rasa Memiliki, Komunitas, dan Tujuan

Sebagai reaksi terhadap pandemi, 81 persen pekerja logistik mengatakan mereka ingin beralih ke pekerjaan yang memberi mereka tujuan yang lebih kuat, dan 85 persen mengatakan mereka ingin pekerjaan mereka memiliki arti penting. Mungkin pergeseran prioritas ini dapat didukung tanpa mengharuskan orang-orang itu meninggalkan posisi mereka saat ini.

Cari cara tatap muka dan digital untuk membangun rasa kebersamaan di antara karyawan yang ingin merasa terhubung dengan pekerjaan mereka, gambaran organisasi yang lebih luas, dan rekan kerja mereka. Menginspirasi karyawan untuk memiliki rasa tujuan dengan memastikan mereka memahami visi dan tujuan organisasi dan bekerja dengan mereka untuk mengembangkan tujuan mereka sendiri yang berkontribusi pada gambaran keseluruhan.

Dorong mereka untuk mengambil kepemilikan atas pekerjaan mereka dengan memberi mereka kebebasan untuk menyelesaikannya pada waktu mereka sendiri sambil juga memberi mereka umpan balik yang bermakna dan tepat waktu. Alih-alih meninju waktu, berikan kesempatan pendidikan yang memungkinkan orang untuk tumbuh dan belajar.

5. Personal, Bukan Produktivitas, Harus Dirayakan

Insentif ekstrinsik bukan lagi satu-satunya cara untuk mendorong karyawan, dan bahkan mungkin tidak membawa daya tarik yang sama di lingkungan pascapandemi. Daripada berfokus hanya pada pencapaian taktis, temukan cara tambahan untuk menyatukan tim dan mengenali pekerjaan yang dilakukan dengan baik atau kontribusi yang mencerminkan tujuan yang lebih besar.

Tentu, memenuhi target produktivitas tertentu itu penting, tetapi begitu juga tindakan kebaikan, keberanian, dan kejujuran kecil setiap hari. Dengan kata lain, kembangkan budaya di mana orang dihargai lebih dari kemampuan mereka untuk melakukan tugas mereka.

Luangkan waktu untuk memberi selamat kepada staf atas pencapaian mereka, apakah mereka profesional atau pribadi. Berterima kasih dan memuji mereka atas prestasi mereka membuat mereka merasa dihargai dan dihargai, yang meningkatkan moral staf secara signifikan.

Jadikan Kesehatan dan Kesejahteraan Sebagai Prioritas untuk Tenaga Kerja yang Lebih Bahagia

Pengusaha harus beradaptasi dengan cara kerja baru yang membantu tim mereka selama masa baik dan buruk, karena Covid-19 pasti telah mengubah cara kita bekerja. Mendahulukan kesejahteraan karyawan Anda menumbuhkan budaya koneksi, dan ketika orang merasa terhubung dan dihargai, mereka lebih termotivasi dan terdorong, yang mengarah ke keuntungan yang lebih kuat.