Your browser does not support JavaScript!

Cina Menutup Sebagian Pelabuhan Utama, Pasokan Global Khawatir

By Pandu Saputra - August 13, 2021

Cina Menutup Sebagian Pelabuhan Utama Pasokan Global Khawatir

Coronavirus telah memaksa penutupan sementara salah satu pelabuhan kargo tersibuk di China, meningkatkan kekhawatiran baru tentang dampaknya terhadap perdagangan global.

Setelah seorang pekerja terinfeksi virus jenis Delta Covid-19, layanan di terminal di pelabuhan Ningbo-Zhoushan dihentikan pada hari Rabu.

Pelabuhan peti kemas tersibuk ketiga di dunia adalah Ningbo-Zhoushan di Cina timur.

Baca juga: Harga Jasa Pengiriman Barang Terbaik (Cargo Express)

Efek Terhadap Rantai Pasokan

Rantai pasokan kemungkinan akan lebih terganggu sebagai akibat dari penutupan, yang terjadi tepat sebelum musim belanja Natal yang penting.

Penutupan terminal pulau Meishan hingga pemberitahuan lebih lanjut akan mengurangi kapasitas pengiriman peti kemas pelabuhan hingga hampir seperempatnya.

Menurut indeks pengiriman kontainer global Freightos Baltic, biaya pengiriman dari China dan Asia Tenggara ke Pantai Timur AS telah mencapai titik tertinggi baru.

Selain itu, beberapa bisnis Inggris sudah merasakan tekanan dari harga pengiriman yang jauh lebih tinggi.

‘Kami melakukan yang terbaik, tetapi ini melemahkan,’ kata seorang pengirim.

Gangguan pengiriman dapat menyebabkan pesanan Natal tertunda.

Industri pelayaran di seluruh dunia diperkirakan akan mengalami dampak epidemi selama beberapa bulan lagi, menurut Jason Chiang dari Ocean Shipping Consultants, yang berbicara kepada BBC Asia Business Report.

“Kami tidak akan melihat lagi kapasitas pengiriman setidaknya untuk dua tahun ke depan. Jadi semuanya akan bergantung pada bagaimana epidemi itu terjadi dalam dua tahun ke depan” katanya

Setelah Shanghai dan Singapura, Ningbo-Zhoushan adalah pelabuhan kargo terbesar ketiga di dunia.

Ini adalah kemunduran demi kemunduran bagi orang-orang yang mencoba memindahkan barang dari Asia Timur ke Eropa atau Amerika Serikat.

Krisis Covid menempatkan industri pengiriman peti kemas di bawah tekanan berat dengan membuang pola penawaran dan permintaan.

Kemudian datanglah Ever Given, yang menutup Terusan Suez selama enam hari, memaksa ratusan kapal tertunda dan memiliki konsekuensi jangka panjang.

Selain itu, penutupan sebagian terminal utama China – di Yantian awal tahun ini dan sekarang Ningbo – telah menyebabkan gangguan tambahan.

Ketika hal seperti ini terjadi, dapat menyebabkan masalah lebih lanjut, seperti kemacetan di pelabuhan lain, yang sudah berfungsi lebih lambat dari biasanya karena batasan Covid.

Tarif peti kemas selalu tinggi, oleh karena itu jalur pelayaran sangat gembira. Lain cerita dengan importir.

“Badai sempurna” adalah klise yang terlalu sering digunakan, tetapi itu benar-benar menggambarkan apa yang terjadi di sektor ini sekarang. Ini tentu saja lebih dari sekadar kasus laut yang ganas.

Baca juga: Jasa Pengiriman Terdekat Ekspedisi Paling Cepat dan Murah

Kondisi Ekonomi Global Selanjutnya

Jika terminal tetap ditutup untuk waktu yang lama, itu akan berdampak signifikan pada ekonomi global.

Pihak berwenang di Ningbo, tempat pelabuhan itu berada, juga telah menghentikan penerbangan masuk dan keluar ke Beijing, ibu kota China.

Bisnis seperti teater, gym, dan klub telah ditutup di wilayah dekat pelabuhan, yang telah dikunci sebagian.

Penutupan pelabuhan terjadi pada saat perdagangan global seringkali jauh lebih berat di paruh kedua tahun ini, karena bisnis di Eropa dan Amerika Utara bersiap untuk lonjakan penjualan sekitar Natal dan hari libur lainnya.

Ini adalah penutupan terkait virus corona kedua di China dalam beberapa bulan terakhir, setelah penutupan sebagian Yantian di Shenzhen pada akhir Mei.

Ketika epidemi menutup pasar di seluruh dunia, bisnis sudah berusaha keras untuk mendapatkan barang agar operasi mereka tetap berjalan.

Ketika sebuah kapal kontainer besar terhenti di Terusan Suez pada bulan Maret, hal itu semakin membebani sistem pasokan global.

The Ever Given, yang mengangkut barang antara Asia dan Eropa, terdampar di Mesir selama hampir seminggu.

Sektor pelayaran global sangat terganggu dan tertunda karena kapal-kapal harus menunggu hingga kanal dibuka kembali atau mengambil rute yang jauh lebih panjang di sekitar titik selatan Afrika.

Baca juga: Expedisi Pengiriman Barang Kargo Cepat Kirim Online