Vietnam Tingkatkan Daya Saing Dengan Memotong Biaya Logistik

By Editor Logisticsbid - MzEgTWFyZXQsIDIwMjE=

Vietnam Tingkatkan Daya Saing Dengan Memotong Biaya Logistik

Trinh Dung, yang merupakan utusan Menteri Perindustrian dan Perdagangan, menyatakan bahwa pemerintah terlibat dalam memungkinkan instansi dan perusahaan menurunkan biaya logistik guna membantu negara memperoleh keuntungan lebih dalam perdagangan. Menurut pidato yang dia berikan di Konferensi Logistik Vietnam pada hari Kamis, harga tetap besar, biaya produk telah meningkat, tetapi keuntungan telah diambil dari produk dan ekonomi Vietnam.

Industri Logistik Vietnam

Intermodexpediencies dalam metode distribusi disebabkan oleh ketergantungan yang tinggi pada infrastruktur transportasi darat. Fitur lain dari sistem sungai adalah jalur air Bac Ninh-Hai, yang bercabang dari Sungai Hai Phong. Meskipun kapal dapat melaju tiga kali lebih cepat dengan air dan menempuh jarak yang sama dalam satu hingga dua setengah jam dengan biaya lebih rendah, Tn. Dao Trong Khoa, wakil presiden Asosiasi Logistik Vietnam, menyatakan bahwa mereka dapat berlayar di 20% di bawah kapasitas, dan membutuhkan waktu empat kali lipat di jalan.
Sebagai langkah untuk memastikan bahwa target pertumbuhan logistik persentase PDB yang diproyeksikan dua kali lipat pada 2018 (menjadi 8-10% dan total biaya yang diproyeksikan naik menjadi $ 16-20%), Dung mengumumkan bahwa mereka ingin berbagi dengan perekonomian lainnya bagian dari PDB logistik yang saat ini digunakan untuk logistik dengan menggandakan PDB dan pendapatan mereka. Alih-alih mencoba mencapai tujuan ini, katanya, prosedur yang tidak perlu harus disingkirkan.
Khoa menyarankan memasukkan blockchain dan kecerdasan buatan dalam sistem logistik yang ada untuk meningkatkan transformasi digital di terminal dan gudang sangat penting untuk memanfaatkan inovasi ini dalam transportasi dan logistik.
Saluran air dan jembatan darat memiliki tempat yang penting dalam infrastruktur baik di wilayah Delta Merah dan Mekong, terutama dalam proses perluasan perdagangan ekspor, transportasi, karena perdagangan internasional mulai menggunakan wilayah yang ditularkan melalui air dan wilayah yang terkurung daratan lebih umum. Hal ini dapat menguntungkan produsen dan distributor perdagangan karena akan menurunkan biaya transportasi dan membuat pengiriman barang antara dua lokasi menjadi lebih efektif, dan penyedia jasa serta perusahaan ekspor-impor.

Hasil Survey Industri Logistik Vietnam

Dilaporkan bahwa PDB Vietnam menyumbang angka satu tertimbang untuk biaya layanan logistik (sekitar $ 24 miliar) merugikan negara sekitar $ 5 miliar dolar setahun, tetapi hanya menyumbang lebih dari $ 2 miliar di Jepang, Korea Selatan, dan sekitar $ 6 miliar di Cina . Pada awal 2019, AS memesan biaya, tetapi $ 2,5 miliar untuk Kamar Dagang Vietnam, $ 4,6 miliar untuk Kamar Dagang Korea, dan $ 0,6 miliar untuk China. Menurut survei terbaru Asosiasi Logistik Vietnam, terdapat 30.000 perusahaan di Vietnam dari semua jenis, serta 4.000 perusahaan asing, yang melakukan operasi logistik. Penilaian keseluruhan industri meningkat pada tingkat tahunan sebesar 12-14% dan sekarang sekitar $ 40-42 miliar.