Vietnam Di peringkat 10 Besar Pasar Logistik Negara Berkembang

By Bayu Hermawan - NSBNYXJldCwgMjAyMQ==

Vietnam Di peringkat 10 Besar Pasar Logistik Negara Berkembang

Vietnam telah melompat tiga peringkat ke posisi kedelapan dalam indeks global pasar logistik berkembang tahun ini setelah muncul sebagai pusat manufaktur populer.

Negara ini memiliki skor keseluruhan 5,67 dari 10 dalam Indeks Logistik Emerging Markets 2021 yang dirilis oleh perusahaan logistik terkemuka Agility.

Perusahaan ini menempati peringkat 50 ekonomi berdasarkan tiga faktor yang membuatnya menarik bagi penyedia logistik, freight forwarder, jalur pengiriman, maskapai kargo udara, dan distributor: peluang logistik domestik, peluang logistik internasional dan fundamental bisnis.

Pencapaian Kancah Internasional

Vietnam tampil bagus dalam peluang internasional, peringkat keempat secara global. Itu adalah ke-18 dalam peluang logistik domestik dan ke-21 dalam fundamental bisnis, yang meliputi lingkungan peraturan, dinamika kredit dan utang, penegakan kontrak, pengamanan anti-korupsi, stabilitas harga, dan akses pasar.

“Vietnam telah membuat langkah-langkah sebagai tujuan manufaktur karena sejumlah kecil perusahaan telah mencari untuk meringankan ketergantungan pada produksi Cina sebagai akibat dari gesekan perdagangan AS-China, kenaikan biaya dan krisis Covid-19,” kata laporan itu.

Kenaikan Posisi

Pendakian Vietnam oleh tiga tempat ke delapan menunjukkan secara efektif menahan penyebaran virus, memposisikan dirinya dengan cekatan untuk menyerap produsen yang berusaha meninggalkan China dan memiliki pipa investasi yang patut ditiru di sejumlah sektor, termasuk mode dan elektronik, yang dapat melihat kenaikannya berlanjut pada 2022, kata laporan itu.

Tiongkok tetap menjadi pasar logistik berkembang terkemuka di dunia yang diikuti oleh India. Indonesia (ke-3) dan Malaysia (ke-5) adalah negara Asia Tenggara yang melakukan lebih baik dari Vietnam dalam peringkat.

Menurut survei terbaru Asosiasi Bisnis Logistik Vietnam, ada sekitar 30.000 perusahaan logistik di negara itu, 4.000 di antaranya milik asing.

Industri ini telah tumbuh pada 12-14 persen setiap tahun dan sekarang bernilai $ 40-42 miliar.