TuSimple Kembangkan Truk Self-Driving

By Cat Dewinta - NSBBcHJpbC4gMjAyMQ==

TuSimple Kembangkan Truk Self-Driving

TuSimple memutuskan untuk memasuki permainan ekspansi kendaraan berbasis kendaraan umum dengan mengembangkan sistem truk self-driving. Ada prediksi bahwa oleh otoritas angkutan truk bahwa pada akhir tahun 2019, sistem penggerak semi-otonom akan diterapkan oleh truk ke sebagian besar kendaraan baru.

Sebagai startup teknologi baru, perusahaan teknologi tersebut meluncurkan proposal pada 23 Maret untuk go public melalui penawaran saham perdana (IPO) ke Komisi Sekuritas dan Bursa AS (dengan modal awal $ 100 juta)

Fase Investasi Terobosan Truk Self-Driving

Menurut siaran persnya, TuSimple telah memasukkan Nasdaq Global Select dalam daftar opsi investasinya, yang berarti sekarang merupakan kandidat resmi untuk dimasukkan dalam indeks Nasdaq 100 (sebelumnya Select).

Perseroan tetap bungkam atas penolakan mengomentari informasi tentang masa depan perseroan.

Sejauh ini, perusahaan TuSimple, yang berkantor di Republik Rakyat Cina serta Amerika Serikat, bekerja di luar fasilitas di Amerika Serikat dan di negara bagian Arizona dan di Cina.

Kendaraan penggerak Level 4 otomatis (otomatisasi level 4) akan menjalani langkahnya, sementara dalam pengembangan, saat sistem sedang diuji dan dinilai untuk kesiapan keselamatan untuk mengemudi Level 4.

Validasi berkelanjutan dari sistem kendaraan self-driven membuat mitra besar seperti UPS dan layanan pengiriman parsel U.S. Xpress menggunakan armada truk mereka sendiri untuk aplikasi jangka panjang.

Jadi, saat ini, truk tanpa pengemudi milik perusahaan memiliki pengemudi di kursi pengemudi, tetapi mereka secara aktif meneliti operasi tanpa pengemudi total.

Karena kelemahan bahan bakar, armada yang bergantung pada rute antar-yurisdiksi utama seperti ini yang menghubungkan halte truk utama dan fasilitas lokal, perusahaan harus memanfaatkan fasilitas switching di Arizona dan Texas untuk memperoleh pengiriman baru. Selama empat tahun ke depan, dalam jangka panjang, perusahaan berencana untuk menghubungkan semua jaringan air di 48 negara bagian yang berdekatan yang bergerak melalui kapal laut otonom untuk membuat jaringan kargo tunggal yang terintegrasi pada tahun 2024.

Pendanaan yang Terhambat

Meskipun Werner Enterprises, Schneider, dan U.S. Xpress berinvestasi di TuSimple, semua modalnya hancur akibat kecelakaan truk. CEO Werner Corp. D. Eric Fuller adalah salah satu dari tiga anggota dewan, dan salah satunya adalah anggota dewan, yang sekarang menjadi bagian dari perusahaan, CEO Derek Leathers, yang baru-baru ini memutuskan untuk pindah dari U.S.X. TuSimple adalah konsultan strategis, menasihati mitra bagi orang-orang yang memberi mereka wawasan kritis tentang strategi