Tren E-commerce Memicu Kekurangan Gudang Berpendingin

By Dudek Muljana - MSBKdW5pLCAyMDIx

Gudang Berpendingin

Dengan perkembangan e-commerce yang berkelanjutan, Vietnam mengalami kekurangan fasilitas penyimpanan dingin karena permintaan untuk pengawetan makanan segar melonjak.

Menurut Trang Bui, kepala pasar di konsultan real estat JLL Vietnam, fasilitas penyimpanan dingin negara itu harus bekerja pada kapasitas maksimum selama periode Covid-19 tahun lalu setelah 30-50 persen pesanan makanan laut dibatalkan.

Vietnam: Pengekspor Makanan Laut Terbesar Ketiga di Dunia

Menurut JLL, fasilitas penyimpanan dingin negara itu sebagian besar terkonsentrasi di wilayah selatan karena permintaan yang tinggi, dan investor asing menguasai 60 persen pangsa pasar.

Salah satu alasan kelangkaan fasilitas tersebut adalah bahwa mereka membutuhkan waktu lebih lama untuk membangun dan biaya lebih dari jenis aset lainnya.

Fasilitas penyimpanan dingin harganya dua hingga tiga kali lipat dari fasilitas penyimpanan biasa, dan dapat memakan waktu hingga enam bulan untuk membangunnya.

Menurut Trang, jangka waktu sewa untuk fasilitas tersebut seringkali bervariasi dari 15-20 tahun, membuat pasokan semakin terbatas.

Kelas menengah yang tumbuh cepat di negara-negara Asia, menurut Michael Ignatiadis, kepala rantai pasokan dan solusi logistik JLL Asia Pasifik, mendorong peningkatan permintaan untuk pengiriman makanan segar dan, sebagai akibatnya, kebutuhan penyimpanan dingin.

Menurut firma riset pasar Forrester, permintaan pengiriman bahan makanan di kawasan Asia Pasifik diperkirakan akan tumbuh 30 persen setiap tahun hingga 2024.

Kesimpulan

Meskipun permintaan meningkat, Trang mengatakan hanya ada beberapa perusahaan di sektor penyimpanan dingin Vietnam, dan tidak satupun dari mereka telah memasok rantai pasokan yang lengkap.

“Fasilitas penyimpanan dingin adalah prospek investasi besar di Vietnam karena rantai pasokan dingin tersebar dan sebagian besar ditangani oleh pemasok kecil dan menengah,” katanya.