Transportasi di Era Ketidakpastian: Tantangan dan Solusi

By Cat Dewinta - MjcgTWVpLCAyMDIx

Transportasi di Era Ketidakpastian Tantangan dan Solusi

Peristiwa baru-baru ini seperti pandemi dan blokade Terusan Suez telah menjadi peringatan bagi banyak orang. Solusi yang lebih baik diperlukan untuk mengatasi masalah transportasi global, tetapi bagaimana kita melakukannya?

Ketahanan

Keuntungan memiliki rantai pasokan yang kuat termasuk peningkatan ketersediaan sumber daya, fleksibilitas, dan manajemen secara keseluruhan. Sistem operasi berkualitas dan data inventaris waktu nyata sering kali tersedia untuk bisnis yang tangguh, memungkinkan mereka untuk menyesuaikan diri dengan keterbatasan global. Para ahli di panel ‘Mengelola Biaya Logistik di Seluruh Dunia: Menjauh dari Menekan Pemasok dan Menuju Pendekatan yang Lebih Cerdas’ mengeksplorasi ketahanan rantai pasokan sebagai kualitas penting untuk masa depan. Pelabuhan juga harus berperan dalam ketahanan rantai pasokan, menurut Ghim Siew Ho, Head Group Commercial, Strategy, and Cargo Solutions di PSA International. Ini terutama berlaku mengingat COVID-19 dan blokade yang pernah diberikan di Terusan Suez. “Konfigurasi ulang jaringan pasokan dan lihat bagaimana mereka bisa lebih kuat dan berkelanjutan,” kata laporan itu. Kita harus “belajar, belajar kembali, dan beradaptasi,” serta “menjadi multiskill dan sangat gesit.” Data bahkan mengungkapkan bahwa organisasi yang menggunakan kelincahan rantai pasokan mengungguli pesaing mereka dalam hal layanan pelanggan. Selama sesi lain, Rob McIntosh dari Dell Technologies menyebutkan bagaimana pengambilan keputusan yang cepat dan penggunaan mitra logistik pihak ketiga membantu perusahaan selama epidemi tahun lalu. Ketika Ever Given kandas pada bulan Maret, mereka memiliki instrumen untuk melihat apa yang ada di kontainer tertentu di kapal di Terusan Suez. Mereka dapat melihat seberapa besar kapasitas yang mereka miliki dan mengukur kualitas data konsumen menggunakan teknologi tersebut.

Visibilitas

Karena perusahaan telah kehilangan kendali dan visibilitas atas apa yang dulu menjadi bagian dari operasi mereka, visibilitas rantai pasokan menjadi lebih penting. Dengan membuat data tersedia untuk semua pemangku kepentingan, termasuk pelanggan, visibilitas membantu meningkatkan dan memperkuat rantai pasokan. Dalam acara tersebut, visibilitas juga menjadi topik hangat, khususnya dalam panel pengelolaan biaya logistik di seluruh dunia. Heiner Murmann, Chief Executive Officer Orkestra SCS, menyatakan, “Jaringan dan visibilitas pemasok sangat berguna.” “Pengirim membutuhkan kejelasan dan visibilitas kinerja dan harga.”

‘Memecahkan Kekacauan Logistik – Apakah Lebih Banyak Data Jawabannya?’ adalah topik diskusi di panel ‘Memecahkan Kekacauan Logistik – Apakah Lebih Banyak Data Jawabannya?’ “Sangat penting untuk memiliki data yang benar dan tingkat data yang benar,” kata Andrea Abegg dari Estée Lauder tentang visibilitas inventaris. Sangat penting untuk mendapatkannya dengan cepat sehingga Anda dapat menilai dampaknya pada rantai pasokan Anda dan membuat keputusan yang tepat.” “Berkolaborasi [dengan organisasi rantai pasokan lainnya] juga penting untuk membuat keputusan yang cepat,” tambahnya. Organisasi dapat berkolaborasi secara erat untuk mencapai tujuan bersama seperti penghematan biaya, peningkatan layanan pelanggan, dan peningkatan kinerja rantai pasokan. Selama diskusi panel lain tentang visibilitas rantai pasokan, Daniel Stanton (Tuan Rantai Pasokan) menyatakan bahwa “semua orang mengerti bahwa kami membutuhkan visibilitas,” tetapi “Anda harus melakukannya dengan bijak karena dibutuhkan uang untuk menerapkannya.” Anda tidak ingin banyak celah dalam data Anda karena itu tidak akan berguna.

Data

Subjek apakah lebih banyak data adalah jawaban untuk masalah transportasi global juga menjadi topik hangat, terutama dalam diskusi panel mengenai masalah logistik yang menampilkan pejabat dari Estée Lauder, 1010data, Flexport, dan Henkel. Menurut Inna Kuznetsova, CEO 1010data, “ini bukan hanya tentang data; ini juga tentang kapasitas Anda untuk mengevaluasi data.” “Ini karena alat yang Anda gunakan dan budaya organisasi.” “Masalahnya adalah pengetahuan, bukan data,” kata Stephan De Barse, Wakil Presiden Eksekutif o9 Solutions Inc. Saya mungkin memiliki banyak data, tetapi saya tidak memiliki keahlian untuk membantu menjembatani kesenjangan tersebut.” Namun, mengumpulkan data dan mampu mengevaluasi signifikansinya jelas bukan tujuan utama bisnis. Chief Operating Officer Flexport, Sanne Manders, menggambarkannya sebagai “semua tentang pengambilan keputusan yang cepat.” Satu kekhawatiran yang tetap tidak terjawab bagi saya selama sesi tersebut adalah, “Bagaimana saya bisa membuat pilihan yang optimal untuk masalah rantai pasokan tertentu?” Saya akan senang mendengar lebih banyak tentang pengambilan keputusan digital, yang sering diabaikan dalam tugas terkait data.

Kesimpulan

Menurut Bruno Sidler dari Lonrho, “pandemi telah menjadi peringatan bagi banyak orang dalam manajemen rantai pasokan. Karena maskapai beradaptasi dengan cepat dan berpindah dari penerbangan penumpang ke penerbangan kargo, epidemi ini bermanfaat bagi kargo. Namun, berdasarkan apa yang saya pelajari selama acara, visibilitas, ketahanan, dan data yang lebih besar, serta kolaborasi, akan diperlukan untuk mengatasi masalah transportasi di masa depan. Pada Revolusi Rantai Pasokan, Sheri Hinish (Ratu Rantai Pasokan) menyatakan, “Kolaborasi sangat penting.” “Di masa depan, kami akan melihat mitra mana yang dapat memberikan dukungan paling kuat, serta mitra mana yang tidak mampu dan tidak mau melakukannya.” Julia Myroschnychenko, seorang karyawan Henkel, berkata

Ikhtisar ini memberikan garis besar tema penting yang dibahas pada acara Akses dan Biaya Transportasi Global Makers & Movers bulan ini. Meskipun akan selalu ada hambatan dalam rantai pasokan, seperti epidemi COVID-19 dan blokade Terusan Suez, teknologi yang kami gunakan sekarang akan membantu kami menjadi lebih kuat dan siap di masa depan.