Your browser does not support JavaScript!

Transformasi Digital Untuk Meningkatkan Manajemen 3PL

By Pandu Saputra - December 02, 2020


Industri logistik pihak ketiga (3PL) di Amerika Serikat menghasilkan pendapatan kotor $ 212,8 miliar pada tahun 2019. Manajemen transportasi domestik (DTM), yang tidak berbasis aset, menyumbang $ 83 miliar, atau 39% dari total pendapatan bisnis 3PL.

DTM mengkhususkan diri dalam pengelolaan muatan truk (TL), kurang dari muatan truk (LTL), dan pengiriman rel antar moda atas nama pengirim barang yang menggunakan pengangkut motor dan rel kereta api untuk mengangkut barang mereka. DTM dibagi menjadi dua sub-segmen utama: perantara pengiriman barang, yang menyumbang 83% dari keseluruhan pendapatan segmen, dan transportasi teregulasi, yang menyumbang 17%.

DTM 3PL saat ini sangat berbeda dengan model perantara pengiriman barang berbasis proses manual “satu orang dengan meja dan telepon”. Legalisasi federal atas lisensi perantara pada tahun 1980 sebagai bagian dari deregulasi pengangkut motor menyebabkan transformasi perantara pengangkutan berbasis proses manual menjadi DTM dan penawaran intinya — perantara pengangkutan berbasis sistem informasi dengan sejumlah layanan bernilai tambah.

Sebagian besar DTM sekarang memiliki sistem manajemen transportasi (TMS), yang telah mereka lengkapi dengan aplikasi untuk membantu tender muatan, onboarding operator, visibilitas pengiriman, pembayaran tagihan pengiriman, dan pemrosesan dokumen.

Evolusi pencocokan pengiriman otomatis

Setelah studi pertama kami tentang pencocokan pengiriman digital (DFM) pada tahun 2016, ada banyak perhatian yang diberikan kepada perusahaan DFM yang dipandang sebagai pengganggu di sub-segmen industri DTM 3PL oleh investor.

Papan muatan, seperti DAT dan Truckstop, dan perantara pengangkutan otomatis, seperti Convoy, Loadsmart, Transfix, Uber Freight, dan uShip, adalah dua jenis DFM utama. Perusahaan ini menggunakan platform digital — web atau berbasis seluler — biasanya dalam bentuk aplikasi, untuk menyeimbangkan permintaan pengirim dengan kemampuan operator.

Di antara fitur yang paling penting adalah:

  • Komunikasi berbasis aplikasi;
  • Pelacakan dan penelusuran;
  • Peringatan untuk beban terdekat bergantung pada GPS;
  • harga yang otomatis;
  • otomatisasi tugas;
  • penyimpanan dokumen digital;
  • interaksi antara dua pihak; dan
  • Pemberitahuan melalui penarikan

Persaingan yang semakin ketat dari broker pengiriman digital telah membuka jalan bagi digitalisasi yang meluas di seluruh industri. Pengirim mendapat keuntungan besar dari fitur-fitur baru yang tersedia oleh broker pengiriman digital dan broker pengiriman DTM tradisional yang mendigitalkan penawaran layanan pada periode ketika melakukan lebih banyak dengan lebih sedikit adalah suatu keharusan.

DFB mirip dengan mitra perantara pengiriman DTM modern, tetapi mereka berkonsentrasi pada otomatisasi perantara pengangkutan transaksional di tiga area utama: penetapan harga, pencocokan muat / pengangkut, dan pelacakan dan penelusuran pengiriman. Pelanggan pengirim akan mendapatkan tarif di muka untuk suatu pengiriman, dan setelah pengiriman ditenderkan, sistem DFB secara otomatis mencocokkan pengiriman tersebut dengan pengangkut motor dan melacaknya sebelum tiba.

  • Fitur utama dari broker pengiriman digital (DFB).
  • Penetapan harga yang dihitung secara otomatis
  • Manajemen Kapasitas: Eksekusi otomatis dan interaksi operator digital
  • Pengalaman pemesanan cepat
  • Pemantauan waktu nyata dan penanganan pengecualian adalah bagian dari proses manajemen visibilitas.
  • Jaringan berdasarkan API
  • Situs atau komunikasi klien telepon
  • Otomatisasi proses dan alur kerja back-office
  • Pemantauan otomatis dan resolusi penahanan
  • Kumpulan karakteristik operasi yang berbeda menjadi ciri DFB:

Sistem dengan kemampuan cerdas. Inti dari operasi perantara pengiriman barang digital adalah apa yang kami sebut “sistem kapasitas cerdas.” Ratusan juta titik data melewati perantara pengiriman barang pada waktu tertentu. Pengambilan keputusan dipersulit oleh titik data seperti lalu lintas, cuaca, harga dan efisiensi transaksi operator historis, pasar kapasitas pihak ketiga, dan variabel lainnya.

TMS

Sistem kapasitas cerdas digunakan untuk melengkapi TMS dengan memproses data kapasitas operator, membuat keputusan perutean waktu nyata, dan memfasilitasi pemesanan digital. Dalam model perantara pengangkutan sisi beli / jual, sistem kapasitas cerdas menggunakan kecerdasan buatan dan pembelajaran mesin untuk melakukan perencanaan transportasi, perutean, dan fungsi pemilihan pengangkut yang sebelumnya dilakukan oleh staf penjualan pengangkut.

Sistem yang cerdas versus yang didasarkan pada aturan. Di sisi kanan paradigma, pialang pengiriman otomatis menjauh dari sistem berbasis aturan dan menuju A.I. dan sistem cerdas yang berpusat pada pembelajaran mesin yang secara efektif memperhitungkan banyak aliran data dan terus mempelajari serta mencocokkan pengiriman dengan kemampuan operator di Cloud.

Kelekatan dapat ditingkatkan dengan pengalaman pengguna digital. Pengirim dan mitra pengangkut motor sekarang menuntut pengalaman pengguna digital terbaik di kelasnya. Pencarian, harga, pemesanan, dan pembayaran adalah fungsi otomatis yang menjadi lebih populer. Pengalaman digital untuk pialang pengiriman seharusnya setara dengan pengalaman digital pelanggan, dan platform digital memanfaatkan kekosongan ini.

Pengalaman digital yang mudah dan ramah pengguna membantu broker pengiriman mengembangkan kapasitas pengangkut yang kaku dan menghasilkan lebih banyak likuiditas di platform mereka, sehingga lebih mudah untuk bertransaksi dan melaksanakan pemesanan. Pengadopsi awal yang berinvestasi dalam likuiditas akan dihargai dengan platform pengiriman yang berharga dengan kekuatan pengangkut yang tersedia.

Kerangka kerja kontrol pengecualian dan manajemen visibilitas “Sistem manajemen visibilitas”, seperti yang kami gambarkan, adalah sistem tambahan untuk TMS inti yang menyediakan data pemantauan waktu nyata dari berbagai sumber. Adopsi sistem ini meningkatkan persentase pengiriman yang dilacak secara real time, yang merupakan metrik utama untuk kepuasan pelanggan. Pengiriman akan dipantau secara real time di lingkungan perantara pengiriman barang digital, dan pengecualian dalam transit akan disorot dan ditangani saat terjadi.

Jaringan daya pembawa digital yang terhubung. DFB akan mengintegrasikan jaringan kapasitas pengangkut mereka ke dalam sistem manajemen transportasi pengirim dan panduan perutean untuk mencapai keunggulan kompetitif dalam pengadaan barang dengan mengotomatiskan alur kerja utama seperti penetapan harga, manajemen kapasitas pengangkut, dan pemesanan muatan.

Pengirim akan dapat dengan mulus melakukan tender pengiriman ke DFB dengan harga spot kontraktual atau otomatis melalui antarmuka antara TMS mereka dan sistem kapasitas cerdas broker pengiriman dalam waktu yang tidak terlalu lama. Mesin kemudian akan memilih operator terbaik berdasarkan profil operator cerdas yang komprehensif dan kaya data, riwayat jalur, dan berbagai faktor lainnya; itu akan memberikan beban kepada pembawa; mengelola penerimaan / penolakan tender (tender ulang); dan memesan beban di TMS broker pengiriman.