TMS: Membuka Efisiensi Transportasi Industri Logistik

By Dudek Muljana - MTQgSnVuaSwgMjAyMQ==

Efisiensi Transportasi Industri Logistik

Gangguan rantai pasokan, kapasitas pergeseran, biaya bahan bakar variabel, dan ekspektasi klien e-commerce yang menuntut semua memerlukan penggunaan sistem manajemen transportasi.

Pada hari-hari awal pandemi, kebanyakan dari kita mengingat rak-rak toko tanpa barang-barang pembersih dan kertas. Sementara banyak kekurangan akhirnya diselesaikan, ketidakseimbangan pasokan-permintaan “membawa transportasi ke ruang dewan untuk alasan yang salah,” menurut Shane Duncan, wakil presiden solusi pengirim di pasar pengiriman Transfix. Pengirim harus siap untuk berputar ketika masalah muncul untuk mengelola tantangan transportasi.

Duncan mengklaim bahwa Transportation Management Systems (TMS) atau sistem manajemen kendaraan dapat membantu dengan membawa “struktur ke kekacauan.” TMS, misalnya, mungkin menggunakan pedoman perutean dinamis yang merespons kondisi pasar, memberikannya lebih banyak fleksibilitas dan kapasitas sesuai kebutuhan.

Apa itu TMS, tepatnya? Menurut Daniela Hendricks, chief compliance and process officer di penyedia logistik Gebrüder Weiss, ini adalah platform yang memanfaatkan teknologi untuk membantu organisasi merencanakan, melaksanakan, dan mengoptimalkan transportasi barang. TMS juga dapat menjamin bahwa pengiriman sesuai dengan peraturan dan mencakup semua dokumentasi yang diperlukan.

Solusi TMS saat ini memiliki lebih banyak fitur daripada beberapa tahun yang lalu. Menurut Jeff Lokant, direktur operasi teknologi di perusahaan manajemen logistik Transportation Insight, mesin pemeringkat hari ini diharapkan mencakup beberapa moda transportasi, dan kebutuhan platform TMS yang meningkat untuk berintegrasi dengan berbagai pihak lain, termasuk operator dan broker.

Tertarik Dalam Mengemudi

Sistem TMS semakin populer sebagai akibat dari beberapa perubahan dalam lingkungan bisnis. Pandemi menyoroti ketidakstabilan fungsi transportasi serta relevansinya. Menurut Sebastian Valencia, mitra dengan Clarkston Consulting, banyak teknologi TMS dapat memberikan pengoptimalan perutean, visibilitas, keterlacakan, dan karakteristik lain yang dibutuhkan bisnis untuk bersaing di pasar pascapandemi.

Menurut Bart De Muynck, wakil presiden dan analis di Gartner, peralihan ke solusi TMS berbasis cloud mempercepat “demokratisasi TMS.” Sistem ini dapat memberikan nilai bahkan kepada pengirim kecil dengan mengaktifkan otomatisasi dan satu sumber informasi dengan sedikit biaya di muka.

Sistem TMS, seperti smartphone, menjadi lebih terbuka, menurut Fab Brasca, wakil presiden global solusi global Blue Yonder. Nilai mereka diperoleh tidak hanya dari solusi itu sendiri, tetapi juga dari “lingkungan” aplikasi yang mereka gunakan untuk berkolaborasi. Katakanlah TMS mencakup pengiriman jalan raya tetapi bukan pengiriman laut. Sistem TMS semakin mampu terhubung dengan pemasok lain untuk memberikan kemampuan yang tidak mereka miliki.

Selama pandemi, kapasitas TMS untuk menghilangkan file kertas sekaligus menyimpan dan berbagi informasi pengiriman secara elektronik telah menjadi “suatu keharusan dalam setiap program TMS,” menurut Hendricks.

Solusi TMS yang lebih baru dirancang pada “arsitektur layanan mikro,” yang membuatnya lebih mudah untuk diintegrasikan dengan solusi lain melalui API (API). “Ini seperti model lama Burger King: ‘Terserah Anda,'” kata Lokant, menambahkan bahwa ketika menggabungkan dengan aplikasi lain, ada lebih banyak pilihan.

Apakah Anda Mempertimbangkan TMS?

Apakah sistem TMS masuk akal untuk semua perusahaan, besar dan kecil, mengingat demokratisasi mereka? “Ukuran bukanlah faktor terpenting,” jelas Valencia. Pentingnya mengendalikan biaya transportasi dan/atau mencapai harapan konsumen lebih relevan. Bahkan banyak usaha kecil dapat membenarkan investasi dalam solusi TMS jika mereka tinggi.

Pertimbangkan bagaimana TMS dapat meningkatkan pengambilan keputusan dengan memberikan kecerdasan yang lebih baik, seperti menentukan metode optimal untuk memindahkan 1.000 produk berbeda. Ketika prosedur manual menjadi macet dan tidak efisien, TMS masuk akal.

Berikut beberapa rekomendasi untuk dipertimbangkan saat mempertimbangkan solusi TMS tertentu:

Periksa prosedur Anda sendiri. Pertimbangkan ukuran dan struktur organisasi Anda, industri, moda transportasi yang Anda gunakan, dan sejauh mana Anda beroperasi secara internasional, saran De Muynck. Katakanlah Anda hanya memindahkan pengiriman domestik melalui jalan raya. Solusi cloud yang ditujukan untuk operasi kecil mungkin sudah cukup.

Pahami model penetapan harga untuk menghindari kejutan. Beberapa solusi TMS membebankan biaya per modul dan beberapa per transaksi.

Menilai keramahan pengguna perangkat lunak. “TMS harus intuitif dan memungkinkan pengguna untuk mendapatkan tarif dan membuat pengiriman dengan cukup mudah,” kata Kate Leatherbury, direktur solusi transportasi domestik dengan Gebrüder Weiss. Untuk meningkatkan efisiensi operasional, TMS harus memfasilitasi konektivitas dengan sistem operasi lain, serta mitra bisnis.

Mengevaluasi kemampuan TMS untuk secara akurat mewakili kendala jaringan. Misalnya, Amerika Utara adalah rumah bagi banyak pusat distribusi raksasa, jadi mudah untuk menerima begitu saja kapasitas dermaga, catat Brasca. Fasilitas distribusi cenderung lebih kecil di beberapa bagian lain dunia. Sebuah solusi harus mengenali kendala untuk secara akurat merencanakan kapasitas. Ini juga harus dapat membedakan antara, misalnya, waktu yang dibutuhkan untuk memuat truk dengan palet versus kotak.

Ruang untuk Peningkatan

Bahkan ketika solusi TMS terus maju dan menawarkan nilai bagi organisasi yang lebih luas, masih ada ruang untuk perbaikan. Sulit untuk menemukan satu aplikasi yang dapat mencakup semua layanan dengan kedalaman yang dibutuhkan sebagian besar organisasi, di semua wilayah di dunia, kata Valencia. Pengirim sering menggabungkan beberapa solusi untuk mendapatkan semua kemampuan yang mereka butuhkan.

Akuisisi membantu beberapa perusahaan menggabungkan lebih banyak kemampuan dalam satu platform. Salah satu contohnya adalah akuisisi Cheetah Software oleh MercuryGate baru-baru ini. Dalam pengumumannya, MercuryGate mengindikasikan akuisisi tersebut memperluas platformnya untuk menyertakan kemampuan last-mile, parcel, dan LTL, antara lain.

Melihat ke Depan

Solusi TMS masa depan akan semakin menggabungkan teknologi seperti kecerdasan buatan (AI). “AI bukan hanya kata kunci,” catat Lokant.

Namun, untuk saat ini, industri berada di “AI 1.0,” dan banyak perusahaan membutuhkan kumpulan data dasar yang lebih matang sebelum solusi AI dapat “memperkaya proposisi nilai arus utama,” katanya.

Dalam pergeseran lain, pendekatan yang lebih luas untuk pemecahan masalah secara bertahap menggantikan fokus tradisional rantai pasokan, kata Brasca. Untuk melanjutkan ini, solusi TMS harus lebih dapat dioperasikan. “TMS perlu menyadari bagian lain dari rantai pasokan,” katanya.

Industri TMS juga beralih ke model “TMS-as-a-Service”, daripada model lisensi abadi yang telah menjadi norma.

Bahkan ketika solusi TMS terus meningkat, banyak bisnis dapat memperoleh manfaat dari berinvestasi dalam satu solusi lebih cepat dari biasanya. “Bisnis berdiri untuk mendapatkan keunggulan kompetitif yang signifikan jika mereka mempertimbangkan untuk berinvestasi dalam solusi TMS jauh lebih awal dalam perjalanan digital mereka,” kata Valencia.