Your browser does not support JavaScript!

Tes Narkoba Pengemudi Berlanjut Sejauh Ini di 2021

By Pandu Saputra - May 13, 2021

Tes Narkoba Pengemudi Berlanjut Sejauh Ini di

Jumlah tes narkoba pengemudi truk positif yang dilaporkan di Drug & Alcohol Clearinghouse dalam tiga bulan pertama tahun ini setara dengan periode yang sama tahun lalu, dan jumlah pengemudi yang belum berpartisipasi dalam program kembali bertugas tetap rendah.

Tahun ini, 14.303 pengemudi dinyatakan positif menggunakan narkoba, dibandingkan dengan 55.955 kegagalan sepanjang tahun 2020. Pada tahun 2020, ada rata-rata 4.663 kegagalan per bulan, dan 4.767 dalam tiga bulan pertama tahun 2021.

Ganja menyumbang sebagian besar sampel positif, diikuti oleh kokain dan metamfetamin dan amfetamin dalam jumlah yang hampir setara.

Tes Narkoba Positif Mencapai 81 Persen

Sejak lembaga Clearinghouse beroperasi pada Januari 2020, tes narkoba positif ganja telah menyumbang hampir 58 persen dari semua tes narkoba positif. Para pejabat mengklaim bahwa pengemudi truk tertentu tidak menyadari bahwa mereka sama sekali tidak diizinkan menggunakan mariyuana, terlepas dari kenyataan bahwa semakin banyak negara bagian yang melegalkannya untuk tujuan pengobatan atau rekreasi.

Jika seorang pengemudi gagal dalam tes narkoba, mereka harus terlibat dalam program kembali bekerja dan lulus tes narkoba sebelum diizinkan untuk mengemudi lagi.

Menurut survei FMCSA Clearinghouse 1 April, hanya 10.609 dari 64.846 pengemudi yang melanggar telah lulus tes narkoba kembali bertugas. Sebanyak 54.237 pengemudi sekarang dalam masa percobaan, dan 41.029 belum memulai proses kembali bekerja.

Sudut Pandang Lain

Angka-angka ini telah memicu kekhawatiran di industri bahwa sejumlah besar pengemudi yang gagal dalam tes narkoba mungkin berencana meninggalkan industri, memperburuk kekurangan pengemudi truk.

“Sementara beberapa pengemudi dapat keluar dari industri setelah pelanggaran narkoba atau alkohol, kami tidak dapat berasumsi bahwa hanya karena seorang pengemudi belum menyelesaikan fase kembali bertugas sehingga mereka telah meninggalkan industri secara permanen,” kata Dan Horvath, wakil presiden kebijakan keselamatan untuk American Trucking Associations. “Misalnya, karena proses RTD disesuaikan untuk setiap driver, ini bisa memakan waktu lebih lama untuk beberapa driver daripada yang lain. Kami memperkirakan akan melihat penurunan jumlah pelanggaran dan peningkatan jumlah pengemudi yang memenuhi syarat. ”

“Kekurangan pengemudi dapat diperburuk ketika hampir 4.000 pengemudi didiskualifikasi, seperti yang kita lihat bulan lalu,” kata P. Sean Garney, wakil presiden Scopelitis Transportation Consulting. “Saya dapat mengklaim bahwa persentase pengemudi yang dilarang mengemudi menurun, sedangkan jumlah orang yang kembali bekerja setelah tes kembali-untuk-tugas negatif meningkat. Sekitar 16 persen pengemudi Clearinghouse yang didiskualifikasi telah menyelesaikan tahap pertama dari proses kembali bertugas, naik dari 6% saat data pertama kali diterbitkan setahun yang lalu. ”

Satu tantangan rahasia, menurut Garney, adalah untuk pengemudi yang dipecat karena tes narkoba gagal yang akhirnya diserahkan ke Clearinghouse. Karena undang-undang mengizinkan pemberi kerja untuk mensponsori prosedur kembali bertugas pengemudi dan melaporkan tes tindak lanjut yang tidak menguntungkan, ia yakin pengemudi yang diberhentikan dapat menemukan diri mereka dalam situasi Catch-22 dan meninggalkan industri sebagai akibatnya.

Aturan federal untuk pengujian obat-obatan dan alkohol, serta persentase minimum pengemudi yang diperiksa, tidak diubah sebagai hasil dari Clearinghouse, menurut juru bicara FMCSA Duane DeBruyne. Dia melanjutkan dengan mengatakan bahwa sebelum Clearinghouse, jumlah pengemudi yang sama akan dilarang mengemudi sebelum mereka menyelesaikan prosedur kembali bertugas yang diamanatkan undang-undang, yang akan diawasi oleh spesialis penyalahgunaan zat.

Satu-satunya perbedaan sekarang adalah betapa sulitnya bagi pengemudi yang dilarang untuk menyiasati skema tersebut, menurut DeBruyne.