Terusan Suez Menghambat Laju Ekspor Vietnam

By Dudek Muljana - MDIgQXByaWwsIDIwMjE=

Terusan Suez Menghambat Laju Ekspor Vietnam

Blokade Terusan Suez menyebabkan penundaan pengiriman produk Vietnam ke Eropa dan Amerika, dan para eksportir khawatir. Presiden perusahaan di provinsi An Giang, Vietnam selatan, saat ini sedang menunggu kedatangan kapal kontainer dengan lima kontainer untuk membawa makanan laut untuk diekspor.
Meskipun hal ini terus menjadi penghalang bagi keberangkatan kapal, itu tidak akan menjadi masalah hingga hari Jumat atau Sabtu karena keduanya merupakan hari dalam seminggu. Akibatnya, pengiriman akan tertunda selama dua minggu, mengakibatkan denda sebesar 0,3-0,5% terhadap nilai perusahaan.

Dampak Blokade Terusan Suez

Ada risiko yang signifikan bahwa ini akan menjadi pengiriman besar pertama perusahaan tahun ini akan mengakibatkan kerusakan yang signifikan mengingat nilai pengiriman yang tinggi. keadaan force majeure sudah menjadi pertimbangan pembeli sehingga tidak perlu membayar denda

Karena mega-kapal Ever’s 6 menghalangi rute laut terpendek sebelumnya antara Eropa dan Asia, banyak perusahaan logistik yang berbasis di Vietnam berada dalam situasi yang sama saat mereka duduk di inventaris pengiriman yang baru-baru ini ditahan oleh blokade Ever Provided.

Setelah kapal dipindahkan pada hari Senin, hanya sebagian kecil pengiriman yang tetap tepat waktu, tetapi Tn. Le Duy Hiep, ketua Asosiasi Logistik Vietnam, mengatakan bahwa mereka semua mengalami penundaan. Namun pada akhirnya, diumumkan bahwa ekspor barang AS dan Eropa ke Vietnam telah dikurangi.

Lebih dari 400 kapal perang, termasuk yang dari Vietnam, sedang menunggu untuk dikirim melalui kanal. Perusahaan logistik akan lumpuh selama berhari-hari karena dibutuhkan waktu berhari-hari untuk membersihkan semua kapal dari pelabuhan, kata perwakilan tersebut.

Tahun depan Vietnam akan menjadi salah satu pasar ekspor seafood terbesar ke Eropa, yang bernilai $ 1 miliar. Eksportir Sudan akan melihat peningkatan pentingnya Covid-19 di beberapa negara sebagai akibat dari gangguan komersial di daerah tersebut karena kembalinya beberapa negara dari Wilayah Terusan Suez.

Banyak negara menghadapi kenaikan biaya pengiriman karena kapasitas ekspor yang rendah dan harga yang melonjak, dan Truong Dinh, Vấn, presiden Asosiasi Eksportir dan Produsen Makanan Laut Vietnam, memperkirakan bahwa Vietnam dan negara-negara lain akan menghadapi harga yang lebih tinggi.

Kesimpulan

Karena penangguhan impor, Tran Hai, kepala departemen ekspor-impor di bawah Kementerian Perindustrian dan Perdagangan menekankan pentingnya bekerja lebih keras untuk meningkatkan penjualan luar negeri. Ini menasihati mereka untuk memikirkan skenario terburuk, mendesak mereka untuk melanjutkan dengan hati-hati jika perlu dalam menghadapi keadaan yang terus meningkat.

Dia merekomendasikan alternatif ini: Mengangkut barang dari Vietnam ke Jerman biayanya sedikit lebih mahal, tetapi membutuhkan waktu yang lebih singkat daripada angkutan laut, yang dapat menghemat banyak importir yang bosan dengan pengiriman di laut.

Dia menyimpulkan dengan mengatakan bahwa bisnis dapat membeli asuransi dengan cara yang sama seperti yang mereka lakukan untuk pengeluaran harian lainnya; untuk menutupi risiko seperti halnya pengeluaran lainnya.