Teknologi Membantu Percepatan Pengiriman di Tengah Pandemi

By Dudek Muljana - MjAgTWFyZXQsIDIwMjE=

Teknologi Membantu Percepatan Pengiriman di Tengah Pandemi

Selama puncak pandemi Covid-19 di ASEAN, bisnis e-commerce mendapati diri mereka sebagai layanan penting. Namun, ketika belanja online semakin populer, operasi logistik menemukan diri mereka dalam kebingungan besar. Di tengah pandemi yang belum pernah terjadi sebelumnya, bagaimana cara memastikan peningkatan pesanan tiba di tempat tujuan masing-masing dengan aman dan tepat waktu?

Data tentang kecepatan pengiriman yang dikumpulkan oleh komunitas logistik e-commerce global, Parcel Monitor, bekerja sama dengan agregator belanja online iPrice Group menunjukkan betapa sulitnya hal itu. Informasi tersebut diperoleh dari pemeriksaan lebih dari 1,4 juta pengiriman paket di Singapura, Malaysia, Thailand, dan Indonesia antara Januari dan Juni 2020. Menurut penelitian, dampak terburuk pengiriman e-commerce dirasakan di Malaysia, di mana waktu pengiriman meningkat pesat dari 2,1 hari (pra-penguncian) menjadi 4,6 hari (selama penguncian). Demikian pula, selama lockdown di Indonesia, paket membutuhkan waktu 3 hari untuk mencapai tujuan mereka, yang secara signifikan lebih lambat dari rata-rata pra-lockdown 2,3 hari. Thailand dan Singapura bernasib lebih baik, tetapi bahkan di sini, waktu pengiriman rata-rata meningkat 0,2 hari selama bulan-bulan ketika penguncian diberlakukan. Umpan balik dari Ninja Van, perusahaan kurir dengan mitra e-commerce termasuk Lazada, Shopee, dan Zalora, memberikan gambaran serupa. Selama hari-hari awal pandemi, bisnis mereka terkena dampak dalam berbagai tingkatan di seluruh wilayah.

Ada beberapa faktor penting yang bekerja. Salah satu contohnya adalah peningkatan e-commerce. Menurut iPrice Group, lalu lintas meningkat hingga 60% di bulan April dan Mei, mengakibatkan peningkatan volume parsel di sebagian besar pasar ASEAN. Sementara ini berlangsung, pengirim bekerja dengan jam kerja yang lebih pendek untuk memastikan keselamatan dan kesejahteraan karyawan mereka. Secara bersamaan, menurut perwakilan Ninja Van, peningkatan e-commerce mengakibatkan pengiriman paket yang lebih besar, yang berdampak pada produktivitas. Lebih lanjut, Timothy M. Kairuz, Manajer Pengembangan Bisnis di penyedia logistik Filipina Transglobe Logistics International Inc., mencatat bahwa penerbangan dan pelayaran yang terbatas di seluruh wilayah mengakibatkan penundaan dan peningkatan biaya logistik. Parcel Monitor juga prihatin bahwa kendala kecepatan pengiriman mempengaruhi pengalaman pelanggan. Telah terlihat peningkatan keluhan pelanggan, paket yang hilang, dan panggilan layanan pelanggan, yang mengakibatkan pengalaman pengiriman yang negatif bagi semua pihak yang terlibat.

Solusi Cerdas Sedang Dicari

Menurut Parcel Monitor, pertumbuhan penggunaan jaringan loker paket di seluruh Asia Tenggara dapat menjadi solusi potensial untuk tantangan yang disebutkan di atas. Ini adalah layanan loker yang memungkinkan pengirim meninggalkan barang di loker tertentu untuk diambil pelanggan, atau sebaliknya. Hal ini memungkinkan layanan pengiriman yang lebih fleksibel dan lebih cepat sekaligus mengurangi kontak langsung antara personel dan pelanggan. Misalnya, pemerintah Singapura mengumumkan pembangunan 1.000 stasiun loker parsel di seluruh negeri, dengan penyelesaian dijadwalkan akhir 2021. Sementara itu, Ninja Van dan Prasarana Malaysia Bhd bermitra pada 2019 untuk menghadirkan stasiun loker parsel ke 86 stasiun LRT di Malaysia, sedangkan PopBox dan Box24 masing-masing mengusung konsep yang sama di Indonesia dan Thailand.

“Ini akan menjadi tren pengiriman yang akan terus tumbuh di ASEAN seiring dengan semakin matangnya logistik e-commerce di kawasan ini,” kata Arne Jeroschewski, pendiri dan CEO Parcel Monitor & Parcel Platform.
Jeroschewski melanjutkan dengan mengatakan bahwa visibilitas dan transparansi perjalanan pengiriman akan sangat penting dalam meningkatkan pengalaman pelanggan bagi penerima dan pedagang. “Pelanggan ingin tahu di mana paket mereka, apa yang terjadi pada mereka, dan kapan mereka dapat mengharapkan pesanan mereka sampai di depan pintu mereka.” Dalam hal ini, iPrice dan Parcel Monitor mengamati bahwa Ninja Van tampaknya berada di jalur yang benar, karena mereka sudah menyediakan pelacakan langsung dan fitur obrolan langsung, yang memungkinkan penerima paket untuk berkomunikasi lebih baik dengan pengirim sambil mempertahankan visibilitas penuh dari paket mereka. “Kami percaya bahwa hubungan dan komunikasi yang lebih baik dengan pengirim dan penerima parsel kami memungkinkan konsumen untuk memiliki visibilitas yang tinggi atas paket mereka sambil tetap mendapatkan informasi terbaru tentang layanan atau produk baru,” kata salah satu pendiri dan CEO Ninja Van, Lai Chang Wen (gambar, kanan). Sebaliknya, perangkat pelacakan FedEx, SenseAware, memberikan pembaruan sepanjang waktu kepada pedagang dan pengirim tentang paket pengiriman, termasuk informasi suhu dan kelembapan, yang sangat penting untuk produk penting seperti obat-obatan dan bahan makanan segar.

Solusi Teknologi Sendiri

Parcel Monitor dan iPrice Group menemukan bahwa, sebagai tanggapan atas peningkatan tajam dalam permintaan tenaga kerja, setiap perusahaan menerapkan solusi teknologi mereka sendiri dengan tujuan yang sama: meningkatkan kapasitas dengan cepat. Giaohangnhanh, kurir ekspres Vietnam, baru-baru ini meluncurkan gudang pemilahan otomatis pertama di negara itu, yang mereka klaim dapat membantu mengurangi permintaan tenaga kerja hingga 75%. Sementara itu, Ninja Van berfokus pada otomatisasi intuisi, yang memungkinkan karyawan untuk tidak terlalu bergantung pada prosedur pelatihan yang panjang dan dengan cepat mengenal prosedur operasi. Pada bulan Juni, sebagian besar negara telah melihat hasil dari berbagai solusi ini. Menurut data Parcel Monitor terbaru, sebagian besar kecepatan pengiriman rata-rata negara-negara ini telah kembali ke level sebelum Covid-19.

Paket e-commerce Malaysia kini tiba di tangan pembeli dalam rata-rata 3,1 hari, yang merupakan peningkatan yang signifikan. Namun, itu masih lebih lambat dari kecepatan pengiriman yang terlihat di awal tahun. Kegiatan pengiriman Singapura telah kembali ke tingkat sebelum krisis, dan Indonesia tampaknya mengikuti.
Respon cepat secara keseluruhan dan peningkatan yang terlihat di seluruh kawasan menunjukkan bahwa ASEAN memiliki banyak potensi untuk layanan e-commerce dan pengiriman paket.
“Pandemi telah menunjukkan bahwa permintaan untuk e-commerce sedang meningkat dan akan terus ada untuk jangka panjang,” kata Jeroschewski dari Parcel Monitor. “Akan ada banyak peluang yang akan datang bagi pemain baru di ruang logistik e-niaga untuk memanfaatkan pertumbuhan dalam e-niaga ini, dan mereka mungkin menawarkan pengalaman pelanggan yang lebih baik.”