Teknologi Last-Mile Yang Lampau Berdampak Pada Logistik Menurut SOTI

By Editor Logisticsbid - MjYgSmFudWFyaSwgMjAyMQ==

Teknologi Last-Mile Yang Lampau Berdampak Pada Logistik Menurut SOTI

Bisnis transportasi dan logistik (T&L) kehilangan klien dan pedagang mungkin kehilangan peluang untuk memperbesar perusahaan mereka sebagai akibat dari teknologi pengiriman mil terakhir yang usang, menurut laporan analisis baru di seluruh dunia oleh pemasok layanan manajemen telepon dan IoT, SOTI.

Meskipun ritel internet dan sektor T&L mengatasi kebutuhan yang tak tertandingi dan tindakan bookmarking sosial yang ketat, penelitian ini menemukan bahwa hampir setengah (49 persen ) bisnis transportasi dan logistik secara internasional, dan 50 persen dari ini di Australia setuju bahwa organisasi mereka memiliki teknologi usang, meningkat menjadi 56 persen bisnis besar (mereka yang memiliki 5.000 hingga 10.000 pekerja di seluruh dunia).

Teknologi yang ketinggalan zaman adalah menumpahkan klien

Ketika pelanggan beralih ke pengecer internet untuk memenuhi kebutuhan pembelian mereka, transportasi cepat bukanlah kemewahan – itu adalah harapan. Organisasi T&L tertinggal menggunakan teknologi usang, terutama membulatkan pengiriman mil terakhir, dan itu mengarah pada klien yang hilang dan peluang yang terlewatkan”

Setengah (50 persen) eksekutif T&L secara internasional, dan 36 persen eksekutif T&L Australia, bahwa bisnis kami menggunakan teknologi usang, menganggap mereka akan kehilangan klien, atau telah kehilangan klien, untuk ini. Sementara hampir sepertiga (30 persen) administrasi senior secara langsung dikreditkan menggunakan teknologi warisan untuk jatuh dari pesaing mereka.

Peluang telah dijatuhkan

Teknologi usang ini dapat berdampak pada kemampuan bisnis T&L untuk memperluas atau bereaksi terhadap tantangan dari iklim saat ini. Lebih dari sepertiga (37 persen) perusahaan internasional, dan 36 persen dari ini di Australia menggunakan teknologi usang, menyatakan bahwa teknologi warisan telah mencegah mereka dalam peningkatan yang memadai sepanjang bencana COVID-19, sementara 36 persen perusahaan internasional, dan 46 persen dari ini di Australia menyetujui organisasi mereka mungkin mendapatkan dari telah meningkatkan bantuan real-time untuk perangkat seluler melalui waktu bencana.

Pendekatan ‘Mobile-first’ dipandang sebagai alternatif

Dengan merangkul pendekatan mobile-first, penyedia T&L dapat mendapatkan visibilitas ke dalam aspek kritis rantai distribusi mereka dan memanfaatkan pengambilan keputusan real-time untuk meningkatkan produktivitas angkatan kerja dan menghasilkan pertemuan yang lebih baik dan lebih reaktif. Dua puluh sembilan persen dari sebagian besar eksekutif senior menyatakan bahwa menumbuhkan atau memperkenalkan rencana mobile-first adalah prioritas mereka saat ini untuk mendorong bisnis mereka ke depan.

“Dalam industri T&L modern yang bergerak cepat, perusahaan perlu menyesuaikan rantai distribusi mereka dengan teknologi seluler yang akan menyederhanakan alur kerja dan menginduksi efisiensi dalam operasi mereka sendiri. Mencoba melakukan ini mungkin memiliki dampak buruk pada organisasi mereka, terutama hari ini ketika pengiriman cepat dan dapat dilacak tidak lagi a’nice-to-have’, namun antisipasi konsumen,” kata Todd Greenwald, General Manager, Heartland Computers, Inc..

Sementara itu, dua pertiga (65 persen) responden, dan 74 persen dari ini di Australia menyetujui bisnis mereka akan mendapat untung atau telah mendapat manfaat dari menggunakan rencana mobile-first yang sukses untuk pengiriman mil terakhirnya. Lebih dari setengah (58 persen) dari dan 70 persen dari ini di Australia disurvei, yang memiliki rencana mobile-first untuk pengiriman mil terakhir, kebobolan bahwa itu berhasil dan telah secara signifikan mengurangi biaya operasional mereka.

“Dengan menjalankan rencana mobile-first yang kuat, perusahaan tidak hanya akan memiliki kemampuan untuk memasok petualangan pelanggan yang jauh lebih baik, tetapi dapat meningkatkan tingkat, meminimalkan pengeluaran, menjamin transparansi di stasiun pengiriman untuk klien dan tepi keluar kompetisi. Melengkapi tim T&L yang memiliki teknologi paling mutakhir dan menggunakan kebebasan terintegrasi dan pengaturan sistem manajemen IoT bukan hanya pendekatan retensi pelanggan yang ampuh, tetapi pendekatan operasi yang kuat juga.”

Mengenai laporan

Laporan Last Mile Sprint: State of Freedom in Transport and Logistics, yang ditugaskan oleh SOTI, mewawancarai 450 pembuat keputusan IT dari putaran bisnis T&L AS, Kanada, Inggris, Jerman, Swedia, dan Australia, untuk menilai pandangan mereka dan memahami kecenderungan dan alternatif yang memaksa mereka.

Seputar SOTI

SOTI adalah pemasok alternatif seluler dan kontrol IoT yang paling tepercaya di dunia, dengan lebih dari 17.000 klien perusahaan dan jutaan perangkat ditangani secara global. Portofolio layanan dan solusi canggih SOTI menawarkan organisasi sumber daya harus benar-benar memobilisasi operasi mereka dan mengevaluasi kembali investasi kebebasan mereka. SOTI memperluas manajemen mobilitas yang aman untuk menawarkan cara terintegrasi untuk mengamankan dan mengelola semua perangkat seluler dan periferal terkait dalam satu organisasi.