Teknologi Industri Rantai Suplai: Abad yang Serba Cepat

By Dudek Muljana - MjAgQXByaWwsIDIwMjE=

Teknologi Industri Rantai Suplai Abad yang Serba Cepat

Dibandingkan dengan dekade sebelumnya, kecepatan kemajuan teknologi yang memasuki pasar saat ini sangat cepat, cepat, dan cepat. Untuk membantu profesional rantai pasokan berhasil dalam lingkungan yang berubah, teknologi ini berfokus pada perlindungan, visibilitas, keserbagunaan, kinerja, dan keberlanjutan.

Mayoritas bisnis telah lama berusaha untuk menjaga keamanan para pekerjanya. Pada tahun 2020, ini berarti memastikan bahwa mereka yang masih bekerja harus menjaga jarak sosial dari kolega mereka. Reflex adalah sistem yang dapat dikenakan dari Kinetic yang dikembangkan untuk memberikan umpan balik kepada staf saat mereka mengadopsi postur yang tidak tepat. Menurut salah satu pendiri dan CEO Haytham Elhawary, karyawan memasang gadget ke ikat pinggang atau ikat pinggang mereka, untuk melacak gerakan pinggul. Perangkat lunak perangkat mengenali bahwa jika pinggul seseorang bergeser ke satu arah, bagian tubuh lainnya pasti juga bergeser ke arah itu. Data ini digunakan untuk mengenali gerakan berisiko tinggi seperti tulang belakang yang memutar atau menjulur berlebihan.

Kinetic menambahkan peringatan kedekatan otomatis ke kemampuan perangkat pada Agustus 2020. Saat karyawan berada di dekat satu sama lain, Reflex sekarang bergetar dengan halus.

Kontak dekat karyawan turun lebih dari tiga perempat di Warwick Ice Cream di Rhode Island, pembuat es krim gores, pada bulan pertama setelah Reflex diperkenalkan. Selanjutnya, waktu antara pertemuan yang lebih dekat dikurangi dari tujuh menit menjadi kurang dari 60 detik.

Keselamatan, visibilitas, keserbagunaan, kinerja, dan keberlanjutan hanyalah beberapa atribut yang akan digunakan oleh para profesional rantai pasokan untuk berhasil di dunia yang terus berubah. Menurut Inna Kuznetsova, CEO 1010data, penyedia kecerdasan analitis, tujuannya adalah untuk menciptakan “rantai pasokan cerdas” yang dapat memprediksi dan beradaptasi dengan cepat terhadap perubahan.

Visibilitas

Menurut Tom Martucci, chief technology officer of Consolidated Chassis Management (CCM), manajer kumpulan sasis, sistem rantai pasokan yang menangkap dan menampilkan data transaksi saat bergerak dari bahan mentah ke produksi ke distribusi dapat mendeteksi dan mengevaluasi tren, kekurangan, dan surplus , dan bertindak untuk memperbaiki masalah apa pun.

Interoperabilitas data adalah komponen inti dari visibilitas ujung ke ujung. Data dari maskapai penerbangan, terminal, dan pengemudi, di antara sumber-sumber lain, harus diintegrasikan dan disimpan di satu lokasi oleh organisasi rantai pasokan.

“Anda kehilangan kesempatan untuk membuat proses seefektif mungkin jika Anda tidak memiliki interoperabilitas data sejak awal,” kata Martucci.

Menurut Martucci, antarmuka pemrograman aplikasi (API), yang berfungsi sebagai tautan komunikasi antara program perangkat lunak, menggantikan metode berbagi informasi yang lebih lama. Dan mereka menjadi semakin populer; penggunaan satu platform API, Postman, meningkat lebih dari tiga kali lipat antara 2019 dan awal 2021.

Saat kapal laut perlu berbalik arah, yang berpotensi menunda pengiriman pengiriman, project44, penyedia solusi visibilitas rantai pasokan digital, menggunakan pengembangan yang mengutamakan API untuk meminta peringatan pengecualian. Perusahaan dapat menggunakan informasi ini untuk menentukan apakah mereka perlu memesan ulang inventaris dan mengirimkannya melalui udara untuk memenuhi tenggat waktu pengiriman, menurut Vernon O’Donnell, kepala bagian produk dan layanan proyek44.

Praktisi rantai pasokan dapat mendeteksi dan mengurangi pengecualian dengan lebih mudah dengan visibilitas multimodal dan seluruh jaringan, katanya.

Alat visibilitas lainnya, telematika, menjadi lebih populer untuk manajemen dan pemantauan aset. Telematika menggabungkan telekomunikasi dan informatika dalam arti yang paling luas, dan umumnya terkait dengan sistem telematika nirkabel yang menangkap dan mendistribusikan data tentang penggunaan kendaraan, kebutuhan perawatan, dan servis.

Menurut Greg Tuthill, kepala komersial SeaCube, pembeli dan penyewa kontainer berpendingin yang penawaran layanannya meliputi telematika, telematika dapat menghitung lokasi kontainer, suhu, kelembapan, aliran udara, dan atribut lainnya dalam pengiriman.

Tag telematika yang dimasukkan ke dalam perangkat pendingin, misalnya, dapat memberikan informasi posisi dan menunjukkan saat sistem berjalan di luar jangkauan idealnya. Ini juga dapat memperingatkan Anda tentang kemungkinan kegagalan komponen.

Tuthill mengklaim bahwa “itu akan mengambil indikator diagnostik peringatan dini.” Selain itu, tag dapat memberikan informasi ini hingga ke tingkat palet.

Menurut Tuthill, telematika digunakan oleh kurang dari 20% armada global. Pandemi memperlambat tingkat adopsi, yang telah meningkat. Mengakses kontainer yang beredar untuk memasang teknologi juga menjadi masalah.

Fleksibilitas

Salah satu pelajaran yang dipetik dari pandemi adalah nilai kemampuan beradaptasi. Sebagai contoh, Adam Kline, direktur senior manajemen produk di Manhattan Associates, penyedia perangkat lunak manajemen rantai pasokan, menjelaskan. Asumsikan sebuah perusahaan memiliki pusat distribusi (DC) di satu negara bagian yang memasok toko ritelnya. Pusat pemenuhannya di negara bagian lain memenuhi pesanan e-commerce.

DC ritel telah ditutup karena pandemi, dan toko-toko di kota telah ditutup. Untuk menjalankan bisnis di lapangan, sistem perusahaan harus menentukan cara mengirim barang individu dari DC ritel atau mengirim pesanan pelanggan ke DC e-commerce di negara bagian lain.

Bagaimanapun, sistem harus merespons “dengan lancar dan anggun,” menurut Kline. Jika tempat-tempat ditutup karena cuaca atau pemadaman komputer, masalah yang sama dapat terjadi.

Demikian pula, sistem manajemen gudang (WMS) saat ini harus mampu mengakomodasi pengambilan unit dan barang, serta berbagai metode pengemasan dan pengiriman ke toko dan pelanggan, sambil menangani permintaan yang berfluktuasi.

Sistem manajemen gudang (WMS) yang memungkinkan rantai pasokan memisahkan produk secara digital akan meningkatkan produktivitas dan menghemat uang. Kline memberi contoh: sebuah perusahaan rantai pasokan mungkin membangun pusat pemenuhan ritel seluas 1 juta kaki persegi, serta pusat pemenuhan e-niaga seluas 500.000 kaki persegi. Sebagai alternatif, perusahaan dapat membangun gedung seluas 1,1 juta kaki persegi untuk menampung semua bentuk pesanan.

“Daripada memisahkan barang secara fisik melalui lokasi yang berbeda, WMS memungkinkan Anda memisahkannya secara virtual di satu tempat,” jelas Kline.

Sysco Corporation, misalnya, memilih sistem pengoptimalan dan pengisian ulang inventaris Manhattan Associates karena ini membantu perusahaan layanan makanan untuk mentransfer barang dari pabrik manufaktur atau pusat distribusi ke pusat distribusi Sysco, serta melalui jaringan gudang perusahaan yang beroperasi.

API juga memainkan peran penting dalam solusi WMS. Aplikasi berkemampuan API memungkinkan profesional rantai pasokan untuk mengimplementasikan fitur-fitur seperti pemantauan lokasi waktu nyata di dalam pusat pemenuhan atau integrasi solusi lacak dan lacak pihak ketiga.

Kecerdasan buatan juga meningkatkan keserbagunaan. Menurut Patrick Buellet, chief strategy officer Symphony RetailAI, kecerdasan buatan digunakan di berbagai bidang, termasuk meramalkan dan memutuskan cara terbaik untuk memenuhi pesanan.

Katakanlah sebuah toko kehabisan barang tertentu. Solusi Symphony akan menggunakan aturan bisnis untuk mengganti produk yang berbeda atau memenuhi pesanan dengan produk yang diminta dari gudang yang jauh dari konsumen.

Menurutnya, solusinya juga dapat memprioritaskan pesanan e-commerce atau retail berdasarkan regulasi pasar, sehingga meningkatkan ketersediaan produk secara keseluruhan.

Pada akhir 2020, Intermarché dan Netto, keduanya anggota Groupement Les Mousquetaires di Prancis, berkolaborasi dengan Symphony. Mereka menggunakan teknologi berbasis AI perusahaan untuk menyatukan pemesanan, logistik, pengisian ulang, dan proses lainnya pada satu platform, memungkinkan mereka untuk mengontrol inventaris dan pengisian dengan lebih baik.

Efektivitas

Para profesional rantai pasokan juga berjuang untuk memastikan bahwa pekerja mereka dapat beroperasi dengan aman dan efektif karena kriteria jarak sosial dan pasar tenaga kerja yang ketat. Robotika mungkin bisa membantu.

Menurut Brian Nachtigall, manajer produk logistik di Boston Dynamics, pembuat robot bergerak, beberapa solusi yang dirancang untuk operasi manufaktur gagal di lingkungan pergudangan, yang juga mencakup variasi barang, kemasan, dan tingkat volume yang lebih banyak.

Perbedaan ini menjelaskan mengapa pasar robotika industri global melebihi $ 21 miliar pada tahun 2019 dan diperkirakan akan mencapai $ 66,48 miliar pada tahun 2027, sedangkan pasar robotika gudang diharapkan mencapai $ 9,5 miliar pada tahun 2027, meskipun pertumbuhannya cepat.

Stretch, robot seluler dari Boston Dynamics, direncanakan untuk dikirim. Kemampuan persepsi dan manipulasi canggih dari robot penanganan kasing seluler ini memungkinkannya untuk menggeser palet, menangani kasing, dan mengambil kasing, serta memuat dan membongkar truk serta menyusun dan mendepalletisasi barang, termasuk palet multi-SKU. “Ini menjawab kebutuhan akan variasi,” kata Nachtigall.

Kesuksesan

Menurut laporan Oceana, sebuah kelompok advokasi internasional yang berfokus pada lautan dunia, Amazon sendiri menghasilkan 465 juta pon limbah kemasan plastik pada tahun 2019, termasuk bantal udara, bungkus gelembung, dan produk kemasan plastik lainnya yang ditambahkan ke sekitar 7 miliar paket. perusahaan dikirim. Menggunakan kotak yang membungkus isinya dengan rapat adalah salah satu cara untuk meminimalkan isi plastik.
Menurut Sean Webb, direktur solusi pengemasan otomatis Amerika Utara di Quadient, sebuah perusahaan solusi pengemasan, “membuka kemasan telah menjadi masalah besar” selain masalah lingkungan tentang pengemasan.

Tidak lagi cukup untuk memastikan bahwa barang tiba dalam kondisi baik. Sebaliknya, pengemasan tempat pesanan dikirim ke rumah pelanggan telah menjadi bagian dari branding dan pemasaran perusahaan. Perusahaan luar ruangan, misalnya, kemungkinan akan mencari bahan dan kemasan daur ulang, sementara perusahaan perhiasan dapat memilih kemasan mewah. Keduanya akan mencari paket yang memakan ruang sesedikit mungkin.

Sistem pengemasan otomatis Quadient membuat parsel sesuai ukuran untuk pesanan satu atau beberapa item dengan dimensi variabel, menghilangkan pemborosan. Karyawan tidak perlu mengetahui dimensi produk sebelum komputer dapat mulai bekerja. “Sebagian besar bisnis menghemat 20 hingga 50 persen volume, dan biaya pengiriman menghemat rata-rata 32 persen,” kata Webb.

Pendekatan lain, atma.io Avery Dennison, menghubungkan rantai pasokan fisik dan digital dengan menetapkan ID digital unik ke setiap objek fisik. Ini memungkinkan pengembalian dan penggunaan kembali produk, serta memungkinkan pelanggan untuk memverifikasi asal barang yang mereka beli dan menyediakan pelacakan suhu waktu nyata untuk produk seperti vaksin.

Menurut Max Winograd, wakil presiden produk terhubung, dua item diperlukan untuk menggunakan kemampuan atma.io. Salah satunya adalah penyebab digital item fisik. RFID, Bluetooth, atau hampir semua operator data lainnya dapat digunakan. ID digital, yang disimpan di platform cloud atma.io, adalah yang lainnya. ID dapat dibuat sendiri oleh bisnis.

Mengkombinasikan Semuanya

Saat barang sedang dikirim, masih diperlukan visibilitas, kinerja, dan keserbagunaan. Biaya distribusi jarak terakhir akan mencapai lebih dari setengah dari keseluruhan biaya pengiriman. Solusi distribusi jarak jauh dan perencanaan rute akan membantu.

Namun, hingga saat ini, biaya kemampuan ini mahal bagi banyak bisnis, menurut Shaun Richardson, CEO CXT Software, penyedia perangkat lunak pengiriman dan kurir jarak jauh. “Daya komputasi mahal sebelum Azure dan Amazon AWS hadir dan menurunkan biaya ke titik di mana organisasi mana pun dapat menyewa superkomputer,” katanya.

Karena kumpulan alat dan infrastruktur komputasi awan sekarang tersedia, hambatan untuk masuk telah diturunkan ke titik di mana perusahaan rintisan sekarang dapat memberikan layanan yang sebelumnya hanya tersedia untuk organisasi besar dengan pusat data besar. Mesin pengoptimalan rute terbaru CXT akan menggunakan kecerdasan buatan untuk menganalisis data dan mengoptimalkan operasi secara terus menerus.

Menurut Jeff Boutwell, konsultan Leverage Teck, sebuah perusahaan yang membantu bisnis menangani solusi jarak jauh, beberapa perusahaan besar sebagian besar telah memojokkan pasar dalam hal layanan pengiriman perumahan.

“Bisnis lain telah berjuang untuk mendapatkan tingkat layanan dan eksposur yang sama,” katanya. Mereka akan membutuhkan 15 koneksi berbeda jika mereka ingin berkomunikasi dengan, katakanlah, 15 kurir.

Itu mulai berubah. Perusahaan dapat berbagi data secara real time dari ERP, WMS, atau perangkat lain dengan operator jarak jauh, seperti kurir lokal, menggunakan solusi seperti Final Mile Gateway eTrac. Menurut Boutwell, yang sebelumnya menggunakan eTrac, eTrac menggunakan API dan EDI untuk mentransfer data pemantauan pesanan dan pengiriman antara pengirim dan klien. Akibatnya, meskipun terhubung ke beberapa jaringan, pengirim hanya dapat menggunakan satu koneksi.

Langkah Awal untuk Memulai

Profesional rantai pasokan dapat memanfaatkan teknologi baru dan mencapai kualitas yang mereka butuhkan dari rantai pasokan mereka dengan mengambil beberapa langkah sederhana.

Proyek yang lebih kecil dan berjangka pendek dengan pengembalian investasi yang jelas, seperti 6 hingga 12 bulan, lebih disukai daripada program TI jangka panjang dengan periode pengembalian modal bertahun-tahun. Keberhasilan awal akan berfungsi sebagai batu loncatan untuk usaha potensial. Sukses dapat dikaitkan dengan remunerasi, menghasilkan model inovasi yang sangat akuntabel.

Kendalikan keinginan Anda. Hanya sebagian kecil dari usaha teknologi yang benar-benar siap pakai. Kebanyakan dari mereka memerlukan beberapa trial and error serta manajemen proyek yang cermat.
Pertahankan pikiran terbuka. O’Donnell ingat pernah bekerja untuk sebuah perusahaan yang ingin tetap dengan operator yang menjalin kemitraan yang nyaman dengan mereka daripada mengembangkan tolok ukur kinerja utama dan mencari operator yang bertemu dengan mereka. Hal tersebut tentu saja menghambat kemampuan perseroan untuk meningkatkan kinerjanya.

Pergeseran tahun lalu sangat mencengangkan, dan tidak akan berhenti dalam waktu dekat. Dalam rantai pasokan, menurut Gartner, otomatisasi hiper akan muncul. Otomatisasi hiper adalah penggunaan kombinasi teknologi, seperti otomatisasi proses robotik, pembelajaran mesin, dan kecerdasan buatan, untuk menentukan, memeriksa, dan mengotomatiskan proses bisnis dengan cepat.

Teknologi hiper-otomatisasi diharapkan berkembang dan menjadi hal yang biasa antara 2025 dan 2030. “Dengan meningkatkan penilaian manusia, mereka dapat membantu mengotomatiskan pengambilan keputusan rantai pasokan,” kata Gartner. “Teknologi hyper-automation akan tersedia untuk meningkatkan akurasi dan kecepatan pengambilan keputusan.” Kemajuan dalam teknologi rantai pasokan ini baru saja dimulai.