Your browser does not support JavaScript!

Teknologi dalam Membangun & Menghindari Gangguan Pasokan

By Pandu Saputra - April 30, 2021

Teknologi dalam Membangun Menghindari Gangguan Pasokan

Sementara kontraktor tetap positif tentang proyek yang kembali beroperasi pada paruh kedua 2021, dan Indeks Billings Arsitektur, indikator utama utama permintaan, baru-baru ini membukukan kemenangan beruntun dua bulan pertama sejak wabah dimulai, seorang ekonom konstruksi terkemuka kini menahan pemulihan kembali hingga setidaknya tahun depan.

Pemulihan Konstruksi Terhambat oleh Kekurangan Material bahkan Sebelum Dimulai

Selama webinar bulan ini, Ken Simonson, kepala ekonom Associated General Contractors of America, berkata, “Saya pikir sektor konstruksi non-residensial, yang diukur dengan pengeluaran dan kemungkinan jumlah pegawai, akan tetap datar.” “Saya tidak memprediksi kenaikan besar sampai 2022.”

Dia mengutip harga komoditas dan kekurangan, kemacetan rantai pasokan yang sedang berlangsung, dan kekhawatiran pemilik tentang pembangunan di iklim saat ini sebagai alasan untuk ini.

Rawa di Kuartal Pertama

Masalah harga material dan rantai pasokan menyabotase proses pemulihan jauh sebelum dimulai. Hasil kuartal pertama 2021 sudah mulai memberikan gambaran yang suram.

Menurut Dodge Data & Analytics, penundaan rantai pasokan menghabiskan banyak uang bagi kontraktor sipil di kuartal pertama, dengan hampir tiga perempat mengalami masalah besar dalam pengiriman pasokan ke proyek. Selain itu, lebih dari tiga perempat kontraktor sipil mengkhawatirkan kenaikan biaya bahan bangunan selama enam bulan ke depan, dibandingkan sekitar setengahnya pada akhir tahun 2020.

Biaya Bahan Bangunan telah Menjadi Perhatian para Kontraktor AS

Dodge, yang telah memantau data konstruksi selama lebih dari satu abad, kini mempertanyakan seberapa cepat perekonomian dapat pulih.

“Meskipun tidak pasti apakah ini akan berdampak pada investasi infrastruktur utama yang saat ini diusulkan oleh pemerintahan Biden,” kata laporan Dodge, “itu mungkin berdampak pada sejauh mana sektor konstruksi sipil akan pulih secara efektif pada awalnya. setengah dari 2021.”

Memanfaatkan Teknologi

Dalam menghadapi kendala tersebut, kontraktor menggunakan berbagai strategi untuk menjaga proyek tetap berjalan.

Beberapa mengurangi fase awal untuk memanfaatkan peralatan dan sumber daya secara maksimal. Yang lain menata ulang bangunan mereka sehingga bahan yang sudah mereka miliki digunakan terlebih dahulu. Bahkan, beberapa orang menggunakan aplikasi untuk melacak persediaan apa yang mereka miliki dan di mana mereka berada untuk persiapan sebelumnya.

Pertimbangkan Matt Gramblicka dari Graham Construction & Engineering di Calgary, Ontario, Kanada, yang berspesialisasi dalam konstruksi komersial di Amerika Serikat dan Kanada. Gramblicka telah mencoba menggunakan teknologi untuk tetap selangkah lebih maju dari masalah rantai pasokan dan konten sebagai wakil presiden teknologi informasi dan aplikasi bisnis.

Sementara usaha pra-pandemi di Alberta, Kanada, sedang berkembang pesat, dia terlihat pindah ke Seattle dan Ontario, semuanya pada waktu yang sama, sejak saat itu. Akibatnya, dia harus berputar untuk mendapatkan lebih banyak peralatan dan pasokan dari produsen yang memilikinya di pasar tersebut.

“Ini hanya tentang mendapatkan wawasan tentang di mana perubahan permintaan, dan memastikan kami memiliki koneksi yang tepat dengan orang-orang untuk mendapatkan pasokan di tempat pertama,” kata Gramblicka.

Dia melakukan ini sebagian dengan menggunakan solusi pemantauan SAP ETM. Berikutnya untuk peralatan dan manajemen alat untuk memastikan bahwa sumber daya yang benar berada di posisi yang dia inginkan, serta alat pelacakan inventaris untuk memastikan bahwa bahan tiba ketika kru siap untuk mereka.

“Sebelumnya, Anda akan mengobrol dan berjabat tangan untuk persediaan,” kata Gramblicka. “Sekarang tentang memberikan visibilitas elektronik, karena Anda tahu di mana hal-hal itu dan bagaimana mereka menuju ke sana. Dalam usaha kami, begitulah cara kami menghadapinya.”

Sebagai Indikator Utama, Hasil Sebelumnya

Selama pandemi, alat untuk mendapatkan wawasan tentang posisi barang dalam rantai pasokan – serta siapa yang sebelumnya dapat mengirimkannya – telah mendapatkan daya tarik.

Wakil presiden Burcin Kaplanoglu dari perusahaan perangkat lunak perusahaan Oracle telah sibuk mempromosikan rangkaian alat kecerdasan buatan dan analitik terbaru perusahaan, Oracle Construction Intelligence Cloud Service, yang diluncurkan pada bulan Februari dan menggunakan hasil sebelumnya untuk memprediksi hasil potensial.

“Anda dapat melihat data historis dan memberikan penghargaan berdasarkan fakta bahwa satu kapal selam telah mengirimkan barang tepat waktu lebih baik daripada yang lain,” kata Kaplanoglu. “Anda harus melihat hubungan pemasok mereka, seberapa sering mereka berinteraksi, dan bahkan berapa banyak permintaan informasi yang mereka terima. Ini adalah teknik yang mulai digunakan klien kami.”

Pabrik Lada, yang berbasis di Chicago, telah mengalami penundaan yang lama dalam menerima balok atap dari batang baja dan panel dinding pracetak untuk pusat distribusi, bidang konstruksi yang telah mengalami peningkatan permintaan selama pandemi. Di Midwest, material semacam itu sekarang dapat memiliki waktu tunggu sepuluh bulan atau lebih, masalah yang telah ditangani Pepper dengan menjadwalkan ulang pembangunannya atau menyerahkan proyek secara bertahap.

Daripada membangun seluruh fasilitas sebelum selesai, jika Anda memiliki pusat distribusi seluas jutaan kaki persegi, kami akan mengurutkannya sehingga kami dapat menyerahkan paruh pertama kepada pemilik untuk digunakan sementara kami terus membangun paruh kedua, “kata Scott Higgins, wakil presiden senior di Pepper.

Perusahaan juga telah menggunakan pemantauan RFID berteknologi rendah untuk melacak pasokannya. Ini telah menggunakan tag tersebut pada proyek kasino saat ini, misalnya, untuk melacak di mana komponen baja dalam permintaan pada waktu tertentu.

“Kami memiliki seluruh proses untuk menandai baja karena itulah pendorong utama jadwal,” kata Jennifer Suerth, wakil presiden layanan teknis Pepper. “Kami tahu kapan siap untuk fabrikasi, kapan meninggalkan toko, dan kapan tiba di lokasi, jadi Anda akan tahu di mana mencarinya saat Anda membutuhkannya.”

Pelacakan Tangki di Laut

Meskipun memesan balok baja tidak sama dengan memesan kertas toilet di Amazon, pakar industri mengklaim bahwa pelacakan bahan konstruksi telah meningkat secara dramatis dalam beberapa tahun terakhir karena pelacakan pengiriman menjadi lebih populer.

Misalnya, Chris Bailey, Wakil Presiden Senior Solusi Terpadu di kontraktor umum XL Konstruksi yang berbasis di San Francisco, mengatakan dia dapat memantau materialnya bahkan saat mereka bepergian dalam kontainer di kapal yang menuju ke Pantai Barat.

“Kami sangat bergantung pada teknologi model [pemodelan pengetahuan bangunan] dan penautan jadwal untuk memandu proses pengadaan kami,” kata Bailey. “Kami menggunakan pelacak RFID dan kode QR kami pada kontainer sehingga kami dapat memperkirakan waktu pengiriman mereka ketika mereka meninggalkan pabrik dan dimuat ke kapal atau pesawat.”

Pada akhirnya, meskipun kendala tetap ada, kontraktor mendapatkan pemahaman yang lebih dalam tentang proses tersebut dengan menggunakan teknologi untuk membantu mereka mencari dan memantau bahan. “Yang paling menggairahkan kami adalah kesempatan untuk melihat lebih jauh,” kata Gramblicka dari Graham.

“Hal terbaik berikutnya adalah jika kita bisa menciptakan bola kristal.”