Tarif Pengiriman Komoditas Meningkat: Reli Belum Berakhir

By Pandu Saputra - NyBBcHJpbCwgMjAyMQ==

Jangan lihat lebih jauh dari permintaan pengiriman bahan mentah untuk mengetahui seberapa cepat dan tidak meratanya ekonomi muncul dari pandemi.

Biaya pengangkutan barang kering telah meningkat lebih dari 50% tahun ini karena meningkatnya permintaan untuk segala hal mulai dari kedelai hingga baja. Manufaktur meningkat di tempat lain, dan negara-negara meningkatkan pembelian produk untuk mengisi kembali persediaan yang habis selama penguncian yang menghambat operasi pelabuhan dan mengganggu aktivitas ekonomi global.

Analis percaya reli akan berlanjut, dengan harga untuk mengangkut komoditas yang tidak dikemas termasuk biji-bijian, bijih besi, dan batu bara – yang dikenal sebagai curah kering – diproyeksikan akan tetap kuat hingga 2022. Ini adalah perubahan haluan yang dramatis untuk sektor yang baru saja tenggelam ke empat- tahun rendah kurang dari setahun yang lalu, dan itu terjadi di tengah kekurangan kapal.

Ini juga terjadi ketika pemulihan yang tidak konsisten menghambat pergerakan kontainer, yang mengangkut segala sesuatu mulai dari furnitur hingga barang-barang yang dikemas seperti kopi dan gula putih.

“Jika Anda memikirkan kembali seperti apa lingkungan itu dan bagaimana perasaan di seluruh dunia saat ini tahun lalu, ada banyak ketidakpastian,” kata Burak Cetinok, kepala penelitian di Arrow Shipbroking Group. “Namun, sekarang kita bisa melihat ujung terowongan, sektor manufaktur menimbun inventaris. Hasilnya, pengiriman yang kuat diharapkan. ”

Sebagai pembeli komoditas utama, harga angkutan mulai pulih. China adalah salah satu negara pertama yang pulih dari pandemi. Harga curah kering mendapat dorongan dari rebound manufaktur di Asia dan impor besar-besaran tanaman Amerika untuk memberi makan kawanan babi yang berkembang.

Besarnya impor negara tersebut telah mendorong biaya pengangkutan kapal Panamax – yang melebihi batas ukuran Terusan Panama – ke level tertinggi dalam lebih dari satu dekade. Beberapa pedagang telah membandingkannya dengan Perampokan Biji-bijian Besar tahun 1970-an, ketika Soviet diam-diam membeli jutaan ton persediaan Amerika.

“Kami telah melihat pengiriman AS yang sangat besar yang berlanjut dengan baik hingga kuartal pertama, dan kami akan terus melihat pengiriman jagung yang tinggi dari Amerika Serikat ke depannya,” kata Peter Lindstrom, kepala penelitian di perusahaan pelayaran Norwegia, Torvald Klaveness. Kelompok. Ini akan bertepatan dengan tingginya musim ekspor dari pantai timur Amerika Selatan, yang akan menguntungkan Panamaxes, katanya.

Pengiriman besar jagung dari Amerika Serikat pada kuartal kedua juga akan bertepatan dengan peningkatan volume batu bara, produk lain yang telah mendorong biaya pengiriman curah kering. Akhir tahun lalu, sengketa perdagangan antara Australia dan China membuat lebih dari 70 kapal yang membawa lebih dari 8 juta ton batu bara terdampar, sehingga membatasi ketersediaan kapal. Meskipun situasinya telah membaik, pada awal pekan ini, sekitar 35 operator masih terdampar dan tidak dapat melakukan perjalanan baru.

Pertengkaran ini mengakibatkan batubara diangkut dalam jarak yang lebih jauh. Australia sekarang mengirimkan batu bara ke negara-negara seperti India, dan Cina membeli lebih banyak batu bara dari negara-negara seperti Kolombia dan Afrika Selatan. Akibatnya, kapal Panamax lebih sering digunakan daripada kapal terbesar.

“Pengangkut curah kering terbesar, Capesizes, mengangkut sebagian besar batu bara yang keluar dari Australia ke China,” kata Cetinok. “Setelah perubahan ini, sebagian besar diturunkan ukurannya ke perusahaan Panamax, sehingga dibutuhkan lebih banyak kapal untuk mengangkut batu bara dalam jumlah yang sama dengan kapal yang lebih kecil.”

Kemungkinan Arbitrase

Pemulihan yang tidak konsisten telah memberikan beberapa hasil yang tidak terduga. China mulai mengoperasikan pabrik baja jauh di depan negara lain, mengakibatkan perbedaan harga yang signifikan antara China dan Amerika Utara dan Selatan. Selama pandemi, orang Amerika dan Eropa mulai membeli barang buatan China secara online, menyebabkan kemacetan lalu lintas untuk kontainer yang biasanya digunakan untuk mengangkut produk baja.

Akibatnya, barang-barang seperti gulungan gulungan panas sedang dimuat ke kapal curah untuk diangkut ke Amerika, sebuah proses yang memakan waktu lebih lama daripada mengisi kontainer.

“Arbitrase antara Pasifik dan Atlantik mencapai titik di mana masuk akal untuk berlayar dalam jumlah besar,” kata Cetinok.

Mengembangkan Kreativitas

Pedagang biji-bijian juga harus imajinatif, dengan banyak perusahaan Midwest memilih pengiriman massal daripada mengirimkan biji-bijian khusus dalam kontainer. Menurut catatan pengiriman, pedagang tanaman utama Cargill Inc. memesan kapal capesize yang mampu membawa 180.000 ton biji-bijian curah untuk mengambil bungkil kedelai di Brasil.

“Dengan penyebaran yang telah kita lihat, jauh lebih murah untuk mengambil satu jubah daripada tiga supra atau dua Panamax, dan orang-orang menjadi kreatif,” kata Lindstrom, menambahkan bahwa beberapa pedagang bahkan menyewa jubah dan memecahnya untuk dibawa komoditas yang berbeda untuk menghemat uang.

Kargo tersebut diverifikasi oleh Cargill. Menurut Jan Dieleman, kepala sektor pengiriman laut Cargill di Jenewa, perusahaan tersebut “ditempatkan secara unik” untuk melakukan kesepakatan semacam itu karena memiliki armada jangka panjang dan tim yang mengkhususkan diri dalam pengemasan kargo yang seharusnya dikirimkan dengan kapal yang lebih kecil.

Menurut data dari Baltic Exchange di London, tingkat capesize melonjak 7,2 persen menjadi $ 22.468 per hari pada 7 April, tertinggi untuk waktu tahun ini setidaknya sejak 2014.

90 kapal curah terjebak di Terusan Suez setelah kontainer terbesar yang pernah Diberikan terjebak di salah satu chokepoint pengiriman paling populer di dunia, menambah kemacetan. Menurut Ralph Leszczynski, kepala penelitian di pialang kapal Banchero Costa & Co, penyumbatan hanya berlangsung enam hari tetapi berkontribusi pada ketatnya pasar curah kering secara keseluruhan.

Ketika kapal-kapal yang terperangkap di Suez tiba di tujuan mereka pada waktu yang sama, akan terjadi kemacetan, tetapi para ahli tidak berharap hal itu berdampak besar pada harga.

Semua ini terjadi pada saat armada kapal curah tidak diharapkan berkembang, dan tidak banyak pesanan yang tercatat. Lebih lanjut, paket stimulus ekonomi dan infrastruktur Presiden Joe Biden dapat meningkatkan permintaan komoditas dan, akibatnya, harga angkutan.

“Kami sangat optimis untuk tahun ini dan tahun depan,” kata Lars-Christian Svensen, kepala komersial Golden Ocean Group Ltd. “Komoditas kering sudah agak tidak aktif selama beberapa tahun, tapi sekarang sedang hidup kembali.”