Tarif dan Ancaman Pandemi Mungkin Tidak Cukup untuk Dorong Reshoring

By Cat Dewinta - MTggSnVuaSwgMjAyMQ==

Tarif dan Ancaman Pandemi Mungkin Tidak Cukup untuk Dorong Reshoring

Menurut penelitian baru dari The Economist Intelligence Unit, penataan kembali rantai pasokan ke Amerika Utara dapat dibatasi oleh reputasi kawasan untuk proteksionisme, daya tahan rantai pasokan Asia selama pandemi virus corona, dan pasar konsumen yang meningkat di Asia.

Menurut perkiraan dalam penelitian, proporsi ekspor global Amerika Utara akan tetap stabil, pada 14 persen pada tahun 2025. Pangsa pasar Asia diprediksi naik dua poin persentase menjadi 38%.

Antara sekarang dan 2025, penelitian tersebut memperkirakan peningkatan investasi asing langsung di Amerika Serikat dan Kanada, tetapi penurunan di Meksiko.

Baca juga: Jasa Pengiriman Barang Terdekat: Layanan Kargo

Upaya Reshoring ke Amerika Utara

Dalam beberapa tahun terakhir, telah ada kepentingan pemerintah dan bisnis dalam reshoring manufaktur ke Amerika Utara. Selama pemerintahan Trump, serangkaian tarif meningkatkan biaya impor barang dari China, sementara upah pekerja China telah meningkat selama lebih dari satu dekade.

Selama pandemi, beberapa pelaku bisnis dan politisi menyatakan keprihatinan bahwa ketergantungan pada negara asing untuk barang-barang penting seperti alat pelindung diri dapat menjadi kelemahan di masa depan.

Setelah studi 100 hari dari empat rantai pasokan penting, pemerintahan Biden menyampaikan laporan awal bulan ini. Dokumen tersebut menjabarkan metode untuk meningkatkan produksi barang-barang ini di Amerika Serikat atau sekutunya.

Laporan Gedung Putih dan rekomendasinya tidak mengejutkan, tetapi menerapkannya, menurut Andrew Viteritti, kepala perdagangan dan regulasi Unit Intelijen Ekonomi, bisa jadi sulit.

“Pertanyaan mendasar adalah apakah kita mengantisipasi sesuatu untuk berubah sebagai akibat dari ini,” kata Viteritti. Dalam hal reshoring dan manufaktur dalam negeri, “akan sangat sulit untuk meyakinkan perusahaan bahwa itu akan menjadi alternatif yang layak seperti yang ada sekarang.”

Baca juga: Jasa Angkut Terdekat: Bisnis Logistik {Rekomendasi 2021}

Asia Sebagai Alternatif

Bagi banyak rantai pasokan, Asia tetap menjadi pilihan yang layak. Selama epidemi, ekspor Asia pulih lebih cepat daripada ekspor kawasan lain, menunjukkan ketahanannya. Dan pasar untuk produk-produknya berkembang.

“Akibatnya, perusahaan tidak ingin pindah terlalu jauh dari Asia,” jelas Viteritti, “karena hal itu pada akhirnya akan mempersulit mereka untuk menjual barang di pasar itu.”

Bekerja di Asia masih lebih murah daripada di Amerika Serikat atau Kanada. Menurut dia, ini tidak hanya mencakup biaya tenaga kerja, tetapi juga biaya peluang karena dekat dengan pelanggan.

Sementara perubahan skala besar dari Asia ke Amerika Utara tidak mungkin terjadi, arus masuk FDI ke Kanada dan Amerika Serikat diperkirakan akan meningkat. Karena iklim politik, tenaga kerja, infrastruktur, kesiapan teknologi, dan faktor lainnya, negara-negara tersebut terus menjadi lingkungan bisnis yang kuat.

“Meksiko, di sisi lain, akan menjadi orang yang aneh,” kata Viteritti. Upah tenaga kerja Meksiko kompetitif, tetapi negara itu memiliki kesulitan sendiri yang mungkin menghalangi perusahaan, katanya.

“Salah satu alasan utama adalah bahwa telah terjadi pergeseran signifikan ke arah kebijakan proteksionis di Meksiko di bawah pemerintahan sekarang,” Viteritti menjelaskan. Dia mengutip kemunduran administrasi Andrés Manuel López Obrador reformasi energi negara dan pembatalan proyek-proyek investasi asing profil tinggi sebagai contoh.

Masa jabatan López Obrador berlangsung hingga 2024, dengan proyeksi untuk 2025. Ini menjelaskan mengapa pandangan perusahaan Meksiko “terlihat agak suram,” menurut Viteritti.

Baca juga: Jasa Pengiriman Barang Berat: Bisnis Ekspedisi Truk Kargo