Tantangan Pemasok Bekerja dengan Pemerintah

By Pandu Saputra - MTkgQXByaWwsIDIwMjE=

Waktu siklus pengadaan yang lama, mahal, dan rumit, kurangnya kejelasan tentang cara berkomunikasi dengan badan-badan Sektor Publik, dan persepsi bahwa persaingan hanya “untuk dipamerkan” dan pemasok baru tidak memiliki peluang untuk menang adalah kendala utama yang dihadapi banyak pemasok yang ingin bekerja di sektor publik.

Peran Pemerintah

Namun, akuntabilitas yang lebih besar, partisipasi, dan pemahaman yang lebih baik tentang prioritas dan prakiraan badan publik akan sangat membantu pemasok membangun kepercayaan dan mengelola penjualan mereka dengan lebih baik, karena banyak pemasok (terutama pemasok baru dan kreatif) menginginkan pendapatan yang dapat diprediksi yang diprediksi oleh Publik. Kontrak sektor menyediakan.

Jika lembaga memiliki data dan pengetahuan yang lebih baik tentang strategi pengadaan mereka, baik lembaga maupun pemasok akan mencapai efisiensi yang substansial serta menghemat waktu dan uang. Sementara perusahaan yang lebih besar memiliki sumber daya untuk melakukan analisis pasar yang memadai dan menyaring ribuan peluang potensial, pemasok yang lebih kecil tidak memiliki sumber daya untuk mencari dan menyaring informasi, membuat mereka rentan terhadap peluang baru dan yang muncul kapan saja.

Karena keterbatasan sumber daya yang lebih besar, bisnis yang lebih kecil (seringkali inovatif) terpengaruh secara tidak proporsional. Selain itu, kriteria dan standar penilaian dipandang memberatkan, umum, dan terlalu membatasi, mencegah bisnis kreatif untuk sepenuhnya menunjukkan nilai yang dapat mereka tambahkan untuk membantu misi pemerintah. Pemasok sering kali dilarang mengusulkan solusi yang kreatif dan berpotensi lebih hemat biaya karena kekakuan spesifikasi. Bisnis kecil juga percaya bahwa agen lebih mementingkan prosedur daripada hasil.

Kolaborasi pemasok awal dan berkelanjutan harus menjadi prioritas utama. Partisipasi awal dan berkelanjutan, baik di luar pengadaan tertentu atau untuk mendukung pengadaan, akan memberi pemasok visibilitas dan kejelasan tentang prioritas pengadaan, sehingga memungkinkan mereka membuat prakiraan yang lebih baik. Selain itu, mengetahui prioritas suatu lembaga dan perkiraan pengadaan akan membantu pemasok merencanakan ke depan dan lebih siap untuk memenuhi permintaan pemerintah.

Para pemimpin pemerintahan juga dapat berkonsentrasi untuk menawarkan pedoman, komunikasi, dan alat yang konsisten untuk membantu bisnis kecil dan wirausahawan dalam belajar dengan cepat. Ini dapat mencakup mengirimkan lebih banyak pesan langsung atau bermitra dengan jaringan komersial untuk mengingatkan pemasok akan peluang. Hanya memposting peluang di situs web dengan banyak peluang lain mungkin tidak mencapai pemasok yang lebih kecil dan lebih kreatif.

Entitas pemerintah yang memiliki akuntabilitas minimum memaksa setiap pemasok untuk menentukan latar belakang mereka sendiri. Hal ini kemungkinan besar akan menghasilkan salah satu dari dua hasil negatif: pemasok mengabaikan proyek karena, meskipun ada kejelasan, tidak ada latar belakang untuk memberi mereka pemahaman yang sesuai, atau mereka mungkin meremehkan pentingnya apa yang mereka lihat karena kurangnya konteks. Data pemantauan yang kaya dari portal publik yang ditargetkan akan memberikan banyak latar belakang yang sebelumnya kurang, mengurangi kejadian hasil negatif ini secara signifikan.

Sektor publik masih akan menghadapi tantangan yang unik dan spesifik, serta iklim regulasi yang terus berubah. Transparansi dapat menjadi obat mujarab untuk masalah ini, memungkinkan proses yang sangat sesuai dengan keterbukaan yang jelas dan ekstensif. Transparansi memungkinkan organisasi untuk mengubah strategi strategisnya tanpa harus bersikap defensif. Manfaat terbesar bagi publik dan pemasok sama-sama berasal dari tujuan dan hasil yang diinginkan yang mendorong perlunya transparansi, bukan dari transparansi itu sendiri.

Komunikasi dengan pejabat pemerintah tetap menjadi kendala yang signifikan, meskipun telah meningkat dari waktu ke waktu. Kebijakan yang mencegah pejabat pemerintah terlibat dengan vendor berakar pada norma dan tradisi pengadaan publik yang tersebar luas. Kabar baiknya adalah ini diterima secara umum, dan ada momentum menuju solusi dan pergeseran budaya.

Memenuhi kegunaan pemasok dan standar transparansi tampaknya dapat menjadi target jangka pendek yang baik, tetapi prioritas jangka panjang untuk Pengadaan Sektor Publik harus melampaui “mencentang kotak” pada keterlibatan pemasok.

Kesimpulan

Meskipun mungkin menjadi motivator, menghindari protes tawaran tidak selalu berarti keterlibatan pemasok yang bermanfaat. Sudah terlalu lama, pengalaman pemasok – pada kenyataannya, pengalaman pengguna secara umum – telah diabaikan. Ketidaksejajaran yang dihasilkan antara saluran Pengadaan yang banyak digunakan dan situs web pembelian B2C telah menghasilkan ketidaksesuaian yang harus diperbaiki oleh petugas kontrak dengan berinvestasi secara signifikan dalam pengalaman pemasok.
Akhirnya, agen federal ingin bermitra dengan vendor terbaik, dan pemasok ingin dapat menawar dan memenangkan kontrak pemerintah. Pemasok harus dinilai berdasarkan kemampuannya untuk menoleransi prosedur pengadaan, bukan pada kemampuan mereka untuk memenuhi target kategori dan persyaratan produk atau layanan.

Pemasok akan menghabiskan upaya pertumbuhan pasar mereka di tempat lain jika terlalu sulit untuk menemukan peluang ajakan, terlibat dalam proses evaluasi, dan bertransaksi secara umum. Untungnya, dengan berfokus pada dan berinovasi pada solusi teknologi, sekarang dimungkinkan untuk memberikan pengalaman seperti konsumen kepada konsumen dan pemasok sambil memenuhi persyaratan spesifik dari sektor publik.