Survei Mengatakan Banyak Negara Menarik Pembeli dari Cina

By Pandu Saputra - MjEgQXByaWwsIDIwMjE=

Survei Mengatakan Banyak Negara Menarik Pembeli dari Cina

Menurut laporan baru, Vietnam, India, dan Turki menjauhi China dalam hal diversifikasi sumber.

Kaitannya dengan Pandemi

Meskipun sumber di China “bangkit kembali dengan kuat,” itu belum kembali ke tingkat sebelum Covid, menurut Qima, perusahaan kepatuhan rantai pasokan yang berbasis di Hong Kong yang mensurvei 700 perusahaan dengan rantai pasokan internasional pada kuartal pertama.

“Wilayah sumber alternatif seperti Vietnam, India, dan Turki tumbuh dengan kecepatan tetap,” kata Qima.

Misalnya, popularitas Vietnam di kalangan pembeli barat telah meningkat “dengan pesat” dalam beberapa tahun terakhir, menghasilkan peningkatan 16 persen dalam inspeksi dan audit rantai pasokan di Triwulan ke-1.

“Ini adalah pertumbuhan kuartal ketiga berturut-turut yang dimulai sebagai rebound pasca-lockdown pada pertengahan 2020,” kata Qima, menambahkan bahwa permintaan inspeksi telah berlipat ganda sejak Q1 19 dan bahwa 43 persen responden yang berbasis di AS telah mendaftarkan negara itu di antara mereka. sumber pembelian tiga teratas.

“Selain itu, permintaan untuk sumber Vietnam masih jauh dari memuaskan, dan negara ini berada di jalur yang tepat untuk mendefinisikan kembali lanskap sumber pada tahun 2021,” lanjut Qima. “Sekitar sepertiga pembeli di seluruh dunia, dan 38% pembeli di Amerika Serikat, menyebutnya sebagai salah satu negara tempat mereka berharap untuk membeli lebih banyak tahun ini.”

Data Qima menunjukkan pertumbuhan inspeksi dua digit regional “secara keseluruhan,” didorong oleh “minat baru dari merek Amerika dan Eropa.”

Memang, The Loadstar minggu lalu mengumumkan bahwa impor pengiriman peti kemas AS dari Asean meningkat lebih cepat daripada impor dari China, meskipun berasal dari basis yang lebih kecil.

Setelah tahun 2020 yang “sulit”, India, menurut Qima, bersiap untuk pertumbuhan sumber yang kuat. Misalnya, sepertiga responden di industri barang-barang promosi, alas kaki, kacamata, perhiasan, dan aksesori semuanya menyebut India di tiga lokasi sumber teratas mereka, tidak hanya sebagai pusat tekstil.

“India telah kembali ke garis depan sebagai tujuan pencarian sumber setelah setahun dirusak oleh penguncian terkait pandemi dan pembatalan pesanan besar-besaran karena jatuhnya permintaan di barat,” kata Qima.

Meskipun krisis Covid menyebabkan penurunan permintaan untuk lokasi yang dekat pantai seperti Amerika Latin, Afrika Utara, dan Timur Tengah, survei menemukan bahwa membeli “lebih dekat ke rumah” sekarang kembali menjadi agenda, dengan Turki menjadi yang teratas. prioritas untuk hampir sepertiga dari responden yang berbasis di UE.

Erosi Supremasi Tiongkok

Supremasi China, menurut Qima, sedang terkikis oleh “pola diversifikasi jangka panjang dalam rantai pasokan global.”

“Sementara peningkatan volume sumber China kuartal pertama selama tahun sebelumnya tidak dapat disangkal, permintaan inspeksi naik 55 persen di Q1, itu tidak selalu diterjemahkan ke dalam pertumbuhan, dibandingkan dengan periode sebelum pandemi,” lanjut laporan itu.