Studi Temukan Analisis Pengeluaran Sebagai Kategori Prioritas Utama Manajemen Rantai Pasok

By Cat Dewinta - MjMgQXByaWwsIDIwMjE=

Studi Temukan Analisis Pengeluaran Sebagai Kategori Prioritas Utama Manajemen Rantai Pasok

Menurut siaran pers, analisis pengeluaran dikutip sebagai prioritas utama bagi 70% pemimpin rantai pasokan dalam survei IHS Markit baru-baru ini, dengan 239 dari 340 responden memilih pilihan.

Manajemen kategori dan manajemen risiko pasokan juga menjadi prioritas utama responden. Berdasarkan hasil survei, mayoritas responden mengakui bahwa bisnis mereka membutuhkan lebih banyak data dan modal teknologi, yang menyoroti kesenjangan antara tujuan strategis dan kapabilitas.

Temuan survei mengikuti studi March Gartner yang memprediksi bahwa saat rantai pasokan mencoba memperluas kemampuan mereka, data dan analitik akan menjadi “fitur bisnis utama” tahun ini.

Dinamika Stabilitas Rantai Pasokan

Selama setahun terakhir, ketidakstabilan rantai pasokan telah memaksa bisnis untuk mempertimbangkan kembali bagaimana mereka membeli dan berapa harganya, bahkan ketika mencoba untuk menghindari gangguan produk dan lainnya. Untuk berhasil melintasi medan berbatu, tim telah beralih ke program manajemen risiko dan krisis untuk panduan tentang apa yang harus mereka lakukan selanjutnya.

“Rantai pasokan tidak dapat lagi bertindak sebagai fungsi yang terisolasi dan terisolasi,” kata Wilhelm Greyling, direktur eksekutif solusi rantai pasokan di IHS Markit, dalam siaran pers. “Peristiwa baru-baru ini seperti pandemi COVID-19 dan saga Terusan Suez telah menyoroti perlunya rantai pasokan yang kuat dan gesit.”

Strategi Ketahanan untuk Hadapi Resiko

Pemimpin perusahaan pada divisi pengadaan telah menyatakan bahwa pengumpulan data risiko dan intelijen sangat penting untuk mengembangkan strategi untuk membangun ketahanan.

Starbucks, misalnya, telah berinvestasi dalam sistem manajemen risiko yang memungkinkannya menjadwalkan dan merespons dengan cepat sebelum dan selama gangguan. Sementara itu, Dick’s Sporting Goods berkonsentrasi pada peningkatan kualitas data untuk lebih memahami dampak kekurangan komoditas. Meskipun produsen furnitur menghadapi catatan produksi yang macet, Wayfair memperoleh keunggulan kompetitif dengan menggunakan data untuk membentuk strategi mitigasinya. Di tengah pandemi, masing-masing mengalami perubahan budaya yang signifikan.

Namun, menurut Survei Global Wawasan Rantai Pasokan 2021 IHS Markit, 63 persen responden mengatakan bisnis mereka “tidak memiliki data, platform, dan teknologi yang diperlukan untuk membuat keputusan penghematan biaya yang penting.”

Dalam sebuah email, Misty Blessley, seorang profesor di Departemen Pemasaran dan Manajemen Rantai Pasokan Temple University, mengatakan bahwa data dan teknologi yang akan mengisi kekosongan ini akan “pasti membantu” tujuan seperti manajemen kategori dan memberikan kesadaran untuk praktik untuk terus meningkat. .

“Bagi praktisi pengadaan, ketidakstabilan rantai pasokan bukanlah hal baru … sebagian besar bisnis telah terlibat dalam beberapa bentuk strategi pengurangan risiko / persiapan skenario,” katanya. “Namun, ahli pengadaan hanya dapat bekerja dengan apa yang telah terjadi.”