Stockless Shop Sebagai Masa Depan High Street Shopping

By Editor Logisticsbid - OCBBcHJpbCwgMjAyMQ==

Stockless Shop Sebagai Masa Depan High Street Shopping

Kita semua telah melihat berita utama dan banyak statistik tentang peningkatan belanja online pada tahun lalu. Pertumbuhan eCommerce tidak dapat disangkal, tetapi kurang jelas bagaimana tahun lalu akan memengaruhi pengecer tradisional jalanan dalam jangka panjang karena perilaku konsumen yang “baru” menjadi “norma”.

Seiring dengan popularitas dan kenyamanan eCommerce, konsumen akan terus berhati-hati terhadap kesehatan, kebersihan, dan jarak sosial, setidaknya dalam jangka menengah. Namun, di tengah berbagai lockdown nasional Eropa, pengecer jalan raya belajar beradaptasi dengan nuansa lingkungan operasi baru mereka, termasuk antrian virtual, penjemputan di tepi jalan, opsi pembayaran tanpa kontak, dan bahkan menggunakan toko fisik sebagai pusat pemenuhan mini.

Stok yang Mengendap di Toko

Lockdown 1.0 melihat sejumlah besar stok terperangkap di lokasi jalan raya tertutup yang tidak dapat dijual atau bahkan diperkenalkan kembali ke dalam rantai pasokan untuk tujuan eCommerce, yang merupakan salah satu tantangan terbesar di awal pandemi ketika toko menutup pintunya.

Kemudian, setelah toko dapat dibuka kembali, stok ini terpaksa dijual dengan diskon besar, atau dalam beberapa kasus, inventaris sulit dilakukan & akhirnya tersedia untuk pemenuhan eCommerce – bagus untuk dompet konsumen, buruk untuk neraca pengecer.

Di masa mendatang, pengecer akan dapat menghindari situasi ini dengan memiliki volume inventaris yang lebih kecil di tokonya. Apakah stok di toko benar-benar dibutuhkan jika pelanggan tidak dapat atau tidak mau mencoba barang yang ingin mereka beli?

Selain masalah keamanan karena memiliki banyak pelanggan yang menangani item pakaian yang sama, semakin banyak stok yang dimiliki toko, semakin kurang dapat diakses dan menguntungkan jadinya.

Toko Tanpa Inventaris

Model Argos dianggap tidak biasa pada akhir 1990-an karena menggunakan tokonya sebagai pusat distribusi mini, dengan hanya barang yang dipajang dan sistem tiket untuk pembelian. Namun, banyak pengecer dapat mengadopsi strategi ini di masa depan: pikirkan sistem antrian virtual, peningkatan penggunaan mobil untuk menjaga jarak sosial, dan stok yang digunakan hanya untuk tujuan tampilan.

Gangguan pada tahun 2020 telah membuat pengecer menyadari bahwa saham yang terletak di lokasi yang ‘salah’ memiliki dampak yang signifikan pada penjualan, profitabilitas, dan pengalaman pelanggan, jadi mengapa tidak menggunakan pelajaran yang didapat selama setahun terakhir untuk mengubah seluruh pendekatan ‘filosofis’ untuk toko fisik?

Wajah high street telah berubah selama beberapa tahun, tetapi pandemi bisa menjadi kejutan jangka pendek dan signifikan yang diperlukan untuk memulai kebangkitan high street, dengan merek-merek yang memikirkan kembali penggunaan terbaik dari aset paling berharga mereka – toko andalan mereka. ‘batu bata dan rekaman persegi.

Dari toko hingga pusat pengalaman, selalu ada sesuatu untuk semua orang.
Dalam dekade mendatang, merek kemungkinan akan mencari cara untuk menemukan kembali kehadiran toko jalanan mereka untuk bergerak menuju pengalaman merek yang lebih eksperiensial: daripada (secara efektif) ruang pamer berukuran super yang penuh dengan produk dalam semua ukuran dan warna, perjalanan belanja tradisional yang pernah kami lakukan. tahu mungkin akan sepenuhnya berubah dalam waktu yang tidak terlalu lama.

Alih-alih deretan tas warna-warni yang terkait dengan Sembilan Jalan Amsterdam atau Gamla Stan di Stockholm, pembeli masa depan mungkin tidak punya tas.

Saat toko mengurangi tingkat stok mereka, boneka yang menampilkan kombinasi mode dapat diganti; cermin pintar akan memungkinkan pembeli untuk mencoba pakaian dalam lingkungan yang benar-benar tanpa kontak menggunakan realitas virtual / augmented; pembeli akan dapat menghindari antrian dengan menggunakan antrian berbasis aplikasi & teknologi kasir seluler melalui iPads dan layanan nirkontak.

Masa Depan High Street

Perilaku konsumen telah berubah tahun lalu, sehingga strategi ritel dan cara kerja high street juga harus berubah. Dahulu kala, kehabisan stok berarti keluar dari bisnis. Namun, itu mungkin tidak akan terjadi besok.

Walaupun kedengarannya abstrak, lingkungan saat ini di mana industri ritel beroperasi berarti bahwa semakin sedikit stok yang dimiliki toko secara fisik, semakin baik keadaannya. Bagaimana toko fisik dioperasikan dan digunakan harus berubah jika ritel ingin pulih dan tumbuh lagi di tahun-tahun mendatang.

Pengecer akan dapat menemukan kembali pengalaman merek yang ditawarkan di toko andalan mereka, mengantarkan pada kebangkitan potensi epik jalan raya, dengan peningkatan kesadaran akan pergeseran perilaku konsumen, pemahaman tentang aplikasi terbaru yang mungkin untuk rantai pasokan & teknologi ritel, dan kesediaan untuk berpikir lebih kreatif & inovatif tentang cara terbaik menggunakan ruang lantai yang berharga.