Sourcing yang Bertanggung Jawab Populer Berkat Kolaborasi Supply Chain dan Marketing

By Cat Dewinta - MTMgTWF5LCAyMDIx

Sourcing yang Bertanggung Jawab Populer Berkat Kolaborasi Supply Chain dan Marketing

Hari-hari pengadaan sebagai fitur back-office tanpa ada yang perlu dilaporkan kepada publik diberi nomor. Konsumen ingin mengetahui di mana dan bagaimana barang mereka diproduksi sekarang lebih dari sebelumnya, dan merek multinasional memanfaatkan tren sumber yang berkelanjutan dan terbuka.

H&M meluncurkan produk Conscious of sustainable-material pieces pada tahun 2010. “Innovation Stories”, yang menyoroti teknologi, keberlanjutan, dan desain, diperkenalkan ke situs web pengecer pada bulan Februari.

Menurut Brendan Griffith, wakil presiden senior Komunikasi Mitra Reputasi, McDonald’s “mampu menceritakan kisah tentang pertanian di Bolivia dan petani serta keluarganya, serta kisah hidup kepala selada yang satu itu”. (McDonald’s adalah salah satu klien kami.)

Tanpa kerja sama sumber dan pemasaran, tidak satu pun dari kisah-kisah ini – di McDonald’s, H&M, atau bisnis lain yang memamerkan pemasok dan proses mereka – dapat diceritakan.

Griffith menyebutkan bahwa ini bukanlah hubungan tradisional. Ini memerlukan kolaborasi antara dua departemen karena, sementara pemasaran mengambil tugas mendongeng, pemasaran tidak dapat mengarang cerita kecuali pengadaan membagikannya.

“Tidak hanya secara finansial, tetapi basis loyalitas konsumen mereka terhadap merek tertentu telah menjadi lebih kuat karenanya,” kata Kevin Lyons, profesor praktik klinis di Rutgers Business School-Newark dan New Brunswick.

Bisnis ini sering kali menyediakan penyangga niat baik jika salah satu pemasok mereka diketahui tidak jujur ​​tentang pengadaan dan praktik ketenagakerjaan mereka.

Rantai Suplai Dapat Diperjual-belikan

Memperhatikan keberlanjutan organisasi dan aktivitas yang ramah hak asasi manusia akan membantunya menarik lebih banyak pelanggan yang sadar.

Menurut IBM dan National Retail Federation, 57 persen pelanggan dapat menyesuaikan kebiasaan membeli mereka untuk membantu iklim. Selain itu, 71% mengatakan keterlacakan penting bagi mereka dan mereka akan membayar lebih untuk merek yang dapat menyediakannya.

Lyons menambahkan bahwa minat pada rantai pasokan perusahaan bukanlah hal baru. Meskipun pandemi telah mengedepankan sumber daya, dia mengklaim hal itu telah menjadi masalah pasar yang meningkat selama dekade terakhir.

Ini melibatkan keinginan untuk mempelajari prinsip-prinsip pemasok dan perusahaan secara keseluruhan. “Mereka ingin tahu bahwa mereka tidak hanya memiliki barang dan jasa yang berkelanjutan, tetapi budaya perusahaan mereka juga mencerminkan hal itu,” kata Lyons.

Pengadaan harus berkolaborasi dengan pemasaran untuk memberi tahu pelanggan tentang “pembeli dan pemasok A-plus Anda, yang memiliki catatan fenomenal, yang telah lama bekerja dengan Anda, dan yang menjunjung tinggi prinsip-prinsip organisasi,” menurut Griffith.

Itu tidak berarti bahwa pengadaan bertanggung jawab atas apa pun. Departemen harus mengenali kemungkinan pemasok atau prosedur yang harus disorot, dan pemasaran dapat mengurus sisanya.

Niat Baik Perbankan Menjadi Penghalang Bagi Vendor yang Buruk

Patagonia, menurut Griffith, menyoroti vendornya dan memasukkan cerita mereka ke dalam reputasi keseluruhannya sebagai organisasi yang sadar sosial. Patagonia masih terbuka tentang kesalahannya di masa lalu.

Patagonia menulis tentang praktik buruk masa lalu dalam blog perusahaan tahun 2015 tentang cara pembuatan pakaian.

“Kami membuat keputusan yang salah di awal tahun 2000-an untuk memperluas basis pabrik kami untuk mencari tenaga kerja berbiaya rendah. Kami bekerja dengan lebih dari 100 pabrik pada satu titik, yang lebih dari yang dapat kami tangani; kami tidak mengenal banyak orang kami bekerja dengan atau hal-hal seperti apa di lantai pabrik. Kualitas produk yang buruk, pengiriman terlambat, pengerjaan ulang yang mahal, waktu pemeriksaan yang lama di pabrik Reno kami, ketidakpuasan pelanggan, dan kerugian penjualan karena pengembalian pelanggan adalah hasil akhirnya. ”

Patagonia mengurangi jumlah pabrik yang dioperasikannya dari 108 pada tahun 2007 menjadi hanya 45 saat ini, yang menurut klaim perusahaan “memungkinkan kami mengontrol kondisi kerja dan kualitas produk secara lebih konsisten dan efektif.”

Keterusterangan semacam itu tidak merugikan Patagonia, tetapi berbagi kisah tentang bagaimana hal itu membuat perubahan, menurut Griffith, membantu memperkuat citra kesadaran sosial perusahaan.

Jika vendor terkena praktik yang buruk atau bekerja dengan perusahaan yang berbasis di negara-negara terkenal karena pelanggaran hak asasi manusia, perusahaan dapat “menciptakan bank itikad baik,” menurut Griffith, dengan berbicara kepada bagian pemasaran dan pemasaran menyoroti sumber suara.

Para ahli mengatakan bahwa jika pemasaran telah mengembangkan gambaran publik yang akurat tentang rantai pasokan yang bertanggung jawab, vendor nakal tidak akan terlalu berpengaruh pada kredibilitas.

Ketika Bea Cukai dan Perlindungan Perbatasan menindak kerja paksa, kebutuhan untuk membersihkan apel busuk dari basis pemasok semakin meningkat. Impor kapas dan tomat dari wilayah Xinjiang China ditahan oleh departemen. Bagi pemerintah dan pelanggan yang waspada, industri pengadaan menanggung beban pembuktian bahwa tidak ada kerja paksa.

Ketika vendor yang buruk terungkap, pengadaan tidak hanya harus memperbaiki masalah, tetapi juga berkolaborasi dengan pemasaran untuk menceritakan kisah bagaimana mereka memperbaikinya, menurut Lyons.

Dia menasihati, “Akui saja, beri tahu orang-orang bagaimana Anda akan menghadapinya, dan laporkan kembali untuk memberi tahu mereka bahwa Anda menemukan masalahnya.”

Jika hubungan kedua departemen sudah kokoh, ini jauh lebih mudah dilakukan – dan cerita yang jauh lebih mudah untuk diceritakan oleh bagian pemasaran.