Singapura Jalankan Operasi LNG Kapal Ke Kontainer Pertama

By Editor Logisticsbid - MjQgTWFyZXQsIDIwMjE=

Singapura-Jalankan-Operasi-LNG-Kapal-Ke-Kontainer-Pertama

Setelah peluncuran operasi bunkering kapal-ke-kontainer pertama di Asia pada hari Rabu, Singapura sekarang dapat menyediakan bunkering gas alam cair (LNG) ke kapal bertenaga LNG yang lebih besar.

Operasi bunkering yang melibatkan kontainer CMA CGM Scandola dan FueLNG Bellina, kapal bunkering LNG pertama di Singapura, dimulai sekitar pukul 4 .m pada hari Rabu. Pada Rabu malam, pemindahan 7.100 meter kubik (cu m) LNG ke kontainer diharapkan selesai.

FueLNG, perusahaan patungan antara Keppel Offshore & Marine (Keppel O&M) dan Shell Eastern Petroleum, memiliki FueLNG Bellina. Ini memiliki kapasitas 7.500 cu m LNG, yang kira-kira setara dengan 300 truk yang digunakan untuk bunkering LNG truk-ke-kapal.

Singapura sekarang dapat menyediakan bunkering ke kapal bertenaga LNG yang lebih besar seperti 15.000 TEU (unit setara dua puluh kaki) CMA CGM Scandola, berkat kemampuannya untuk melakukan bunkering kapal-ke-kontainer.

Mempercepat Jendela Pengiriman

Kapal bunkering juga memungkinkan bunkering diselesaikan dalam jendela pemuatan dan pemakaian kontainer, mengurangi masa tinggal pelabuhan kapal. Operasi untuk CMA CGM Scandola ini adalah pertama kalinya operasi tersebut dilakukan di Asia pada saat yang sama.

Chris Ong, ketua FueLNG dan kepala eksekutif Keppel O&M, mengungkapkan bahwa FueLNG telah menyelesaikan lebih dari 300 operasi bunkering LNG truk-ke-kapal di Singapura pada acara yang menandai dimulainya operasi bunkering pada hari Rabu.

“Kami memperkirakan volume bunkering LNG tahunan akan meningkat sekitar 80 hingga 90 kali lipat dengan dimulainya bunkering LNG kapal-ke-kapal di Singapura tahun ini,” katanya.

Chee Hong Tat, Menteri Senior Negara Untuk Transportasi dan Urusan Luar Negeri, yang juga hadir dalam peluncuran tersebut, menyatakan bahwa LNG adalah salah satu langkah untuk memenuhi tujuan Organisasi Maritim Internasional untuk mengurangi emisi gas rumah kaca setidaknya 50% pada tahun 2050 dibandingkan dengan level 2008.

“Ini tidak sempurna.” Kami secara aktif bekerja sama dengan mitra industri dan lembaga penelitian untuk mencoba dan menemukan sumber bahan bakar yang lebih baik lagi, bahkan lebih bersih,” katanya, seraya menambahkan bahwa LNG masih memancarkan karbon. “LNG adalah transisi fantastis yang akan memungkinkan kami untuk mencapai emisi karbon yang lebih rendah saat kami bergerak lebih dekat ke tujuan jangka panjang kami.”

Jika dibandingkan dengan bahan bakar laut tradisional, LNG mengurangi emisi sulfur dioksida sebesar 99 persen, emisi materi partikulat sebesar 91 persen, dan emisi nitrogen oksida sebesar 92 persen. Kapal bertenaga LNG juga memancarkan CO2 hingga 20% lebih sedikit daripada sistem bertenaga bahan bakar laut konvensional.

Permintaan Bunkering LNG Akan Tumbuh

Permintaan bunkering LNG global diperkirakan akan tumbuh menjadi 30 hingga 50 juta ton per tahun (MTPA) pada tahun 2040, menurut laporan Shell LNG Outlook yang dirilis pada 2020. Sekitar 400 kapal berbahan bakar LNG saat ini sedang dalam layanan atau sesuai pesanan, menyiratkan permintaan hampir 3,5 MTPA LNG sebagai bahan bakar laut.

Menurut Tahir Faruqui, direktur FueLNG dan kepala Shell Downstream LNG, Singapura adalah tambahan baru untuk jaringan bunkering LNG global Shell saat ini dari delapan negara dan sembilan pelabuhan. “Pada pertengahan 2020-an, kami berencana untuk menggandakan infrastruktur bunkering ini pada rute perdagangan internasional utama, sehingga kami dapat menyediakan sektor dengan kemampuan yang dibutuhkan untuk mengatasi emisi dengan cepat.”

CEO CMA CGM Asia Pasifik Stephane Courquin menyatakan bahwa perusahaan pelayaran dan logistik telah menjadwalkan lima persaudaraan CMA CGM Scandola untuk bunkering LNG di Singapura tahun ini.

Ketika 23.000 TEU CMA CGM Jacques Saade tiba di Singapura bulan depan, itu akan menjadi kapal kontainer bertenaga LNG terbesar di dunia.

“Ketika kami bekerja untuk mendekarbonisasi pasokan pengiriman, tonggak ini menggarisbawahi komitmen kami untuk bahan bakar kapal kami dengan LNG dan sumber energi yang lebih bersih,” kata Courquin.

“Bersama-sama, kami dapat lebih mengembangkan infrastruktur LNG global untuk industri pelayaran,” katanya, berterima kasih kepada mitra seperti Kementerian Transportasi, Otoritas Maritim dan Pelabuhan Singapura (KKP), dan PSA atas peran mereka dalam memastikan operasi berhasil. Operator akan lebih cenderung menggunakan LNG untuk pelayaran kami jika sumber LNG lebih mudah tersedia.”

“Sebagai pelabuhan hub bunkering dan transshipment teratas di dunia, KKP senang bahwa kami dapat memfasilitasi operasi bunkering LNG kapal-ke-kapal pertama di Asia dengan operasi kargo serentak,” kata kepala eksekutif KKP Quah Ley Hoon. Kami akan terus bekerja sama dengan industri untuk mempromosikan bunkering LNG di Singapura dan mempercepat transisi ke pengiriman yang lebih ramah lingkungan.”