Your browser does not support JavaScript!

Reli untuk Pengiriman Palet di Era Pandemi

By Pandu Saputra - April 09, 2021

Palet pengiriman rendahan akhirnya mendapat rasa hormat setelah menanggung beban ekonomi global dengan sedikit keriuhan setelah Perang Dunia II.

Dengan munculnya e-commerce, permintaan akan platform yang mengangkut hampir setiap produk konsumen atau bahan industri melonjak, mendorong pengecer dan produsen untuk menambah gudang atau menimbun lebih banyak inventaris. Pada saat yang sama, dua komponen penting dari produksi – kayu murah dan tenaga kerja – kekurangan pasokan, dan bahkan harga paku juga.

Harga palet telah mencapai level tertinggi baru, menurut survei Departemen Tenaga Kerja AS, dan pengukur Eropa menunjukkan peningkatan yang signifikan dari Inggris ke Jerman. Pasar akan tetap panas melalui puncak musim konstruksi di musim semi dan karena vaksinasi COVID-19 membantu menghidupkan kembali restoran dan tempat acara, berkontribusi pada tekanan inflasi yang mengalir melalui rantai pasokan.

Howe Wallace, ketua dan CEO PalletOne Inc., produsen yang berbasis di Bartow, Fla. dengan fasilitas di Tenggara, berkata, “Pasokan hanya memenuhi permintaan.” “Ini situasi yang berbahaya.”

“Setiap perusahaan yang kami tangani, masing-masing dari mereka, mengatakan bahwa mereka telah mengalami tahun terbaiknya,” kata Associate Professor Laszlo Horvath, direktur Pusat Desain Pengemasan dan Beban Unit Virginia Tech, laboratorium palet terkemuka di negara itu.

Palet membentuk fondasi yang disebut beban unit, yang merupakan cara umum untuk mengangkut barang yang dapat dipindahkan dengan mudah menggunakan forklift dan dongkrak. Mereka biasanya dibeli atau disewa oleh produsen makanan dan diperhitungkan dalam biaya pengemasan transportasi. Palet dikumpulkan, diperbaiki, dan dijual kembali oleh perusahaan daur ulang jika tidak lagi digunakan oleh pengecer atau pengguna akhir lainnya. Beberapa sektor, seperti pembotolan, memiliki kumpulan paletnya sendiri.

Dominasi Kayu

Palet digunakan di seluruh dunia, dengan perkiraan 2 miliar di Amerika Serikat – cukup untuk menumpuk dua pertiga perjalanan ke bulan jika diletakkan di atas satu sama lain. Mayoritas produk terbuat dari kayu, sisanya terbuat dari plastik, logam, atau karton. Menurut Horvath, 513 juta kayu baru dipasang per tahun di Amerika Serikat, dengan 326 juta lainnya dipulihkan dan diedarkan kembali.

Label harga normal $ 9 hingga $ 12 per palet kayu dapat mencapai $ 15 tahun ini, tergantung pada areanya. Porsi palet kayu dari indeks harga produsen meningkat paling tinggi sejak 1993 di bulan Maret, menurut data pemerintah yang dirilis pada 9 April.

Chaille Brindley, editor dan penerbit majalah Pallet Enterprise dan Profil Pallet, sebuah studi industri, mengatakan, “Palet baru, palet bekas, palet sewaan – harganya akan naik semua.”

Palet dibuat dari kayu keras dan kayu lunak berkualitas lebih rendah daripada yang digunakan pada bangunan dan furnitur. Kayu keras tingkat palet di wilayah Atlantik tengah meningkat menjadi $ 635 per 1.000 kaki papan pada bulan Maret dari $ 530 setahun sebelumnya, sementara kayu lunak California Selatan meningkat lebih dari dua kali lipat menjadi $ 520. Sementara itu, antara November dan Maret, biaya paku naik 36%, sedangkan biaya batang kawat naik 36%, menurut Brindley.

Kelangkaan tenaga kerja yang bersedia melakukan pekerjaan konstruksi palet yang sulit menambah tekanan. “Permintaan tepat untuk shift kedua,” kata Wallace, “tetapi tidak ada orang yang menambahkan shift kedua.”

Potensi Plastik

Palet plastik, yang lebih kecil, dibuat lebih tahan lama, lebih mudah dibersihkan, dan tidak terlalu berbahaya seperti serpihan dan kuku yang menonjol, tampaknya cocok untuk jenis yang demikian. Kerugian dari palet plastik adalah harganya sekitar tiga kali lebih mahal, yang menyiratkan bahwa beralih dari kayu ke plastik mengubah apa yang oleh sebagian besar bisnis dianggap sebagai kemasan sekali pakai menjadi aset mahal yang harus ditangani.

Sebelum pandemi, pasar palet secara keseluruhan meningkat sekitar 5% hingga 7% per tahun.

“Setelah pandemi, kami yakin akan jauh lebih tinggi,” kata Jeff Pepperworth, CEO iGPS Logistics, penyimpan palet plastik terbesar di negara itu, yang berlokasi di Orlando, Florida. “Kami melihat lebih banyak permintaan daripada pasokan, terutama di ruang palet plastik, ”kata sang ahli.

Peralihan ke robotika dan kecerdasan buatan di gudang dan pusat pemenuhan, menurut Pepperworth, lebih menyukai palet dengan pengukuran dan teknologi pelacakan yang lebih konsisten, yang merupakan dua nilai jual terkuat plastik.

“Dulu, otomatisasi menganggap palet sebagai aset proses yang paling bodoh,” jelasnya. “Palet akan menjadi aset paling cerdas dalam rantai di masa depan.”

Argumen semacam itu tentang komoditas terhormat mereka telah didengar sebelumnya oleh lobi palet kayu. “Perusahaan akan selalu berusaha membuat perangkap tikus yang lebih baik,” kata Brent McClendon, presiden dan CEO Asosiasi Palet & Kontainer Kayu Nasional di Alexandria, Virginia. “Mereka terus kembali ke hutan.”

Dengan harga kayu yang begitu besar, program percontohan tahun ini oleh Costco Wholesale Corp., rantai gudang yang berbasis di Issaquah, Wash, di mana palet adalah perlengkapan di lantai penjualan, telah menarik minat komunitas logistik. “Kami tidak akan berkomentar,” kata Chief Financial Officer Costco Richard Galanti dalam tanggapan email atas pertanyaan tentang uji coba tersebut.

CHEP, sebuah divisi dari Brambles Ltd. yang berbasis di Sydney, adalah perusahaan leasing yang bekerja dengan Costco. Keberadaannya berawal dari keterlibatan Australia dalam Perang Dunia II.

CHEP, yang dikenal dengan kumpulan palet kayu biru cerah, dengan hati-hati menginjak berbagai plastik, menurut CEO Brambles Graham Chipchase, agar tidak melemahkan pasar kayu.

“Karena pallet plastik jauh lebih mahal daripada pallet kayu, kami percaya bahwa jika ini adalah pilihan yang hemat biaya untuk Costco, ini tidak mungkin menyebar ke seluruh sistem dengan cepat,” kata Chipchase.

Menurut Marshall White, seorang profesor emeritus di Virginia Tech dan pengembang perangkat lunak desain palet, wajar untuk mengharapkan plastik melewati 10% pasar dalam jangka panjang, naik dari sekitar 5% menjadi 6% sekarang.

“Palet kayu akan terus mendominasi sampai kami menemukan fisika yang memungkinkan kami untuk mendematerialisasi kertas toilet di Procter & Gamble dan mewujudkannya kembali di rumah saya dengan beberapa perangkat ajaib,” dia meramalkan.