Rantai Pasokan Tetap Menggunakan Metode Lean Kendati Munculnya Masalah Persediaan

By Cat Dewinta - MzEgTWVpLCAyMDIx

Rantai Pasokan Tetap Menggunakan Metode Lean Kendati Munculnya Masalah Persediaan

Menurut data Biro Sensus terbaru, kenaikan penjualan dipenuhi oleh pertumbuhan persediaan yang datar di bulan Maret. Pada bulan Maret, rasio persediaan terhadap penjualan turun menjadi 1,23, level terendah yang pernah tercatat.

Data dari Tahun ke Tahun

Produsen, pengecer, dan grosir semuanya mengalami peningkatan penjualan masing-masing sebesar 9%, 28%, dan 19% dari tahun ke tahun. Ritel, yang memiliki pertumbuhan penjualan tertinggi, adalah satu-satunya industri di mana persediaan turun di bulan Maret, turun lebih dari 7% dari tahun ke tahun.

Secara umum, persediaan bisnis menurun 1% dari tahun ke tahun, tetapi pendapatan meningkat hampir 20%. Sulit untuk membandingkan apa pun dengan awal pandemi, namun kesenjangan ini terus berlanjut sepanjang 2019. Jika dibandingkan dengan Maret 2019, persediaan turun kurang dari 1%, sementara penjualan meningkat 12%.

Topik kesulitan persediaan telah menjadi tema berulang pada panggilan pendapatan baru-baru ini, dengan CEO mendiskusikan upaya yang mereka lakukan untuk memperluas persediaan.

Dalam upaya untuk menghindari kemacetan yang telah menghambat operasi di beberapa fasilitas Pantai Barat, Walmart telah mulai memperpanjang waktu tunggunya, sementara Yeti dan perusahaan lain beralih ke pelabuhan alternatif.

Situasi saat ini menekankan betapa pentingnya lingkungan pengangkutan yang lancar bagi operasi internal dan perencanaan inventaris perusahaan. Dan pasar pengiriman barang telah bergejolak selama lebih dari setahun.

Penyebab Lonjakan Permintaan Pelanggan

Menurut Jon Gold, wakil presiden rantai pasokan dan kebijakan bea cukai di National Retail Federation, tantangan rantai pasokan ini, bersama dengan meningkatnya permintaan pelanggan, telah memengaruhi persediaan yang tersedia.

“Mendapatkan barang dari negara lain jelas menjadi masalah,” tambah Gold. “Tidak hanya dari kemampuan perusahaan untuk tetap terjaga dan menciptakan apa yang dibutuhkan, tetapi juga dari kemampuan untuk menemukan kontainer kosong dan memasukkan produk ke dalam kontainer dan kemudian ke kapal, sambil mengatasi kemacetan lalu lintas yang kita lihat di sini. di pelabuhan AS.”

Beberapa pengecer, menurut Gold, mengikuti jejak Walmart dan menambahkan hari ekstra ke jadwal pengiriman mereka untuk perencanaan inventaris yang lebih baik. Pergeseran ini terjadi saat pengecer bersiap untuk kembali ke sekolah dan musim liburan.

“Musim pengiriman Natal tersibuk biasanya dimulai pada Agustus,” katanya. “Dan karena kesulitan interupsi terus-menerus yang mereka hadapi, banyak orang yang berbeda ingin mengubahnya.”

Banyak pengamat telah menunjukkan selama tahun lalu bahwa persediaan yang ketat dan prinsip just-in-time berkontribusi pada masalah kehabisan stok. The New York Times melaporkan pada hari Selasa bahwa tren persediaan yang lebih rendah telah menghasilkan penghematan yang terutama digunakan untuk pembelian kembali saham.

Rantai pasokan dibagi tentang bagaimana untuk pergi dari sini. Menurut survei Gartner baru-baru ini, 44% ahli rantai pasokan berencana untuk berinvestasi dalam inventaris yang lebih besar selama dua tahun ke depan, sementara 46% tidak memiliki rencana seperti itu.

Tahun ini, pendekatan lean telah menyebabkan masalah bagi pembuat mobil, karena sektor ini telah berjuang dengan stok chip, memaksa sektor tersebut untuk mengurangi produksi. Namun, alih-alih beralih ke stok yang lebih besar, industri mobil tampaknya memanfaatkan ini sebagai peluang untuk menggandakan prinsip just-in-time-nya. Awal tahun ini, CFO Ford John Lawler menyatakan bahwa desain ulang rantai pasokan akan memungkinkan dealer menyimpan inventaris yang lebih kecil dan sebagai gantinya menggunakan proses pemesanan untuk melakukan pembelian. Bulan lalu, General Motors membuat pernyataan serupa.

Perusahaan semakin berinvestasi dalam teknologi analitik dan orang-orang, menurut Gold, untuk memprediksi permintaan dan mengelola inventaris dengan lebih baik. Meningkatkan persediaan mungkin lebih sulit untuk dijual. Akibatnya, Metode Lean tetap menjadi pilihan terbaik.