Rantai Pasokan Tepat Waktu Menjadi Pertanyaan Besar Bagi Para CFO

By Cat Dewinta - MTYgSnVuaSwgMjAyMQ==

Rantai Pasokan Tepat Waktu Menjadi Pertanyaan Besar Bagi Para CFO

Setelah epidemi, beberapa bisnis tidak dapat memenuhi permintaan pelanggan karena kekurangan pasokan, mendorong CFO untuk mempertimbangkan kembali produksi tepat waktu.

CFO harus mempertimbangkan kembali bagaimana just-in-time digunakan sampai beberapa jenis keseimbangan dipulihkan, kata Debbie Fogel-Monnissen, CFO dari Institute for Supply Management. Pandemi menunjukkan bahwa seluruh biaya rantai pasokan, yang mencakup stok pengaman untuk meningkatkan ketahanan, lebih penting daripada memaksimalkan penghapusan inventaris dalam jangka pendek.

Bahkan ketika ekonomi pulih, perusahaan tanpa rantai pasokan yang kuat berisiko kehilangan kemungkinan pertumbuhan atau bahkan merusak loyalitas merek secara permanen jika pelanggan tidak dapat menerima apa yang mereka inginkan, saat mereka menginginkannya, menurut Fogel-Monnissen.

Menurut Fogel-Monnissen, epidemi tersebut menyebabkan fluktuasi permintaan dan pasokan yang cepat, yang membuat rantai pasokan global menjadi satu lingkaran. “Pada dasarnya, just-in-time menuntut prediktabilitas tertentu, dan epidemi mengganggu siklus itu,” jelasnya.

Rekomendasi Persediaan

Produsen harus memikirkan kembali metode persediaan tepat waktu mereka, menurut BDO, dan mencari sumber alternatif untuk persediaan atau stok komponen atau produk penting.

Dalam penilaian manufaktur yang dirilis pada bulan Maret, BDO menyatakan, “Bisnis manufaktur berada di persimpangan jalan.” “Di satu sisi, produsen akan terus mengalami tantangan sebagai akibat dari resesi pandemi. Di sisi lain, perusahaan tidak dapat mengabaikan prospek pertumbuhan dan inovasi yang meningkat. Mitigasi risiko, negosiasi ketidakpastian yang terus-menerus, dan merangkul kemungkinan baru akan semuanya menjadi tindakan penyeimbang pada tahun 2021.”

Menurut penulis, CFO manufaktur harus menggabungkan investasi dalam meningkatkan konektivitas dan ketahanan untuk mencegah gangguan dengan strategi transformasi jangka panjang untuk memenuhi harapan pelanggan yang terus berkembang.

Baca juga: Aplikasi Pengiriman Barang Online – Ongkir Murah

Pencetakan 3-Dimensi

Ketika ditanya bagaimana perusahaannya memodifikasi pendekatannya ke just-in-time, Markforged CFO Mark Schwartz menjawab bahwa just-in-time telah berlaku selama bertahun-tahun karena kemampuannya untuk menjaga bisnis tetap gesit dan modal bebas dari persediaan.

Perusahaan telah menemukan betapa rumitnya operasi just-in-time selama satu setengah tahun sebelumnya, menurut Schwartz, dengan jalur pasokan yang rusak dan masalah rantai pasokan lainnya. Di masa depan, ia melihat harapan dalam generasi baru operasi tepat waktu yang menggunakan pencetakan 3D, jenis manufaktur yang menjadi spesialisasi perusahaannya.

“Dengan memproduksi suku cadang langsung di tempat yang dibutuhkan, teknik baru ini, yang dimungkinkan oleh pencetakan 3D, membawa operasi lebih dekat ke rumah dan mengurangi potensi penundaan,” katanya. “Ini tidak hanya meminimalkan tekanan persediaan, tetapi juga dapat menurunkan biaya rantai pasokan dan mempersingkat waktu yang dibutuhkan untuk menerima suku cadang yang Anda butuhkan, sekaligus menghilangkan kebutuhan untuk mengikat modal dengan menyimpan barang di gudang.”

Baca juga: Jasa Pengiriman Kargo Indonesia – Rental Truk 

Near-shoring

Gangguan tepat waktu, menurut Rene Ho, CFO Taulia, sebuah bisnis solusi rantai pasokan, memiliki efek domino di seluruh proses manufaktur dan penjualan. “Untuk mengatasi beberapa masalah ini, lebih banyak organisasi mencari kemungkinan yang hampir kekurangan, mempertahankan tingkat stok yang lebih tinggi, dan menerapkan solusi manajemen inventaris kreatif untuk memastikan bahwa produksi tidak terganggu dan mereka tetap kompetitif,” tambah Ho.

Secara global, CFO telah memperhatikan pergeseran kekuatan tawar relatif pembeli dan pemasok. Ini, dikombinasikan dengan komponen yang lebih mahal untuk diproduksi atau memiliki biaya penyimpanan yang lebih tinggi karena tingkat persediaan meningkat, menyebabkan CFO mempertimbangkan kembali strategi mereka. CFO menyatakan, “Pada dasarnya, modal kerja tertahan dalam rantai pasokan lebih lama.”

Deteksi Masalah yang Cepat

Tidak semua orang berpikir just-in-time menyebabkan masalah selama pandemi yang harus dihadapi CFO sesudahnya. Menurut Thomas Roemer, dosen senior manajemen operasi di Massachusetts Institute of Technology Sloan School of Management dan direktur eksekutif program MIT Leaders for Global Operations, sementara kekurangan berkembang lebih cepat dalam waktu yang tepat, masalah juga ditemukan lebih cepat. Menurut Roemer, salah satu alasan utama untuk mempertahankan persediaan rendah dan bergantung pada pengiriman tepat waktu selalu untuk mendeteksi dan memecahkan masalah dengan cepat.

“Saya ragu bahwa sistem persediaan-berat tradisional akan memiliki persediaan yang cukup berguna untuk menjembatani kekurangan waktu yang lama,” katanya. “Beban inventaris yang tinggi itu akan membuat mereka tidak kompetitif sejak lama,” kata penulis.

Waktu tunggu yang lama dan rantai pasokan yang buram dengan lapisan outsourcing dan offshoring, menurut pakar MIT, jauh lebih disalahkan atas kekurangan pandemi daripada pengiriman tepat waktu.

“Bagaimanapun, semuanya berfungsi begitu lama tanpa membuang waktu dengan sub-pemasok,” katanya. Dengan kata lain, sementara outsourcing telah dikaitkan dengan just-in-time, itu bukan komponen yang diperlukan. Menurutnya, CFO harus memahami bahwa outsourcing dan offshore merupakan keputusan strategis di mana biaya pengadaan hanya menjadi salah satu faktornya.

“Karakteristik seperti kemampuan beradaptasi, responsif, keterbukaan, dan berbagai faktor lainnya juga harus diperhatikan,” tambahnya. Kabar baiknya adalah bahwa ini mempertahankan pekerjaan CFO menarik dan aman, menurut Roemer. Lagi pula, otomatisasi hanya mampu membuat keputusan berdasarkan biaya. Apa yang tidak dapat dilakukan adalah menerapkan pemikiran CFO strategis untuk arsitektur rantai pasokan yang mempertimbangkan variabel selain biaya.

Baca juga: Transporter Umum Cargo Tracking, Ship, Handling