Rantai Pasok Vaksin Kanada Tertahan

By Bayu Hermawan - NiBBcHJpbCwgMjAyMQ==

Karena Amerika Serikat tidak mengizinkan ekspor vaksin ke Kanada, Kanada telah tertinggal pada vaksinasi.

“Di Kalamazoo, Michigan, sahabat dan tetangga kami, Amerika Serikat, memiliki pabrik vaksin Pfizer. Dr. Isaac Bogoch, seorang ilmuwan penyakit menular di University of Toronto, mengatakan, “Saya bisa menembak keping dari Kalamazoo dan memukul Ontario, tetapi kami tidak mendapatkan vaksin Pfizer kami dari mereka.”

Karena bagaimana menangani lockdown, Kanada pernah dipuji sebagai kisah sukses dalam menangani pandemi virus corona, bernasib jauh lebih baik daripada Amerika Serikat dalam hal kematian dan infeksi. Namun, karena, seperti banyak negara lain, tidak memiliki kemampuan untuk memproduksi vaksin, negara yang bergantung pada perdagangan telah lambat untuk memvaksinasi warganya.

Karena kurangnya pasokan domestik, pemerintahan Perdana Menteri Justin Trudeau memutuskan untuk mengandalkan tujuh vaksin berbeda yang diproduksi di tempat lain dan mengamankan perjanjian pembelian di muka untuk vaksin yang cukup untuk mencapai masing-masing dari 38 juta orang Kanada. Vaksin Pfizer, Moderna, AstraZeneca, dan Johnson & Johnson semuanya telah disetujui oleh regulator. Sementara mendapatkan mereka telah sulit, tampaknya risikonya akan membuahkan hasil. Terlepas dari kenyataan bahwa ekonomi Kanada terkait erat dengan Amerika Serikat, Washington telah menolak untuk mengizinkan ekspor ratusan juta dosis vaksin yang diproduksi di Amerika Serikat, memaksa Kanada untuk beralih ke Eropa dan Asia. Karena masalah rantai pasokan vaksin, Kanada harus memperpanjang waktu antara bidikan pertama dan kedua hingga empat bulan agar semua orang menerima dosis utama lebih cepat. Pada akhir Juni, diharapkan semua orang dewasa akan menerima setidaknya satu vaksinasi.

“Bukan hanya Kanada yang mengalami masa sulit. Dalam sebuah wawancara dengan The Associated Press, Menteri Pengadaan Anita Anand mengatakan, “Seluruh dunia melakukan kampanye vaksinasi massal terbesar dalam sejarahnya dengan rantai pasokan yang sama sekali baru.” Menurut Organisasi Kesehatan Dunia, hanya sepuluh negara yang telah menerima hampir 80 persen vaksin yang diproduksi sejauh ini. Dengan sekitar 8% dari populasi menerima setidaknya satu tembakan, Kanada menempati peringkat ke-22 dalam hal jumlah dosis yang diberikan. Ini dibandingkan dengan 36% di Inggris, 21% di Amerika Serikat, dan 8% di Uni Eropa. Chili, seperti banyak negara lain, telah memvaksinasi 25% populasinya dengan setidaknya satu dosis. Bogoch menjelaskan bahwa “permintaan global yang tak terpuaskan” untuk vaksin telah memaksa persaingan dengan ekonomi yang lebih besar seperti Uni Eropa, Inggris, dan Amerika Serikat, “dan di atas itu, Anda bersaing di lingkungan di mana ada undang-undang proteksionis.” Dalam hal kematian dan infeksi per kapita, Kanada telah bernasib lebih baik daripada kebanyakan negara lain selama pandemi. Ada lebih dari 530.000 kematian di Amerika Serikat dan 125.000 di Inggris, dibandingkan dengan lebih dari 22.000 di Kanada. Namun, dengan lonjakan varian kasus COVID-19, tidak memiliki akses cepat ke vaksin bisa mahal. Toronto, ibukota keuangan Kanada, sebagian besar masih ditutup.

“Orang Kanada akan iri karena mereka menyaksikan orang Amerika dengan kebebasan yang jauh lebih banyak,” kata Dr. Andrew Morris, seorang profesor penyakit menular di University of Toronto. Pemerintah, menurut Amr Bannis, 69, dari Toronto, harus disalahkan karena mengusir perusahaan farmasi ke luar negeri. Namun, dia mengerti mengapa AS akan berkonsentrasi pada masalahnya sendiri, mengklaim bahwa masalah di sana “jauh lebih serius daripada kita.” “Saya tidak menyalahkan Amerika karena mencari warga negara mereka terlebih dahulu,” Jim Vlahos, 45, dari Toronto, menambahkan, “tetapi jika mereka ingin membuka perbatasan, kita tidak bisa berada di kerugian pasokan yang begitu besar.” “Ini akan pergi jauh ke arah memperbaiki pagar antara negara-negara kita jika Amerika melihat ke Kanada terlebih dahulu untuk bantuan pasokan vaksin,” katanya. Elizabeth Harris, 83, dari Fenelon Falls, Ontario, seharusnya mendapatkan tembakan kedua pada 7 April, tetapi departemen kesehatan mengatakan kepadanya dan suaminya itu akan memakan waktu empat bulan lagi.

“Saya sedikit jengkel karena saya akan berusia 84 tahun dan menantikan untuk mendapatkan tembakan kedua saya,” jelas Harris. “Ini tidak masuk akal karena kita lebih dari 80 dan di antara orang-orang yang paling rentan di dunia, tetapi kita harus menunggu empat bulan.” Orang tua di fasilitas perawatan jangka panjang telah menerima dua vaksinasi, tetapi sebagian besar masyarakat umum belum. Presiden Joe Biden menyatakan bahwa “pertama dan terpenting, orang Amerika harus diurus,” tetapi bahwa “kita kemudian akan mencoba membantu seluruh dunia.” Pada 1 Mei, Biden telah mengarahkan bahwa semua negara bagian di Amerika Serikat membuat semua orang dewasa memenuhi syarat untuk dosis, dan dia mengharapkan untuk memiliki pasokan yang cukup untuk setiap orang dewasa di negara itu pada akhir bulan. Gedung Putih telah menyatakan bahwa begitu warga AS telah divaksinasi, langkah selanjutnya adalah memastikan bahwa Kanada dan Meksiko dapat mengelola pandemi sehingga perbatasan dapat dibuka kembali. Ini bisa berarti lebih banyak vaksin pada bulan Juni dan menunggu lebih pendek untuk dosis kedua untuk orang Kanada. Setelah data dari Inggris dan Quebec menunjukkan bahwa bidikan pertama memberikan tingkat perlindungan yang baik, Komite Penasihat Nasional Kanada tentang Imunisasi merekomendasikan kesenjangan empat bulan antara dosis.

Terjadi Juga di Britania Raya

Jeda serupa telah diterapkan di Britania Raya. Komite Penasihat Nasional tentang Imunisasi mengubah rekomendasinya pada vaksin AstraZeneca pada hari Selasa, memungkinkan mereka yang berusia di atas 65 tahun untuk menerimanya setelah sebelumnya menyatakan bahwa ada data yang tidak mencukupi. Sehari setelah banyak negara Eropa menangguhkan penggunaannya karena laporan pembekuan darah berbahaya di beberapa penerima, pejabat kesehatan Kanada mempertahankan bahwa AstraZeneca aman. Tidak ada bukti bahwa tembakan itu harus disalahkan, menurut perusahaan dan regulator internasional. Kanada telah menempatkan taruhan yang lebih besar pada Pfizer dan Moderna, memesan hingga 76 juta dosis Pfizer dan 44 juta dosis Moderna, versus hingga 20 juta dosis AstraZeneca.

Sementara itu, pengiriman di Kanada telah mulai mengambil. Dari 22 Maret hingga 10 Mei, ia akan menerima setidaknya 1 juta dosis Pfizer per minggu dari Eropa, menurut jadwal baru yang diumumkan oleh Trudeau pada hari Jumat. “Itu akan membuat perbedaan besar,” prediksinya. Dia memperkirakan bahwa pada akhir Maret, Kanada akan menerima hingga 8 juta dosis, naik dari 6 juta, dan bahwa pada bulan Juli, itu akan menerima lebih dari 36,5 juta dosis. Pabrik Pfizer di Belgia mengurangi pengiriman pada bulan Januari dan Februari, dan menghentikan pengiriman sepenuhnya selama seminggu pada satu titik, karena meningkatkan fasilitas untuk meningkatkan produksi. Ini berkontribusi pada awal Kanada yang lambat. Popularitas Trudeau menderita akibat penundaan tersebut.

Penghentian Pengiriman

Pengiriman lebih dari seperempat juta dosis AstraZeneca yang ditakdirkan untuk Australia dihentikan dari meninggalkan Uni Eropa awal bulan ini. Blok ini telah meyakinkan Kanada bahwa pengiriman Pfizer dan Moderna tidak akan terganggu, menurut Anand, menteri pengadaan. Dia mengakui bahwa “nasionalisme vaksin” di Eropa dan Amerika Serikat berkontribusi pada lingkungan global yang kompetitif dan ketidakstabilan rantai pasokan, tetapi dia juga mencatat “kecepatan yang dipercepat” Kanada. “Kami sangat sadar untuk melakukan diversifikasi rantai pasokan pada saat itu dalam perjanjian awal kami dengan pemasok vaksin kami,” kata Anand. Ontario Premier Doug Ford jengkel dengan penolakan Washington untuk mengirim vaksin di utara perbatasan, mengatakan dia berharap ada perubahan hati dari mantan Presiden Donald Trump, tetapi “setiap orang untuk diri mereka sendiri” tetap menjadi kasusnya. Ford telah meminta 1 juta dosis dari fasilitas Pfizer di Michigan, dan Biden telah setuju. Kanada juga tidak dapat memperoleh pasokan dari Rusia dan Cina, yang keduanya telah menggunakan amunisi yang diproduksi di dalam negeri untuk mendapatkan leverage diplomatik strategis. Menurut sebuah tally oleh The Associated Press, Beijing telah menjanjikan sekitar setengah miliar dosis ke lebih dari 45 negara. Tidak ada yang akan ke Kanada, yang telah merenggangkan hubungan dengan China setelah Kanada menangkap seorang eksekutif teknologi senior China sebagai tanggapan atas permintaan ekstradisi AS. Anand menyatakan bahwa setelah warga Kanada sepenuhnya divaksinasi, persediaan yang tersisa akan disumbangkan ke negara-negara berkembang. Sementara itu, penduduk seperti Bannis mengatakan dia baik-baik saja dengan dosis kedua ditunda. “Strategi untuk memperluas cakupan sambil berfokus pada populasi berisiko tinggi harus bekerja,” katanya.