Your browser does not support JavaScript!

Rantai Operasi Tetap Stabil Terlepas dari Halangan yang Ada

By Pandu Saputra - April 09, 2021

Hasil survei pemimpin rantai pasokan AS diterbitkan hari ini oleh GlobalTranz Enterprises, LLC, penyedia solusi logistik pihak ketiga yang mendukung teknologi. Hasil survei, yang dirilis setelah kesuksesan kuartal keempat GlobalTranz yang solid untuk menutup tahun 2020, mengungkapkan optimisme tentang potensi kinerja rantai pasokan sambil menyoroti tantangan yang sedang berlangsung dalam menyelesaikan masalah mil terakhir, kenaikan biaya pengiriman, dan permintaan tenaga kerja.

Menurut survei terbaru dari GlobalTranz, eksekutif rantai pasokan yakin kami sedang dalam pemulihan ekonomi yang kuat dari COVID-19, dan bahwa rantai pasokan dipersiapkan untuk memenuhi permintaan pelanggan yang meningkat. Temuan ini muncul setahun setelah gangguan pandemi awal pada rantai pasokan, dan mengikuti survei pemimpin rantai pasokan yang dilakukan oleh GlobalTranz pada musim gugur 2020, yang mengungkapkan bahwa pembuat keputusan tidak siap untuk mengubah kebutuhan logistik.

“Selama setahun terakhir, perusahaan yang melayani pelanggan perorangan dan perusahaan harus menghadapi perubahan perilaku pelanggan dan praktik manajemen inventaris, yang mengakibatkan volatilitas rantai pasokan yang cukup besar,” kata Bob Farrell, Ketua dan CEO GlobalTranz. “Meskipun ada optimisme yang konsisten dalam perekonomian, pemimpin rantai pasokan menyadari bahwa banyak tantangan baru menanti di depan, dan bahwa bekerja dengan penyedia logistik yang berpusat pada teknologi sangat penting untuk memungkinkan visibilitas di seluruh rantai pasokan, meningkatkan kemampuan e-niaga, dan memenuhi permintaan konsumen, Kata survei itu.

Dampak Vaksin COVID-19 dan Prospeknya di Masa Depan

Perusahaan menghadapi volume pengiriman yang memecahkan rekor enam bulan lalu, karena meningkatnya permintaan e-niaga di atas permintaan pengiriman puncak selama bulan-bulan menjelang musim liburan, dari Oktober hingga Desember. Rantai pasokan sudah beroperasi pada level puncak, dan aktivitas pembelian pelanggan dan perusahaan diperkirakan tidak akan melambat pada tahun 2021.

Terlepas dari kenyataan bahwa rantai pasokan global terlalu terbebani, pembuat kebijakan yakin rantai pasokan mereka sendiri mampu memenuhi permintaan pelanggan. Dengan 91 persen responden percaya bahwa mitra 3PL mereka akan memenuhi kebutuhan mereka secara efektif pada tahun 2021, responden memiliki kepercayaan yang tinggi terhadap kemitraan logistik mereka. Keyakinan pada kemampuan kemitraan saat ini untuk mengelola pasar, serta keputusan baru-baru ini, mendorong kepercayaan pada kemampuan pembuat keputusan ini untuk mengatasi tantangan bisnis mereka.

Hanya 1 dari 10 pembuat keputusan yang menunjukkan prospek negatif untuk penjualan perusahaan mereka dalam 3-6 bulan atau bahkan satu tahun ke depan, meskipun faktor ekonomi dan sosial berfungsi.

7 dari 10 responden percaya bahwa peluncuran vaksin COVID-19 akan memungkinkan mereka untuk menarik pelanggan baru, dan 94 persen percaya bahwa pemberian vaksin akan menghasilkan pemulihan ekonomi yang kuat.

Enam dari sepuluh orang setuju bahwa program stimulus baru akan membantu aktivitas dan penjualan mereka.

Lebih dari setengah responden percaya bahwa kebijakan peraturan pemerintah AS yang baru akan menguntungkan operasi dan penjualan perusahaan mereka. Sentimen ini diungkapkan ketika tagihan infrastruktur baru diperkenalkan di Washington, D.C.

Secara bersamaan, pembuat keputusan mencatat hambatan yang ada dalam rantai pasokan mereka:

Kenaikan biaya transportasi disebutkan oleh 37% responden sebagai sesuatu yang harus mereka tangani di tahun 2021.

Tiga puluh satu persen menyatakan keprihatinan tentang mendapatkan cukup pekerja untuk memenuhi permintaan pelanggan.

Penanganan atau layanan yang buruk terkait pengiriman ke rumah disebutkan oleh 24 persen sebagai masalah yang berkelanjutan, sementara 76 persen menyatakan keberatan tentang kemampuan penyedia paket kecil mereka untuk mengirimkan tepat waktu. 1 dari 3 menyebutkan kurangnya sumber daya (suku cadang, bahan, produk, dll.) Sebagai perhatian utama dalam memenuhi permintaan konsumen.

Beradaptasi dengan Permintaan Baru di Pasar

Menurut hasil survei, pembuat keputusan rantai pasokan percaya bahwa mereka telah membuat perubahan yang memadai untuk memenuhi perubahan kuat pasar dalam operasi e-niaga, dengan 76 persen responden mengatakan organisasi mereka telah menerapkan strategi omnichannel yang baik, naik 20% dari survei GlobalTranz pada bulan Oktober. Di saat yang sama, 84 persen responden mengatakan mereka melihat lebih banyak permintaan untuk layanan pengiriman jarak jauh, dengan 69 persen mengatakan mereka kesulitan menemukan mitra transportasi yang dapat diandalkan untuk memenuhinya.

Ketidakstabilan harga diperkirakan akan berlanjut hingga 2021, memaksa pembuat keputusan untuk memikirkan kembali rantai pasokan:

Pada tahun 2021, hampir 80% responden mengatakan bahwa pertumbuhan ruang gudang dan perluasan lokasi gudang menjadi prioritas utama.

Investasi dalam visibilitas rantai pasokan merupakan prioritas bagi 82 persen responden.

Proses reshoring atau nearshoring rantai pasokan menjadi perhatian utama bagi lebih dari tiga perempat responden.

Di luar operasi rantai pasokan langsung, setidaknya 25% responden mengatakan bahwa pertumbuhan produk dan layanan baru, retensi pelanggan, dan perekrutan berada di urutan teratas daftar prioritas mereka untuk tahun ini.

“Dengan sebagian besar tahun 2020 dikonsumsi oleh rasa sakit yang meningkat dari transisi dramatis ke lingkungan pengiriman yang didominasi e-niaga, kami telah melihat perusahaan secara efektif mempercepat rencana yang dibuat selama bertahun-tahun,” kata Ross Spanier, Wakil Presiden Eksekutif GlobalTranz’s Direct Perusahaan Channel. “Untuk mengikuti tren yang berubah, kami terus bekerja sama dengan pelanggan pengirim kami untuk memberikan pengoptimalan rantai pasokan berbasis teknologi dan solusi transportasi teregulasi yang disesuaikan dengan perusahaan mereka dan permintaan yang berubah, serta bermitra dengan mitra operator kami untuk transportasi yang efisien. barang selama periode transisi ekonomi.”