Prioritas Ketahanan Supply Chain Setelah Covid-19

By Rica Prasetio - MjcgTm92ZW1iZXIsIDIwMjA=

Prioritas Ketahanan Supply Chain Setelah Covid-19

77% organisasi menyadari perlunya perubahan dan mempercepat investasi dalam keberlanjutan rantai pasokan selama tiga tahun ke depan. Lebih dari 80 persen organisasi telah melaporkan rantai pasokan mereka terkena dampak negatif dari krisis COVID-19, dengan sebagian besar berjuang di semua aspek operasi mereka. Ini sesuai dengan penelitian baru dari Capgemini Research Institute, “Maju cepat: Memikirkan kembali ketahanan rantai pasokan untuk dunia pasca-COVID-19”. Pandemi telah memaksa organisasi untuk memprioritaskan ketahanan rantai pasokan, dengan dua pertiga (66 persen) menyatakan bahwa strategi rantai pasokan mereka perlu diubah secara signifikan untuk beradaptasi dengan normal baru. Hanya 14 persen organisasi mengharapkan kembali ke bisnis seperti biasa.

Dampak Negatif Krisis COVID-19 Terhadap Supply Chain

Ada kesadaran yang berkembang bahwa rantai pasokan harus lebih fleksibel dan gesit sehingga mereka dapat bereaksi dan beradaptasi dengan cepat terhadap potensi gangguan. Faktanya, 68 persen organisasi mengatakan krisis saat ini telah memaksa mereka untuk menyesuaikan model bisnis mereka sementara meningkatkan ketahanan rantai pasokan pasca-COVID-19 disebutkan sebagai prioritas bagi 62 persen.

Selama setahun terakhir, organisasi telah berjuang untuk segera menanggapi gangguan yang meningkat dan memulihkan operasi mereka ke keadaan yang stabil dan dapat diandalkan. Organisasi yang disurvei di seluruh ritel, produk konsumen, manufaktur terpisah, dan ilmu kehidupan melaporkan banyak tantangan di seluruh rantai pasokan mereka. Mayoritas telah menemukan tantangan di semua aspek operasi mereka, termasuk kekurangan suku cadang / bahan penting (74 persen), pengiriman tertunda dan waktu tunggu yang lebih lama (74 persen), kesulitan dalam menyesuaikan kapasitas produksi sebagai respons terhadap permintaan yang berfluktuasi (69 persen). persen), dan kesulitan perencanaan di tengah tingkat permintaan pelanggan yang tidak menentu (68 persen).

Hanya 30% dari perusahaan ilmu hayat dalam survei yang mencatat dampak pasar negatif sebagai akibat dari krisis, dibandingkan dengan lebih dari 80% perusahaan di industri lain (ritel, produk konsumen, manufaktur terpisah). Selain itu, setelah resesi, 68 persen barang konsumen dan pelanggan ritel menyukai barang-barang yang diproduksi secara lokal, dan 79 persen preferensi pembelian pelanggan dipengaruhi oleh keberlanjutan.

Di sisi lain, tantangan pandemi menawarkan peluang bagi bisnis untuk mengembangkan rantai pasokan yang lebih kuat, terukur, dan gesit yang dapat menahan potensi gangguan dan krisis global. Hanya beberapa organisasi yang mampu bertahan dari krisis lainnya.

Pemulihan Supply Chain Dari Dampak Krisis COVID-19

Tahun ini, 55% perusahaan membutuhkan waktu tiga hingga enam bulan untuk pulih dari gangguan rantai pasokan, sementara 13% lainnya berencana membutuhkan enam hingga dua belas bulan. Tak pelak, ini berarti bahwa hanya sedikit organisasi yang siap menghadapi kemungkinan gangguan di masa depan. Menurut laporan Capgemini, perusahaan harus berkonsentrasi pada tujuh keterampilan inti untuk ketahanan terhadap krisis guna mengatasi krisis serupa di masa depan; mengidentifikasi area yang membutuhkan perubahan yang paling penting dan mendesak sangat penting untuk mengembangkan rantai pasokan yang kuat. Hanya sebagian kecil (kurang dari 4%) yang menunjukkan kekuatan di kedua bidang ini, yang mencakup tindakan yang diharapkan dan kondisi kesiapan organisasi yang ada.

Menurut laporan Capgemini, rantai pasokan yang tangguh memiliki karakteristik sebagai berikut:

  • Mengantisipasi keadaan darurat dan melakukan simulasi untuk meningkatkan respons krisis juga merupakan bagian dari perencanaan kontinjensi.
  • Prioritaskan lokalisasi basis pemasok dan jejak produksi, serta regionalisasi.
  • Diversifikasi pilihan basis pemasok, produksi, dan transportasi merupakan prioritas utama.
  • Keberlanjutan: mengutamakan keberlanjutan dalam rantai pasokan untuk bertahan dari gangguan lingkungan dan peraturan sambil tetap memenuhi preferensi konsumen yang berubah.
  • Memprioritaskan fleksibilitas dalam pengembangan dan pengambilan keputusan, serta menunjukkan ketahanan dalam transisi ke model bisnis baru, keduanya merupakan contoh kelincahan.
  • Transparansi biaya dari awal hingga akhir: menghitung biaya sambil tetap memperhatikan risiko yang terkait dengan strategi berbiaya rendah.
  • Visibilitas: mengutamakan pertukaran data dengan mitra dan memastikan visibilitas lengkap dari rantai pasokan.

Sejumlah besar perusahaan mengambil langkah yang diperlukan untuk memperkuat kapabilitas mereka dalam tiga dimensi pertama, dengan 84% menyebut kesiapsiagaan bencana sebagai prioritas utama pasca-COVID. Selain itu, untuk meminimalkan risiko dan lebih dekat dengan klien mereka, 65 persen bisnis secara aktif berinvestasi dalam melokalkan atau meregionalkan pemasok dan basis manufaktur mereka. Untuk meminimalkan risiko dan lebih dekat dengan klien mereka, sebanyak 65% perusahaan secara aktif berinvestasi dalam lokalisasi atau regionalisasi pemasok dan basis manufaktur mereka. Diversifikasi rantai pasokan juga menjadi agenda; 68% perusahaan berencana untuk mendiversifikasi basis pemasok mereka, sementara 62% berencana untuk mendiversifikasi basis manufaktur mereka.

Namun, Capgemini menemukan bahwa hanya sebagian kecil yang memiliki tingkat kelincahan rantai pasokan yang diperlukan (21%), pengoptimalan biaya ujung ke ujung (20%), dan visibilitas (20%). (9 persen). Ini mahal, memakan waktu, dan terkadang tidak praktis untuk membangun ketahanan melalui seluruh lini produk. Sebaliknya, bisnis harus mengenali area di mana ketahanan itu penting dan menetapkan target jangka panjang untuk mengembangkan mentalitas tangguh di seluruh siklus hidup produk.

Membangun Ketahanan Rantai Pasokan Perlu Investasi

Rantai pasokan yang kuat memerlukan investasi, dan perusahaan mulai menyadari hal ini, dengan 57% berencana untuk meningkatkan investasi ketahanan rantai pasokan mereka. Selain itu, bisnis berinvestasi dalam teknologi yang akan memungkinkan rantai pasokan menjadi lebih otonom dan cerdas. Keduanya merupakan pendorong ketahanan yang kritis, membantu rantai pasokan untuk mendeteksi dan merespons perubahan atau gangguan dengan lebih cepat. Hampir setengah dari perusahaan (47%) meningkatkan investasi mereka dalam otomasi, sementara 39% meningkatkan investasi mereka dalam robotika. Internet of Things (IoT) dan Artificial Intelligence (AI) juga termasuk di antara area prioritas utama. Banyak inovasi, seperti menara kontrol yang memungkinkan peningkatan visibilitas dan digital twins yang membantu perencanaan kontingensi, diharapkan untuk mempercepat pada tingkat yang lebih lambat daripada yang lain, menciptakan celah yang harus ditutup oleh organisasi.

Investasi Yang Berkelanjutan Sebagai Akibat Dari Pandemi

Lebih dari tiga perempat bisnis (77%) menyadari perlunya perbaikan dan mengklaim mereka akan meningkatkan investasi mereka dalam keberlanjutan rantai pasokan selama tiga tahun ke depan, dengan logistik dan manufaktur menjadi area fokus utama. Transisi ini tidak hanya sebagai akibat dari krisis keuangan; perusahaan secara bertahap mengenali pergeseran selera pelanggan yang mendukung alternatif ramah lingkungan, serta kesediaan mereka untuk mendukung hal ini dengan keputusan pembelian mereka.

Rantai pasokan yang kuat memerlukan investasi, dan perusahaan mulai menyadari hal ini, dengan 57% berencana untuk meningkatkan investasi ketahanan rantai pasokan mereka. Selain itu, bisnis berinvestasi dalam teknologi yang akan memungkinkan rantai pasokan menjadi lebih otonom dan cerdas. Keduanya merupakan pendorong ketahanan yang kritis, membantu rantai pasokan untuk mendeteksi dan merespons perubahan atau gangguan dengan lebih cepat. Hampir setengah dari perusahaan (47%) meningkatkan investasi mereka dalam otomasi, sementara 39% meningkatkan investasi mereka dalam robotika. Internet of Things (IoT) dan Artificial Intelligence (AI) juga termasuk di antara area prioritas utama. Banyak inovasi, seperti menara kontrol yang memungkinkan peningkatan visibilitas dan digital twins yang membantu perencanaan kontingensi, diharapkan untuk mempercepat pada tingkat yang lebih lambat daripada yang lain, menciptakan celah yang harus ditutup oleh organisasi.

Metodologi Penelitian Di Capgemini

Capgemini menggunakan pendekatan dua cabang dalam studi mereka. Antara Agustus dan September 2020, seribu eksekutif rantai pasokan di tingkat direktur atau lebih tinggi disurvei; masing-masing berasal dari perusahaan dengan omset lebih dari $ 1 miliar pada tahun fiskal sebelumnya. Produk konsumen, bahan makanan, manufaktur terpisah, dan manufaktur ilmu hayati termasuk di antara industri yang disurvei oleh perusahaan dari Amerika Serikat, Prancis, Jerman, Inggris, India, Italia, Spanyol, Belanda, Swedia, Norwegia, dan Cina. Capgemini telah melakukan lebih dari sepuluh wawancara mendalam dengan para pemimpin senior rantai pasokan sebagai tambahan dari survei tersebut. Efek COVID-19 pada rantai pasokan, jalan menuju pemulihan, dan bagaimana bisnis dapat lebih siap menghadapi potensi gangguan, semuanya dibahas dalam wawancara ini.