Pfizer Berupaya Menyimpan Vaksin Covid-19 pada Suhu Tinggi untuk Memudahkan Logistik

By Editor Logisticsbid -

Pfizer Berupaya Menyimpan Vaksin Covid-19 pada Suhu Tinggi untuk Memudahkan Logistik

Pfizer dan BioNTech telah meminta operator kesehatan Amerika Serikat untuk melonggarkan persyaratan karena vaksin Covid-19 mereka disimpan dalam suhu sangat rendah, kemungkinan memungkinkannya disimpan di lemari es toko obat.

Persetujuan dari Food and Drug Administration (FDA) dapat mengirimkan sinyal yang kuat ke regulator lain di seluruh dunia yang dapat memudahkan distribusi penembak ini di negara-negara berpenghasilan rendah.
Perusahaan telah mengirimkan informasi suhu baru ke FDA untuk mendorong pembaruan pada label saat ini yang memungkinkan botol disimpan pada -25 derajat C hingga -15 derajat C untuk mendapatkan total empat belas hari.

Persyaratan penyimpanan dingin tembakan memicu kekacauan di antara negara bagian AS pada awal peluncuran untuk hoki es yang terkontaminasi, di mana itu dapat disimpan sementara setiap kali tidak ada freezer teknis yang tersedia, misalnya, di lokasi pedesaan. / Vaksin BioNTech, dikombinasikan dengan suntikan dua dosis Moderna, telah memenangkan otorisasi penggunaan darurat AS dan didistribusikan secara luas sebagai bagian dari upaya vaksinasi massal nasional. FDA mengonfirmasi bahwa mereka telah menerima permintaan Pfizer dan menyatakan perubahan pada otorisasi vaksin ini telah untuk diminta melalui bisnis dan berisi data di balik shift.

Dikatakan bahwa otorisasi dapat datang baik melalui surat yang disampaikan bersama dengan surat otorisasi yang diterbitkan kembali, salah satunya dapat dikirimkan di situs web regulator. Peningkatan dari pembuat obat datang ketika dua penelitian dari Israel menemukan bahwa vaksin tersebut sangat mengurangi penularan virus, dan tembakan itu didukung oleh dua konsultan top pemerintahan Afrika Selatan.

Data baru juga diajukan ke badan pengatur internasional dalam beberapa minggu ke depan, kata kedua perusahaan. Bahkan juru bicara BioNTech menolak untuk memberikan informasi tambahan tentang waktu dan lembaga mana yang akan dihubungi. “Informasi yang dikirimkan dapat memfasilitasi pengelolaan vaksin kami di apotek dan memberikan pusat vaksinasi fleksibilitas yang jauh lebih besar,” kata kepala eksekutif BioNTech, Ugur Sahin.
Deutsche Post, yang telah mengirimkan vaksin Covid-19 ke sejumlah negara Eropa, Israel, Bahrain, Meksiko, dan Singapura, di antara beberapa negara lain, mengatakan -25 derajat C mungkin menawarkan sedikit bantuan tetapi transportasi tidak mudah.

Meningkatkan Kapasitas Pesawat

Seorang juru bicara mengatakan kargo udara kemungkinan tidak lagi memerlukan papan es kering untuk meningkatkan kapasitas penyimpanan setiap pesawat. BioNTech mengatakan pihaknya memberlakukan penyimpanan jangka panjang dan kebutuhan transportasi -70 derajat C di luar peringatan karena telah memulai uji ketahanan dan stabilitas karena itu. vaksin relatif terlambat.

Meskipun ia memulai program pengembangan vaksin Covid-19 segera pada Januari 2020, berfungsi pada empat senyawa secara paralel, jadi ia tidak memutuskan hingga Juli bahwa dari empat senyawa tersebut akan dipindahkan, dan baru kemudian memulai evaluasi stabilitas. persyaratan penyimpanan yang berat akan memberikan bantuan logistik yang substansial.

Program berbagi vaksin global dari Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) Covax sejauh ini membatasi pasokan vaksin Pfizer-BioNTech hanya ke beberapa negara, sebagian karena kurangnya infrastruktur di negara berkembang.
WHO mengatakan optimis bahwa persyaratan yang dipermudah dapat memperluas jangkauannya. “Kami mengetahui laporan dari dan berharap untuk melihat datanya.

Jika terbukti benar, ini dapat membuat peluncuran vaksin ini lebih sederhana di sebagian besar negara, dan terutama di negara berpenghasilan rendah, “katanya. Barang dagangan Moderna, seperti Pfizer yang didasarkan pada apa yang disebut atom messenger RNA, dihapus. .