Your browser does not support JavaScript!

Pertanyaan Mengiringi Kandasnya Kapal Bloks di Terusan Suez

By Pandu Saputra - March 24, 2021

Setelah kapal tunda terpaksa menghentikan operasi kemarin karena angin kencang yang terus berlanjut, upaya untuk membebaskan kontainer 20.388 teu Ever Provided, yang kandas di Terusan Suez Selasa malam, dilanjutkan pagi ini.

Namun, pada saat air pasang hari ini, kapal tunda tidak dapat membebaskan kapal yang terdampar, dan kapal pengerukan diberangkatkan untuk membantu upaya pengapungan kembali.

“Kapal keruk sedang bekerja untuk membersihkan pasir dan lumpur dari sekitar kapal untuk membebaskannya,” kata bos kapal, Bernhard Schulte Shipmanagement (BSM), semalam dalam sebuah tweet. Kapal tunda dan derek Ever Given bekerja sama untuk menggerakkan kapal.

“Tujuan langsung BSM adalah mengembalikan kapal dengan aman dan memulihkan lalu lintas laut Terusan Suez.”

“Otoritas Terusan Suez dan mereka yang terlibat dalam operasi pengapungan yang sedang berlangsung telah berupaya keras, dan BSM akan terus bekerja sama dengan semua pihak yang terlibat dalam operasi ini,” katanya.

Ancaman Gangguan Signifikan terhadap Transit Kanal telah Menaikkan Harga Minyak

Menurut Lars Jensen dari SeaIntelligence, Terusan Suez saat ini mengangkut 55.000 teu per hari dari Asia ke Eropa, karena kapal terus mengisi tradelane tersebut.

Ever Given yang dibangun tahun 2018 dikerahkan di loop NEU6 Ocean Alliance dan “tepat waktu” dalam perjalanan ke Rotterdam ketika insiden itu terjadi sekitar pukul 8 pagi waktu setempat kemarin, menurut data eeSea.

Penyebab Kandasnya Evergreen

Evergreen mengatakan pihaknya mengakui landasan ULCV yang disewa itu disebabkan oleh “angin kencang 30 knot yang menyebabkan kapal menyimpang dari jalurnya,” tetapi pihaknya telah meminta pemilik kapal untuk menyelidikinya.

“Semua kru dalam keadaan sehat dan diperhitungkan,” kata juru bicara BSM kepada The Loadstar kemarin. Tidak ada laporan cedera, emisi, atau gangguan kargo, dan penyelidikan awal telah mengesampingkan kegagalan mekanis atau mesin sebagai penyebab landasan. ”

Departemen GAC setempat, di sisi lain, mengatakan bahwa kapal kehilangan daya karena pemadaman mekanis. Memang, seorang pensiunan pelaut ulung yang berbicara dengan The Loadstar pagi ini percaya bahwa pemadaman listrik adalah penyebab paling mungkin dari korban tersebut.

“Saya tidak percaya kapal berubah arah sedrastis itu karena angin kencang, tetapi jika kapal kehilangan kendali untuk waktu yang singkat, kekuatan angin di dek kontainer yang terisi penuh mungkin membuatnya tidak berdaya,” katanya . Polisi di jembatan pasti ketakutan.

BSM menyatakan bahwa kapal tersebut akan diinspeksi secara menyeluruh dan akan “bekerja sama sepenuhnya dengan pihak berwenang terkait dalam laporan insiden.”

ULCV lain dalam konvoi tersebut tampaknya tidak terpengaruh oleh angin kencang, yang biasanya terjadi pada kecepatan 30 knot.

Namun, fokus langsungnya adalah apakah kapal mengalami kerusakan lambung atau bagian bawah akibat landasan, yang akan memerlukan perbaikan segera dan mungkin dok kering.

Bergantung pada hasil survei, kapal mungkin dapat melanjutkan perjalanannya untuk perbaikan di kemudian hari atau, jika diperlukan perhatian segera, kapal mungkin diminta untuk melepaskan semua muatannya untuk diteruskan oleh kapal Ocean Alliance lainnya, menyebabkan lamanya waktu penundaan untuk penerima barang di Eropa.

Lebih lanjut, menurut WK Webster, sebuah konsultan klaim kelautan kecelakaan, pemilik dapat memutuskan untuk menyatakan Rata-rata Umum tergantung pada hasilnya.