Perlombaan Internasional Untuk Mendapatkan Otomatisasi Logistik

By Editor Logisticsbid - SmFudWFyeSAyOCwgMjAyMQ==

Perlombaan Internasional Untuk Mendapatkan Otomatisasi Logistik

Penguncian dan pembatasan gerakan yang diterapkan di seluruh area karena pandemi telah menghentikan konsumsi ritel konvensional secara tiba-tiba dan memaksa belanja menjadi elektronik. Banyak toko ritel di daerah tersebut harus tutup, sehingga pelanggan dibuat untuk mengalihkan kebiasaan makan mereka di internet – dengan beberapa merangkul belanja online untuk pertama kalinya.

Karena itu, pendapatan e-niaga di area tersebut turun. Sebagai contoh, Singapura diperkirakan akan menentukan pendapatannya dalam pertumbuhan e-commerce hingga $ 10 miliar per tahun; Malaysia mengalami peningkatan 149 persen dalam penjualan online dari satu atau dua bulan pertama tahun 2020; sedangkan industri e-commerce Indonesia diperkirakan akan melihat 50 persen ekspansi sebelum pajak mencapai $ 35 miliar pada tahun 2020.

Bahkan sebelum COVID-19, ritel beralih dari versi “kontributor barang dagangan” ke versi “barang dagangan ke pembelanja”. Ini telah memupuk era kesegeraan di antara pelanggan dan mentalitas “keinginan seketika” mereka.

Otomatisasi untuk sebuah solusi. Selanjutnya, bisnis saat ini dibuat untuk memprioritaskan operasi berkecepatan tinggi melalui otomatisasi, bahkan sejak itu memberdayakan pemenuhan permintaan yang murah dalam jangka waktu singkat melalui peningkatan efisiensi operasional, kepadatan penyimpanan yang lebih besar, dan peningkatan kemampuan untuk mengelola lonjakan permintaan.

Singkatnya, banyak bisnis melihat pada penyelesaian operasi untuk membuat operasi berkecepatan tinggi, hemat biaya, dan efektif.

Untuk pasar yang lebih berkembang di kawasan seperti Singapura, dorongan untuk mengotomatiskan dapat diperparah dengan kurangnya pekerjaan. Pasar tenaga kerja di bidang logistik dan manufaktur semakin ketat karena “4D” ini – pekerjaan yang membosankan, keras, kotor, dan berbahaya. Tenaga kerja generasi berikutnya beralih dari jenis pekerjaan ini.

Untuk tetap kompetitif di lanskap e-commerce yang berubah cepat, sebagian besar perusahaan yang bekerja di negara yang mirip dengan ini perlu beralih ke otomatisasi untuk memenuhi permintaan.

Perubahan besar pada e-commerce ini seiring dengan terburu-buru asosiasi untuk berhasil mengkonfigurasi ulang rantai pasokan mereka dan rencana kepuasan untuk memenuhi persyaratan kemungkinan akan menghasilkan gerakan otomatisasi yang jauh lebih mendesak. Dengan permintaan untuk otomatisasi irigasi yang kuat sebelum COVID-19, kebutuhan yang akan datang ini akan menyebabkan perlombaan di seluruh dunia untuk otomatisasi irigasi.

Ini biasanya berarti bahwa mereka yang ingin mengotomatiskan mungkin ingin bertindak cepat, terutama di pasar ini di mana kurangnya penyedia dan pengalaman dalam bidang ini.

Banyak penyedia otomasi di seluruh dunia dalam kapasitasnya. Didorong oleh perkembangan e-commerce yang eksponensial, selain meningkatnya adopsi teknologi Business 4.0 seperti robotika dan mobil tanpa pengemudi, industri otomasi gudang juga meningkat pesat. Perusahaan riset pasar Reports and Statistics setiap tahun melaporkan bahwa pasar otomasi logistik di seluruh dunia akan mencapai $ 120 miliar pada tahun 2026.

Area ini, khususnya, telah menyaksikan pertumbuhan yang kuat dari pasar otomasi logistik dalam beberapa dekade terakhir. Mendorong ekspansi ini adalah persyaratan untuk menawarkan klien e-commerce dengan efisiensi layanan yang ditingkatkan dan memenuhi harapan mereka untuk mendapatkan pengiriman tepat waktu.

Tetapi meskipun ada banyak penyedia otomasi di Eropa, Amerika Utara, dan Asia, beragam penyedia tidak terbatas.

Pengalaman teknis yang diperlukan untuk merancang, memberi harga, mengimplementasikan, dan menggabungkan metode otomasi memastikan bahwa penyedia otomasi penting di seluruh dunia sangat aktif selama lima dekade sebelumnya.

Pada kenyataannya, sebelum COVID-19 melanda, banyak penyedia otomasi penting saat ini telah mencapai kapasitasnya; banyak penyedia tidak memiliki kemampuan untuk menjawab prosedur tender dan merancang solusi. Akibatnya, hal ini sering menyebabkan waktu tunggu untuk eksekusi otomatisasi.

Persyaratan untuk bertindak cepat. Bersama dengan penyedia otomatisasi utama pada kebutuhan otomatisasi logistik yang akan datang, perusahaan yang ingin merangkul otomatisasi harus bertindak cepat.

Penyusunan dan pelaksanaan solusi otomatis mungkin memiliki kuantitas waktu yang cukup besar, dan metode tersebut harus mempertimbangkan kemampuan dan jadwal penyedia otomatisasi.

Organisasi Asia Tenggara juga harus memikirkan bahwa akan ada jumlah kebutuhan otomasi yang luar biasa di Amerika Utara dan Eropa, jadi mereka harus mulai merencanakan hari ini dan mengatasi kondisi permintaan, atau bahkan berisiko kehilangan kesempatan untuk berubah. operasi mereka.

Pengadopsi lambat otomasi tidak akan memiliki kapasitas untuk mendapatkan otomatisasi atau tenaga kerja yang akan membuat mereka memenuhi harapan pelanggan, meninggalkan mereka ancaman besar dari operasi yang tidak efektif dan mahal.