Penundaan Peluncuran Vaksin Covid-19 di Asia Tenggara

By Dudek Muljana - NyBGZWJydWFyaSAyMDIx

Penyebaran Vaksin di Asia Tenggara

Kementerian Kesehatan Malaysia menyelesaikan 550 km praktek klinik berturut-turut di pedesaan Sarawak untuk memeriksa rangkaian distribusi vaksin Covid-19, sementara presiden Indonesia membungkus lengan bajunya di televisi untuk mendapatkan suntikan vaksin. Negara-negara Asia Tenggara secara bertahap meluncurkan vaksin, menavigasi regulasi, mempercepat penyuntikan dan membagi populasi yang sangat besar dan beragam untuk imunisasi massal pertama di sejarah.

Di luar program imunisasi untuk penyakit termasuk polio dan tuberkulosis memiliki cakupan imunisasi lebih kecil: anak-anak sekolah, misalnya. Kali ini semua orang perlu vaksin. Upaya ini akan menjadi sulit untuk ditangani. Para ahli mengatakan bahwa negara-negara yang lebih kaya mungkin akan lebih cepat dalam meluncurkan patogen, dibantu oleh layanan perawatan kesehatan yang memiliki staf yang baik dan keahlian dengan epidemi sebelumnya, tetapi kemauan politik, regulasi dan logistik juga dapat membebani kecepatan imunisasi. Indonesia bertujuan untuk memvaksinasi dua pertiga dari sekitar 270 juta orang cukup untuk secara efektif mencegah penularan virus ini – dalam 15 minggu ke depan, kata pihak berwenang. Tingkat vaksinasi hampir satu juta per hari akan “dapat dikelola” di bagian barat yang lebih urban di kepulauan ini, ” Wiku menjelaskan.

Namun hal ini akan menjadi pendakian yang menanjak dari pulau-pulau yang jauh dengan menggunakan jaringan listrik, jalan, dan petugas kesehatan yang jauh lebih terbatas. Indonesia dapat menggunakan pasukannya selain perusahaan logistik untuk membantu kampanye, tambahnya. “Di pulau-pulau terpencil, transportasi, logistik, rantai dingin mungkin akan diperdebatkan, jelas, tetapi itu tidak berarti itu tidak dapat diselesaikan, “jelas Wiku. Sementara itu, Malaysia mengharapkan untuk mengimunisasi 32 juta pembayar pajaknya sendiri selama 18 minggu ke depan. setelah pengiriman vaksin pertamanya musim ini.

Pejabat kesehatan menyelesaikan pengiriman vaksin yang dijalankan sejak seminggu lalu yang telah dimulai di Belgia, di mana Pfizer-BioNTech membuat suntikan Covid-19, dan selesai di klinik kesehatan pedesaan di Belaga, Sarawak, di pusat Kalimantan. seharusnya menguji rantai pengiriman di mana vaksin harus tetap pada suhu minus 70 derajat C. Pasar yang lebih kaya dan lebih kecil di daerah itu diharapkan dapat menyelesaikan imunisasi lebih cepat. Singapura telah memulai penyebaran vaksinasi pada akhir Desember dan berharap memiliki dosis yang cukup untuk menjamin semua warga dan penduduk Singapore..

Namun keterbatasan dana dan penundaan peraturan di sisa wilayah akan bertabrakan dengan kenyataan mencapai 650 juta orang yang tersebar di berbagai bagian kota, hutan, dan desa. Vietnam dan Thailand tidak akan kebal secara memuaskan sebelum pusat tahun 2022. di yang tertua. Visi Indonesia untuk memvaksinasi 181,5 juta orang selama 15 bulan ke depan mungkin akan membutuhkan dua kali lipatnya. Laos dan Myanmar bersama dengan negara-negara miskin lainnya tidak akan mencapai resistensi kawanan sampai tahun 2025 – sedikit pun. kesempatan untuk bermutasi. Negara-negara perlu mengumpulkan dana untuk memperluas vaksinasi bagi tetangga mereka yang lebih lemah untuk mempertahankan pandemi. “Negara-negara yang divaksinasi ini berkepentingan untuk membantu,” jelas analis EIU Imogen Page-Jarrett, yang membantu menyusun laporan tersebut.

Penundaan peraturan juga dapat mendatangkan malapetaka. Meskipun Thailand akan mengimpor sekitar dua ribu dosis Sinovac mulai bulan April untuk petugas kesehatan, itu mengandalkan versi buatan lokal dari vaksin AstraZeneca-Oxford ini karena dorongan imunisasinya, namun, dosis pertama tidak akan dapat diakses hingga Juni. Dari Filipina, disorganisasi dan lebih dari cedera mungkin juga memperlambat peluncuran vaksin. Pemerintah telah menghasilkan beberapa rencana perusahaan untuk membeli polis luar negeri kecuali setengah gabungan dari Pfizer dan AstraZeneca mulai Februari dan 2 juta dosis per bulan dari Sinovac China antara sekarang dan awal tahun depan karena 108 juta warganya.

Kritikus mengatakan kekurangan itu menggarisbawahi tidak adanya koordinasi di antara pembuat kebijakan. Namun mereka juga menyisiasatkan ketidaknyamanan dengan vaksin luar negeri. Kebijakan vaksinasi untuk tuberkulosis pada anak kecil di bawah dua tahun lebih tua turun dari 90 persen pada 2009 menjadi 69 persen per dekade kemudian. Peluncuran di Asia dimulai di tengah bukti bahwa jumlah kasus baru semakin cepat.  Meski penghitungannya berkurang dibandingkan dengan Amerika Serikat dan Brazil, ternyata kesehatan Indonesia menunjukan perkembangan. Meskipun vaksin dapat menghentikan penyakit, tidak jelas apakah vaksin dapat menghentikan penularan. Menjaga jarak dan memakai masker tetap menjadi hal yang paling utama saat ini.