Your browser does not support JavaScript!

Pentingnya Peran Rantai Pasokan dengan Persaingan Rantai Pasokan

By Djalu Putranto - November 06, 2022

Pentingnya Peran Rantai Pasokan dengan Persaingan Rantai Pasokan

Baru-baru ini, rantai pasokan memainkan peran penting dalam KTT Infrastruktur Percepatan Gedung Putih dan Strategi Keamanan Nasional yang baru. Ini berfungsi sebagai ilustrasi lain tentang betapa pentingnya rantai pasokan vs persaingan rantai pasokan bagi ekonomi kontemporer. Seolah-olah banyaknya pemenang Hadiah Nobel terkait rantai pasokan dan berita utama selama beberapa dekade sebelumnya tidak cukup bukti.

Latar Belakang

Ungkapan “rantai pasokan” muncul 19 kali dalam Strategi Keamanan Nasional setebal 48 halaman, baik sebagai alat yang (ab) digunakan oleh pemerintah pesaing dan sebagai panah dalam getaran demokrasi yang perlu diperkuat dan investasi. Kerangka Ekonomi Indo-Pasifik untuk Kemakmuran, yang memiliki empat pilar: perdagangan dan ekonomi digital, rantai pasokan dan ketahanan, energi terbarukan dan dekarbonisasi, serta pajak dan antikorupsi, adalah salah satu contoh bagaimana rantai pasokan sering muncul dalam strategi nasional. Strategi Keamanan Nasional menekankan nilai keahlian, ketahanan, dan keamanan yang tepat dalam rantai pasokan pada banyak kesempatan. Manajemen rantai pasokan telah diubah menjadi keunggulan strategis dalam situasi ini.

Baca juga: Tantangan Baru Industri Logistik dan Rantai Pasok

Saya mempertimbangkan bagaimana, selama sebagian besar 30 tahun saya bekerja di bidang yang berkaitan dengan transportasi, logistik, dan rantai pasokan, saya telah menunggu untuk melihat investasi yang signifikan dalam infrastruktur transportasi Amerika ketika saya duduk di galeri kacang Zoom di Gedung Putih Mempercepat Infrastruktur Puncak. Dalam beberapa bulan terakhir, Sekretaris Buttigieg sering muncul. Dia adalah pembicara publik yang terampil dan tenang, dan frasa “menjaganya tetap diproduksi di Amerika” sangat menyenangkan saya.

Saya langsung membuat hubungan antara banyak hal yang dibahas selama KTT dan berita utama baru-baru ini tentang perkembangan di China dan Uni Eropa serta Strategi Keamanan Nasional. Dalam beberapa hal, dunia mengalami deglobalisasi dan pengurangan. Beberapa negara bahkan mungkin mengalami beberapa derajat deindustrialisasi.

Judul terbaru yang menggambarkan kekuatan dan potensi gangguan yang melekat dalam persaingan rantai pasokan di antara rantai pasokan yang bersaing menyangkut pembatasan ekspor baru AS pada semikonduktor. Departemen Perdagangan AS sekarang mengamanatkan lisensi untuk pengiriman mesin yang dapat digunakan di superkomputer atau dalam produksi semikonduktor ke China. Tindakan ini memanfaatkan kelemahan ekonomi China, terutama kekurangan keterampilan. Banyak warga negara AS, penduduk, dan mereka yang memiliki kartu hijau bekerja untuk bisnis China yang berusaha menjadi lebih kompetitif. Amerika Serikat juga akan terpengaruh oleh kekacauan itu. Namun, seluruh skenario menunjukkan betapa bergantungnya teknologi dan inovasi tinggi pada jejaring sosial yang memungkinkan komunikasi tak terbatas dan institusi pendidikan yang kuat.

Baca juga: JD Logistics Kumpulkan Dana US$1,1 M, namun Saham Turun 11%

Lebih Jauh

Ini tidak berarti bahwa negara-negara perdagangan besar seperti Cina dan India akan berhenti berbisnis dengan Amerika Serikat, tetapi Amerika Serikat tidak pernah terlalu bergantung pada perdagangan internasional seperti halnya banyak negara lain. Sebelum Covid, rasio perdagangan AS terhadap PDB sekitar 27%, angka yang akan turun menjadi 23% pada tahun 2020. Amerika Serikat luar biasa mandiri karena lokasinya yang khas, sumber daya alam yang melimpah, dan pasokan dan konsumen domestik yang kuat. pasar, meskipun tidak ada yang lupa bahwa beberapa industri penting secara signifikan bergantung pada perdagangan luar negeri. Dibandingkan dengan UE, China memiliki rasio perdagangan terhadap PDB sebesar 37% pada tahun 2021. Kemungkinan penurunan lebih lanjut dalam rasio AS tampaknya tinggi.

Persaingan antar rantai pasok sudah mulai memainkan peran penting dalam konflik global. Pembatasan Amerika Serikat pada impor semikonduktor dapat mendorong negara-negara lain untuk mengikutinya, terutama karena banyak negara harus melunasi sejumlah rekor utang pada saat inflasi meningkat dan permintaan menurun.

Manajer rantai pasokan harus siap. Ini menunjukkan periode meningkatnya kelangkaan, serta meningkatnya konflik dan biaya transaksi dalam skala global. Secara keseluruhan, beritanya lebih buruk untuk seluruh dunia daripada di Amerika Serikat.

Baca juga: Perempuan Dibutuhkan dalam Sektor Logistik