Pengurangan Kapasitas Kargo Udara untuk Musim Semi

By Dudek Muljana - MTcgSnVuaSwgMjAyMQ==

Pengurangan Kapasitas Kargo Udara

Kerusuhan dan kemacetan di pelabuhan-pelabuhan China selatan belum berdampak besar pada angkutan udara, yang mengalami penurunan permintaan yang besar menjelang akhir Mei.

Pengurangan Kapasitas Kargo Udara

Karena angkutan udara memasuki bulan-bulan dengan permintaan rendah, operator diharapkan mengurangi kapasitas secara moderat. “Pasar angkutan udara eks-China turun dari tepi tebing pepatah” dalam tiga minggu terakhir bulan Mei, menurut salah satu forwarder Eropa.

“Namun, daerah lain masih berkembang, meskipun pada tingkat sederhana — Asia Tenggara, anak benua India, dan Bangladesh semuanya sangat aktif. Beberapa penerbangan jelas dibatalkan atau tidak dijalankan, yang mencegah kerugian jika pengiriman kendur dan mengurangi pasokan, mendorong permintaan.

“Namun, tidak seramai yang diharapkan, meskipun faktanya Juni dan Juli umumnya merupakan bulan paling lambat dalam setahun untuk angkutan udara, yang tidak boleh diabaikan.” Meskipun perkiraan bahwa kemacetan pelabuhan di Yantian dan pelabuhan Cina selatan lainnya akan memiliki dampak yang lebih besar pada rantai pasokan daripada penyumbatan kanal, dia mengatakan tidak ada pergeseran moda selama krisis Suez pada bulan Maret.

“Kami tidak melihat banyak pesanan diubah dari laut ke udara sekarang, yang aneh. Pasar telah melemah, dan saya tidak tahu mengapa.” Dia berspekulasi bahwa biaya angkutan udara telah meningkat ke titik di mana mereka tidak lagi praktis atau layak.

“Saya tidak mengetahui adanya peningkatan permintaan angkutan udara yang disebabkan oleh kemacetan pelabuhan Yantian, karena perbedaan harga yang besar,” seorang forwarder China yang berbasis di Shanghai mengkonfirmasi. Beberapa pengiriman, saya yakin, sangat penting sehingga membutuhkan angkutan udara.”

Sementara tingkat telah melambat pada bulan Mei, dia mengatakan mereka tetap stabil sejak saat itu. “Saya telah mendengar maskapai tertentu akan menahan beberapa layanan ‘penumpang-barang’ reguler mulai Juli karena tingkat harga rendah saat ini,” tambahnya. Selain itu, frekuensi charter tertentu dapat dikurangi atau dibatalkan.

“Saya kira kita akan melihat lebih banyak lagi di bulan Juli dan Agustus. Kemudian, karena kurangnya pasokan, kita bisa melihat kenaikan harga sekali lagi.” Dengan charter dan kargo penumpang yang memproduksi beberapa tingkat tarif, bisnis angkutan udara menjadi lebih sulit untuk dianalisis. Permintaan untuk charter telah stabil, menurut broker charter.

“Kami telah memesan kargo penumpang untuk charter sejak awal Covid, jadi tidak ada perubahan di sana,” kata Mike Hill, wakil presiden senior Air Partner untuk Asia Pasifik. “Faktanya, sejak masalah angkutan laut seperti kemacetan pelabuhan dan kekurangan peti kemas dimulai, satu-satunya perubahan adalah pesawat ini jarang [dicarter] untuk PPE, tetapi untuk kargo umum.

“Jika dibandingkan dengan tarif kargo, kargo penumpang sangat kompetitif untuk kargo padat.” Dia mengklaim pasar jatuh sesaat pada bulan Mei setelah blokade Suez dicabut, dengan lebih banyak kapal barang tersedia untuk disewa dengan harga yang lebih murah.

“Namun, tarif penumpang-barang tampaknya tidak sedinamis menyesuaikan dengan fluktuasi pasar,” katanya. Ini kemungkinan besar karena penghapusan beberapa kapasitas penumpang-barang karena lebih banyak pesawat yang dikonversi menjadi operasi penumpang menyusul pelonggaran beberapa pembatasan Covid.

“Saat ini, kapal barang penumpang memiliki keunggulan kompetitif yang lebih rendah dibandingkan kapal barang daripada dulu.” Dia menambahkan ada peningkatan yang cukup besar dalam permintaan charter untuk bulan Juni, dan Air Partner beralih ke penumpang-barang lagi karena ketersediaan barang yang buruk. “Harga kemungkinan akan naik sekali lagi.”

Kesimpulan

“Sangat sulit untuk memisahkan permintaan tambahan apa yang datang dari kemacetan pelabuhan laut, apa yang datang dari wabah Covid-19 di Guangdong (yang mengakibatkan pengemudi truk menolak untuk melakukan lintas batas Hong Kong/Guangdong atau Guangdong/sisa China), dan apa itu angkutan udara biasa,” kata Air Charter Service kepada The Loadstar.

Sementara itu, Lufthansa Cargo mengumumkan bahwa mereka telah menerbangkan 50 penerbangan penumpang-barang untuk EgeTrans Internationale sejak Desember, mengangkut suku cadang untuk industri kendaraan pertanian dan utilitas. Sejak wabah, telah menerbangkan lebih dari 1.500 penerbangan penumpang-barang.