Pengiriman Kontainer Terhambat Karena Permintaan Melonjak Kembali

By Editor Logisticsbid - MTAgTWFyZXQsIDIwMjE=

Pengiriman Kontainer Terhambat Karena Permintaan Melonjak Kembali

Perusahaan pengiriman kontainer terkunci dalam “hambatan signifikan” karena permintaan global yang bangkit membentang kapasitas dan meningkatkan tarif pengiriman, kata CEO Maersk Soren Skou kepada CNBC, Rabu.

Maersk, perusahaan pelayaran kontainer terbesar di dunia, melewatkan ekspektasi laba kuartal keempat sendiri hari Rabu dan membukukan pandangan optimis untuk 2021 setelah “kuartal yang luar biasa sementara menantang.”

Skou menjelaskan bahwa setelah penurunan volume Maersk sebesar 15% pada kuartal kedua 2020, rebound tajam menjelang akhir tahun, khususnya di AS dan Eropa, melihat perdagangan global kembali ke peningkatan 5% dari tahun ke tahun.

“Itu telah menyebabkan hambatan yang signifikan dalam hal kurangnya kapasitas dan kurangnya kontainer, yang telah mendorong tarif angkutan barang lebih tinggi,” kata Skou.

Tidak Pernah Terjadi Sebelumnya

Setelah menghapus kapasitas selama permintaan kuartal kedua merosot, Skou mengatakan kepada CNBC bahwa Maersk dan operator lain sekarang memiliki kapasitas kontainer penuh mereka dikerahkan sekali lagi.

“Jadi kami mencoba untuk menghadapi lonjakan permintaan yang sama sekali belum pernah terjadi sebelumnya, baik lonjakan permintaan karena konsumen menghabiskan, tetapi juga lonjakan permintaan karena restocking besar dimulai, karena pengecer besar benar-benar berhenti membeli barang-barang di Asia pada kuartal kedua 2020 dan baik ke musim panas,” katanya.

Perusahaan Denmark, dipandang sebagai bellwether untuk perdagangan global, membukukan pendapatan triwulanan sebelum bunga, pajak, depresiasi dan amortisasi (EBITDA) sebesar $ 2,71 miliar, secara fraksional di atas perkiraan $ 2,68 miliar oleh analis, menurut jajak pendapat Refinitiv, tetapi di bawah perkiraan perusahaan sendiri sebesar $ 3,06 miliar.

Ini menandai peningkatan 85% dari periode yang sama tahun lalu, sementara pendapatan meningkat sebesar 16% dari tahun ke tahun menjadi $ 11,3 miliar, karena rebound permintaan barang yang dimulai pada kuartal sebelumnya dipercepat.

Perusahaan sekarang mengharapkan EBITDA antara $ 8.5 miliar dan $ 10.5 miliar pada tahun 2021, dibandingkan dengan $ 8.3 miliar tahun lalu, mencatat bahwa outlook terus dipengaruhi oleh pandemi Covid-19 dan dampaknya pada pola permintaan.

Dalam laporan penghasilan, Skou mengatakan Maersk yakin bahwa mereka akan terus menumbuhkan pendapatan sebagai “situasi ekonomi normalisasi pada tahun 2021 dan seterusnya.”

“Mengingat situasi luar biasa saat ini di mana lonjakan permintaan telah menyebabkan hambatan dalam rantai pasokan dan kekurangan peralatan, kuartal pertama 2021 diperkirakan akan lebih kuat dari kuartal keempat 2020,” jelas perusahaan dalam laporan tersebut.

Kontainer kosong
Laporan muncul pada bulan Januari bahwa perusahaan pelayaran menolak berton-ton ekspor pertanian AS senilai ratusan juta dolar pada kuartal akhir 2020, memilih untuk mengirim kontainer kosong kembali ke China untuk diisi dengan barang-barang yang lebih menguntungkan.

Sementara itu kekurangan kontainer yang melumpuhkan selama kebangkitan permintaan global mengirim biaya pengiriman melonjak 300% dan menyebabkan keterlambatan untuk barang-barang yang dikirim dari Cina.

“Untuk operator, jelas lebih menarik untuk memiliki pendapatan, jika Anda mau, dalam wadah di kedua arah, tetapi jelas, saya juga telah mendengar cerita tentang operator yang memutuskan untuk memutar kontainer kosong dan mengirimkannya kembali ke Asia, daripada menunggu satu atau dua minggu tambahan untuk mengisinya dengan ekspor dari AS,” kata Skou kepada CNBC “Squawk Box Europe” pada hari Rabu.

Dia menambahkan bahwa Maersk telah “bekerja keras” untuk memenuhi janji kepada pelanggan pengekspor AS.

Pandangan Yang Konservatif

Saham Maersk turun lebih dari 6% pada perdagangan sore di Eropa, dengan analis menunjukkan hasil keseluruhan agak mengecewakan dan panduan berhati-hati.

Analis transportasi Eropa JPMorgan menyoroti bahwa EBITDA 7% di bawah perkiraan mereka dan 10,6% di bawah konsensus.

“Sebagian besar dari ini dijelaskan oleh $ 180m biaya derivatif dan bonus karyawan di Q4, yang mungkin tidak sesuai harapan,” tambah mereka, sambil mencirikan panduan Maersk 2021 sebagai “sangat konservatif,” sejak perkiraan EBITDA $ 10,1-10,2 miliar untuk 2021 duduk di ujung atas kisaran perusahaan.

Credit Suisse Head of European Transport Equity Research Neil Glynn mengatakan dalam sebuah catatan baru-baru ini bahwa kemungkinan tingkat pengiriman dan kelemahan harga saham setelah Tahun Baru Imlek dapat dilihat sebagai peluang pembelian.

“Kami mengakui peningkatan fokus pada potensi puncak tarif angkutan barang, penurunan tarif / harga saham tradisional di luar CNY dan Maersk yang saat ini diperdagangkan menuju ujung atas rentang historis,” kata Glynn dalam sebuah catatan, Rabu.

“Namun, kami pikir kelemahan apa pun harus dipandang sebagai peluang.”