Pengiriman Global Dalam Keadaan Kacau

By Bayu Hermawan - NiBNYXJldCwgMjAyMQ==

Pengiriman Global Dalam Keadaan Kacau

Lebih dari dua lusin kapal kontainer yang sarat dengan sepeda olahraga, elektronik, dan impor permintaan tinggi lainnya telah menganggur di lepas pantai Los Angeles hingga dua minggu.

Petani di Kansas City mengalami kesulitan pengiriman kedelai ke pembeli Asia. Furnitur yang ditakdirkan untuk Amerika Utara terakumulasi di lantai pabrik di Cina.

Pandemi telah mengganggu perdagangan ke tingkat yang belum pernah terjadi sebelumnya di seluruh dunia, menaikkan biaya pengiriman barang dan menimbulkan tantangan baru bagi pemulihan ekonomi global. Virus telah membuang logistik pengangkutan barang dari satu benua ke benua berikutnya.

Kontainer pengiriman, pekerja global, berada di pusat badai

Orang Amerika yang terdampar di rumah telah memicu lonjakan pesanan dari pabrik-pabrik Cina, dengan sebagian besar dikirim melintasi Pasifik dalam kontainer, kotak logam yang mengangkut barang-barang dalam tumpukan menjulang di atas kapal-kapal besar. Karena orang Amerika telah menjejalkan kamar tidur mereka dengan perabotan kantor dan ruang bawah tanah mereka dengan treadmill, permintaan untuk pengiriman telah melampaui pasokan di Asia, menyebabkan kekurangan di sana bahkan ketika kotak menumpuk di pelabuhan Amerika.

Karena kapal induk pengiriman telah memusatkan kapal mereka pada rute mereka yang paling populer – mereka yang menghubungkan Amerika Utara dan Eropa ke Asia – kontainer yang membawa jutaan masker ke negara-negara di Afrika dan Amerika Selatan di awal pandemi tetap ada di sana, kosong dan tidak terkumpul.

Dan, ketika kapal berlabuh dengan kargo untuk membongkar, mereka sering terjebak dalam kemacetan lalu lintas mengambang selama berhari-hari. Karena pandemi dan pembatasannya, pekerja dermaga dan pengemudi truk berada dalam pasokan pendek, menyebabkan keterlambatan transportasi kargo dari California Selatan ke Singapura. Setiap kontainer yang tidak dapat dibongkar di satu lokasi juga tidak dapat dimuat di lokasi lain.

Lars Mikael Jensen, kepala Global Ocean Network di A.P. Moller-Maersk, perusahaan pelayaran terbesar di dunia, mengatakan, “Saya belum pernah melihat yang seperti ini.” “Semua rantai pasokan’s link tegang. ” Kontainer pengiriman, truk, dan gudang.”

Efek riak dari gangguan di laut sedang dirasakan oleh ekonomi di seluruh dunia. Mengangkut biji-bijian dan kedelai Amerika di seluruh Pasifik menjadi lebih mahal, memberikan tekanan ke atas pada harga pangan Asia.

Kontainer kosong menumpuk di pelabuhan di Australia dan Selandia Baru, dan kontainer langka di pelabuhan Kolkata India, memaksa produsen elektronik untuk truk dagangan mereka lebih dari 1.000 mil barat ke pelabuhan Mumbai, di mana persediaan lebih baik.

Karena ketidakmampuan untuk mengamankan kontainer, eksportir beras di Thailand, Vietnam, dan Kamboja membatalkan beberapa pengiriman ke Amerika Utara.

Kekacauan di laut lepas telah menjadi anugerah bagi perusahaan pelayaran seperti Maersk, yang melaporkan lebih dari $ 2,7 miliar dalam pendapatan pretax dalam tiga bulan terakhir 2020, mengutip rekor harga angkutan barang yang tinggi.

Tidak ada yang tahu berapa lama kekacauan akan berlangsung, tetapi beberapa ahli memprediksi bahwa kontainer akan langka sampai akhir tahun sebagai pabrik yang membuat mereka – hampir semuanya di Cina – mencoba mengikuti permintaan.

Kontainer telah merevolusi perdagangan sejak diperkenalkan pada tahun 1956, memungkinkan barang dikemas ke dalam wadah ukuran standar dan diangkat oleh derek ke mobil kereta api dan truk, secara efektif menyusutkan dunia.

Kontainer digunakan untuk mengangkut layar panel datar yang diproduksi di Korea Selatan ke pabrik-pabrik di Cina yang merakit smartphone dan laptop, serta untuk mengangkut perangkat jadi di seluruh Pasifik ke Amerika Serikat.

Setiap cegukan mengakibatkan keterlambatan dan biaya tambahan untuk seseorang. Setiap langkah perjalanan telah terganggu oleh pandemi.

“Semua orang menginginkan segalanya,” kata Akhil Nair dari SEKO Logistics di Hong Kong, wakil presiden manajemen operator global. “Infrastruktur tidak bisa mengikuti permintaan.”

Mulainya Semua

Selama krisis keuangan global lebih dari satu dekade yang lalu, perusahaan pelayaran melihat bisnis mereka hancur.

Industri pelayaran bersiap untuk mengulangi setelah virus misterius merebak di China awal tahun lalu, mendorong pemerintah untuk menutup pabrik-pabrik untuk menghentikan penyebaran. Kapal induk telah mengurangi layanan mereka dan menganggur banyak kapal mereka.

Meskipun menurun, permintaan akan peralatan pelindung seperti masker bedah dan gaun yang digunakan oleh staf medis garis depan melonjak, dengan sebagian besar diproduksi di Cina. Pabrik-pabrik Cina meningkatkan produksi, dan kapal kontainer mengangkut barang-barang mereka ke seluruh dunia.

Tidak seperti krisis keuangan, ketika pemulihan ekonomi memakan waktu bertahun-tahun, pabrik-pabrik Cina kembali bergemuruh pada paruh kedua 2020, menghasilkan permintaan pengiriman yang kuat.

Perusahaan pelayaran memusatkan upaya mereka pada rute dengan permintaan tertinggi, terutama Cina ke Amerika Utara, karena mereka mengerahkan setiap kapal yang dapat mengapung.

Ketika orang Amerika merestrukturisasi pengeluaran mereka, tekanan meningkat. Mereka membeli konsol video game dan mixer kue alih-alih liburan dan makanan restoran karena mereka tidak mampu membelinya. Mereka mendirikan rumah mereka untuk memungkinkan pekerjaan dan pembelajaran jarak jauh.

Menurut analisis oleh Sea-Intelligence, sebuah perusahaan penelitian yang berbasis di Kopenhagen, peralatan latihan yang dikirim oleh kontainer dari Asia ke Amerika Utara lebih dari dua kali lipat antara September dan November dibandingkan dengan periode yang sama setahun yang lalu. Selama waktu itu, pengiriman kompor, jangkauan, dan peralatan memasak hampir dua kali lipat. Disinfektan telah meningkat lebih dari 6.800%.

Pendiri kelompok peneliti, Alan Murphy, menyatakan, “Semua hal yang telah berkembang pada dasarnya telah diinduksi pandemi.”

Jika dibandingkan dengan tahun sebelumnya, volume perdagangan global hanya menurun 1% pada 2020. Tapi itu bukan bagaimana tahun turun, dengan penurunan lebih dari 12% pada bulan April dan Mei, diikuti oleh perubahan yang sama dramatis. Sistem tidak dapat menyesuaikan, mengakibatkan kontainer salah tempat dan harga pengiriman meroket.

Baum-Essex, yang berbasis di New York, memproduksi payung untuk Costco, kantong kapas untuk Walmart, dan keramik untuk Bed Bath & Beyond di pabrik-pabrik di Cina dan Asia Tenggara. Dia membayar sekitar $ 2.500 untuk mengirim kontainer 40 kaki ke California enam bulan yang lalu.

Dia berkata, “Kami baru saja membayar $ 6.000 hingga $ 7.000.” “Dalam 45 tahun berbisnis, ini adalah tarif angkutan tertinggi yang pernah saya lihat.”

Dia menunggu 90 hari untuk mengamankan ruang di kapal untuk wadah kursi dan meja yang lebih bijaksana, yang tiba pada awal September.

Highline United, importir sepatu wanita AS dari Cina dan Hong Kong untuk merek-merek seperti Ash dan Isaac Mizrahi, membayar lebih dari lima kali tarif pengiriman normal.

“Ini masalah pasokan dan permintaan klasik,” kata Kim Bradley, chief operating officer perusahaan di Dedham, Massachusetts.

Kemacetan Lalu Lintas di Pelabuhan Padat California

Bongkar muat telah diperlambat di pelabuhan kembar Los Angeles dan Long Beach di dekatnya karena kekurangan pekerja dermaga dan sopir truk, karena virus telah memuakkan beberapa orang dan memaksa orang lain untuk karantina.

“Backlog dalam volume diperkirakan akan berlangsung hingga pertengahan musim panas,” kata Gene Seroka, direktur pelabuhan Los Angeles, pada pertemuan dewan baru-baru ini.

Kapal-kapal di lepas pantai Los Angeles telah kehabisan opsi jangkar dan telah menggunakan apa yang disebut kotak hanyut, yang merupakan zona di mana mereka dapat mengapung bebas, seperti pesawat yang berputar-putar di bandara padat.

Hambatan pengiriman telah menimpa merek konsumen utama, mulai dari Under Armour, sebuah perusahaan pakaian olahraga, hingga Hasbro, sebuah perusahaan game dan toy.