Penggerak Teknologi Untuk Rantai Pasokan Global Baru

By Editor Logisticsbid - RmVicnVhcnkgMTgsIDIwMjE=

Pandemi COVID-19 telah menular secara ekonomi seperti halnya secara medis. Epidemi telah memicu guncangan penawaran dan permintaan saat menyebar dari China, produsen terbesar di dunia.
Keduanya memiliki pengaruh pada perdagangan barang dan jasa asing. Banyak negara terkunci karena pandemi menyebar dengan cepat di luar China. Rantai pasokan global dipengaruhi oleh penghentian bisnis.

Menurut Trust for America’s Health, wabah flu pandemi tidak bisa dihindari. Itu terjadi sekitar tiga atau empat kali dalam satu abad. Riset UCL juga memperkirakan pandemi terjadi secara musiman. Ketakutan kesehatan berikutnya bisa muncul, membebani rantai pasokan sekali lagi. Selain itu, bahaya bagi perdagangan internasional tidak hanya disebabkan oleh pandemi, tetapi juga oleh meningkatnya ketegangan antarnegara dan perang dagang. Namun, fakta ini telah membuat manajemen rantai pasokan global baru-baru ini tidak cukup kuat.

China, Amerika Serikat, Italia, Inggris, Prancis, Kanada, dan Jerman adalah negara dengan kasus COVID-19 terbanyak per April 2020. Penyakit ini telah menyebar lebih awal di Jepang dengan kasus yang lebih sedikit. Menurut Bank Data Bank Dunia, negara-negara G7 ini, bersama dengan China, menyumbang sekitar 60% dari penawaran dan permintaan global, 65 persen manufaktur global, dan 41% dari ekspor manufaktur global. Kekurangan pasokan dan guncangan permintaan di negara-negara ini akan berdampak internasional.

Efek covid pada Cina

Menurut Observatory of Economic Complexity, impor dari negara-negara tersebut menyumbang 40,42 persen dari total perdagangan Indonesia, dengan China menjadi eksportir utama dengan porsi 24 persen. Impor perdagangan Indonesia dari negara-negara tersebut mencapai US $ 60.074 miliar, dengan Cina mencapai US $ 34,3 juta. China dan negara-negara G7, kecuali Jepang, diisolasi karena penderitaan yang parah, yang telah mengakibatkan hampir 1.9 juta kasus yang dikonfirmasi. Akibatnya, hal itu mempengaruhi rantai pasok Indonesia. Selain itu, akibat perang dagang antara Amerika Serikat dan China, perdagangan Indonesia secara keseluruhan turun 1-2 persen dari tahun 2018. Akibat pengaruh globalisasi, rantai pasokan Indonesia juga rentan.

Runtuhnya Perdagangan Besar tahun 2009 memiliki efek yang lebih besar pada barang tahan lama daripada barang tidak tahan lama, sebagaimana dibuktikan oleh fakta ini. Singkatnya, setiap krisis melanda sektor manufaktur tiga kali lipat. Karena pandemi berpusat pada raksasa manufaktur, pasokan langsung mengganggu perkembangannya. Akibatnya, sektor manufaktur di negara-negara yang tidak terlalu terpengaruh menjadi lebih sulit dan mahal untuk mendapatkan input industri yang diimpor yang diperlukan dari negara-negara yang terkena dampak paling parah. Akhirnya, jauh setelah pandemi COVID-19 berakhir, gangguan pasar akibat penurunan permintaan agregat atau permintaan menunggu dan melihat akan mencapai sektor manufaktur.

Menurut Kementerian Perindustrian, Indeks Manajer Pembelian (PMI) kuartal pertama untuk manufaktur di Indonesia turun menjadi 45,3%, menunjukkan penurunan produksi sebesar 50%. Hampir semua sektor manufaktur PMI di Asia turun di bawah 50%, menurut data IHS Markit. PMI Filipina turun menjadi 39,7%, sementara Jepang turun menjadi 44,8%, Korea Selatan turun menjadi 44,2%, dan Vietnam turun menjadi 41,9%, level terendah sejak krisis keuangan global satu dekade lalu.

Saat pabrik tutup, guncangan pasokan negatif dapat memicu kekurangan permintaan, yang mengakibatkan penurunan produksi. Sebagai konsekuensi dari guncangan penawaran Keynesian, harga akan meningkat karena komoditas menjadi langka. Permintaan pada akhirnya akan turun karena konsumen tidak dapat membeli barang dengan harga tinggi tertentu dan karena pengangguran meningkat. Akibatnya, gangguan rantai pasokan ini akan memiliki efek berganda pada permintaan agregat dan faktor makroekonomi.

Pertumbuhan ekonomi Indonesia

Pertumbuhan ekonomi Indonesia diperkirakan melambat menjadi -2,2%, menurut EIU. Dan Dana Moneter Internasional (IMF) memperkirakan penurunan -3,0% pada tahun 2020. Semakin bergantung suatu negara pada rantai pasokan global, semakin rentan negara tersebut dan semakin besar konsekuensi ekonominya. Penjelasan untuk ini adalah bahwa negara berkembang telah dilanda krisis perdagangan dan keuangan. Menurut World Economy Outlook 2020, pertumbuhan ekonomi negara maju diperkirakan turun menjadi -6,1%.

Perusahaan di seluruh dunia, termasuk Indonesia, harus mengembangkan skema baru manajemen rantai pasokan global sebagai persiapan menghadapi krisis berikutnya, karena rantai pasokan global berdampak besar pada perekonomian. Banyak penelitian telah dilakukan tentang dampak penggerak teknologi pada perubahan rantai pasokan manual, dengan teknologi pencetakan 3D, kecerdasan buatan, dan realitas virtual menjadi solusi untuk rantai pasokan global yang lebih tangguh, terutama di industri manufaktur.